Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Kompas.com - 17/03/2020, 14:31 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com – Manusia punya kecenderungan khawatir terhadap sesuatu yang tak mereka tahu. Di tengah simpang siur soal pandemi Covid-19 akibat virus corona baru, kecenderungan itu wajar menjadi-jadi.

Setiap orang berhak merasa resah atas kesehatan tubuhnya di tengah pandemi ini.

Masing-masing orang pun layak merasa gundah bila kenyataannya bahwa sesuatu yang dianggap bisa meredam kecemasan ini, yakni rumah sakit, justru menambah panjang deretan ketidakpastian yang mereka alami.

Baca juga: Vaksin Corona Ditemukan, Akan Diuji Coba ke 45 Orang Sukarelawan

Kompas.com mewawancarai dua orang yang secara proaktif memeriksakan diri ke Rumah Sakit Umum Pusat (RSUP) Persahabatan, Jakarta Timur, pada Senin (16/3/2020). RSUP Persahabatan adalah salah satu rumah sakit rujukan penanganan Covid-19.

Keduanya datang dari latar belakang berbeda, tetapi dengan dorongan yang sama, yakni hendak memastikan potensi infeksi virus corona di tubuh mereka.

Dari setiap jawaban yang mereka peroleh, terselip sederet ketidakpastian yang ditandai oleh penanganan yang berbeda, sejumlah prosedur yang tak sama, serta aneka hal yang menyisakan tanya.

Begini kisah mereka...

A (bukan inisial) seorang wartawan yang sehari-hari meliput di Bekasi, Jawa Barat. Jauh sebelumnya pada Selasa, 4 Maret 2020 siang, ia mendatangi kediaman keluarga di Tambun, Bekasi yang baru saja kehilangan ayah sekaligus suami mereka beberapa jam sebelumnya.

Ia berniat meminta keterangan pihak keluarga atas kematian pegawai BUMN tersebut, yang dikabarkan diduga terinfeksi Covid-19.

A bahkan ikut dalam prosesi pemulasaran jenazah mendiang yang dilakukan mengikuti prosedur pemulasaran jenazah pasien Covid-19.

Padahal, mendiang sempat dirawat di Rumah Sakit Dr Hafiz (RSDH), Cianjur, Jawa Barat sebelum dinyatakan meninggal karena penyakit jantung –negatif Covid-19.

Baca juga: Satu Malam Berkerumun di Ruang Isolasi RSUD Pasar Minggu...

Sebagai wartawan, A mewawancarai keluarga mendiang dalam jarak dekat ketika itu.

Tak, sampai sepekan setelah menghadiri pemulasaran jenazah, ia flu dan demam hingga tak masuk kerja. Gejala serupa dialami dua rekannya sesama pewarta di Bekasi.

Waktu itu, A yakin penyakitnya bukan hasil terpapar virus corona yang sedang merebak. Buktinya, ia berhasil sembuh dengan berobat ke klinik dan istirahat di rumah.

Minggu, 15 Maret 2020, Gubernur Jawa Barat Ridwan Kamil muncul di hadapan pers, mengumumkan bahwa istri dan anak mendiang dinyatakan positif Covid-19, tertular dari mendiang.

Emil turut memastikan bahwa mendiang yang mulanya dinyatakan wafat akibat penyakit jantung, tutup usia dalam kondisi terinfeksi Covid-19.

Kabar itu mengejutkan banyak pihak, termasuk A. Ia merunut kembali riwayat kontaknya dengan keluarga mendiang.

Senin, 16 Maret 2020, A memutuskan periksa ke Rumah Sakit Umum Persahabatan, rumah sakit rujukan Covid-19 yang paling dekat dengan kediamannya.

Di sana, tanpa dinyana ia bertemu B (bukan inisial), seorang pegawai swasta yang merupakan kenalannya. B sudah sekitar 1,5 jam menanti pemeriksaan lebih awal dari A yang datang pukul 09.40 WIB.

Tanpa arahan dari pihak rumah sakit, A masuk ke poli khusus. Di sana, ia mengisi formulir berisi pertanyaan soal gejala batuk, sesak napas, dan konsumsi obat, serta beberapa butir pertanyaan lain.

Baca juga: Cerita WNI Pulang dari Negara Terjangkit Corona Lalu Periksakan Diri di RSUD Pasar Minggu

Formulir itu tak berisi pertanyaan soal riwayat kontak dengan pasien Covid-19, murni menelusuri gejala yang ia alami saja.

“Saya tidak dapat nomor antrean. Tidak ada juga layar yang menampilkan daftar tunggu,” kata A soal ketidakpastian saat menunggu giliran. Ia bahkan meninggalkan ruang tunggu untuk makan siang tanpa bisa fokus menyantap makanan karena khawatir namanya kadung dipanggil saat ia di luar.

Ketidakpastian sejenis juga dialami oleh B yang mendadak disuruh pindah dari poli khusus ke Ruang Isolasi Pinere sebelum pukul 10.00 WIB.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Halaman:
Video rekomendasi
Video lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+


Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

KUA Taman Sari Perindah Ruangan Nikah untuk Tarik Calon Mempelai Menikah di Kantor

KUA Taman Sari Perindah Ruangan Nikah untuk Tarik Calon Mempelai Menikah di Kantor

Megapolitan
Bripka Madih Akan Dipertemukan dengan Oknum Penyidik yang Diduga Memerasnya

Bripka Madih Akan Dipertemukan dengan Oknum Penyidik yang Diduga Memerasnya

Megapolitan
Stabilkan Harga Beras, Bulog Gelontorkan 10.000 Ton Beras Impor

Stabilkan Harga Beras, Bulog Gelontorkan 10.000 Ton Beras Impor

Megapolitan
Buwas Temukan Beras Bulog Diduga Dioplos dan Dikemas Ulang saat Sidak di Cipinang

Buwas Temukan Beras Bulog Diduga Dioplos dan Dikemas Ulang saat Sidak di Cipinang

Megapolitan
Konser Cigarette After Sex Jakarta 2023, Intim Meski Minim Interaksi

Konser Cigarette After Sex Jakarta 2023, Intim Meski Minim Interaksi

Megapolitan
Punya Rencana Nikah di KUA? Berikut Syarat Pendaftarannya

Punya Rencana Nikah di KUA? Berikut Syarat Pendaftarannya

Megapolitan
[POPULER JABODETABEK] Duloh Sempat Ajak Mertua Wowon Berhubungan Badan Sebelum Dibunuh | Ironi Bripka Madih yang Diperas Polisi Saat Melaporkan Kasus

[POPULER JABODETABEK] Duloh Sempat Ajak Mertua Wowon Berhubungan Badan Sebelum Dibunuh | Ironi Bripka Madih yang Diperas Polisi Saat Melaporkan Kasus

Megapolitan
Motor Anggota Polisi Digondol Maling, Polsek Cakung Langsung Sisir TKP

Motor Anggota Polisi Digondol Maling, Polsek Cakung Langsung Sisir TKP

Megapolitan
Tidak Dikunci Setang, Motor Anggota Polisi Digondol Maling

Tidak Dikunci Setang, Motor Anggota Polisi Digondol Maling

Megapolitan
13 Pengedar Ganja Sintetis Diringkus, Polresta Bandara Sita 4,9 Kg Barang Bukti

13 Pengedar Ganja Sintetis Diringkus, Polresta Bandara Sita 4,9 Kg Barang Bukti

Megapolitan
Kronologi Pencurian Bermodus Ganjal Mesin ATM di Tangerang, Pura-pura Bantu Korban untuk Lihat PIN

Kronologi Pencurian Bermodus Ganjal Mesin ATM di Tangerang, Pura-pura Bantu Korban untuk Lihat PIN

Megapolitan
Pria Pengangguran di Bogor Ditangkap, Polisi Sita Ribuan Pil Obat Keras

Pria Pengangguran di Bogor Ditangkap, Polisi Sita Ribuan Pil Obat Keras

Megapolitan
Tempat Parkir Bertarif Tinggi di Jakarta Jadi 11 Titik, Berikut Lokasinya

Tempat Parkir Bertarif Tinggi di Jakarta Jadi 11 Titik, Berikut Lokasinya

Megapolitan
Lokasi Parkir Tarif Tinggi di Jakarta Jadi 11 Titik, Mobil Tak Lulus Uji Emisi Kena Rp 7.500 Per Jam

Lokasi Parkir Tarif Tinggi di Jakarta Jadi 11 Titik, Mobil Tak Lulus Uji Emisi Kena Rp 7.500 Per Jam

Megapolitan
Perbaikan Taman Margasatwa Ragunan Akan Berlangsung Lebih dari 2 Tahun

Perbaikan Taman Margasatwa Ragunan Akan Berlangsung Lebih dari 2 Tahun

Megapolitan
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.