FK UI Buka Pemeriksaan Swab Mandiri untuk Uji Virus Corona, tapi Tak Bisa Asal Daftar

Kompas.com - 18/03/2020, 20:40 WIB
Ilustrasi tes corona. KOMPAS.COM/JUNAEDIIlustrasi tes corona.


DEPOK, KOMPAS.com – Laboratorium Mikrobiologi Klinik Fakultas Kedokteran Universitas Indonesia (LMK FK UI) membuka beberapa paket pemeriksaan mandiri infeksi saluran pernapasan akut (ISPA).

Paket-paket yang berkisar dari harga Rp 1,5 – 2,5 juta ini dapat melacak kemungkinan tubuh mereka terpapar virus corona penyebab Covid-19.

Dekan FK UI, Ari Fahrial Syam menjelaskan, paket-paket ini dapat diakses kalangan umum.

Baca juga: Wali Kota Minta Seluruh Rumah Sakit di Bekasi Layani Pasien yang Ingin Tes Corona

“Jadi, misalnya, saya sesak napas, tetapi dokter tidak mendiagnosis saya sebagai suspect Covid-19, sehingga tidak di-swab (pengambilan spesimen lendir tenggorokan untuk mengetahui kandungan virus corona),” ujar Ari kepada Kompas.com, Rabu (18/3/2020)/

“Tapi, misalnya, saya ragu. Saya tetap ingin di-swab dan diuji apakah terpapar Covid-19. Bisa,” tambah dia.

Namun, ia menegaskan bahwa pemeriksaan mandiri ini bukan untuk pasien yang telah ditetapkan sebagai orang dalam pemantauan (ODP) atau pasien dalam pengawasan (PDP).

Sebab, ODP dan PDP tetap diharuskan tetap dalam protokol resmi untuk uji swab tenggorokan, sebagaimana telah ditetapkan pemerintah.

“Ini untuk mandiri. Kalau menurut dokter, dia pasien suspect Covid-19, dia masuk program (resmi pemerintah) dan gratis. Makanya, ini kami tujukan bukan untuk pasien suspect Covid-19,” jelas Ari.

“Karena kan banyak orang yang merasa cemas segala macam, terus kata dokternya belum tentu Covid-19. Tapi, mereka mau periksa (lanjutan – uji swab),” ia menambahkan.

Untuk mendaftarkan diri ke pemeriksaan mandiri LMK FK UI, pasien harus memperoleh surat pengantar dari dokter yang telah memeriksanya, sebagaimana tes-tes kesehatan pada umumnya di berbagai laboratorium.

“Surat pengantar dokter untuk laboratorium. Bahwa, misalnya, dokter meragukan ini bukan Covid-19, tapi karena permintaan pasien mau periksa. Nanti bisa pengambilan sampelnya di kami,” terang Ari.

Berikutnya, pasien diwajibkan menghubungi narahubung di nomor 081384300467, mengirimkan nama lengkap dan foto surat pengantar dokter.

Manajemen LMK FK UI akan mengatur jadwal uji swab.

Baca juga: Pemerintah Tak Akan Ungkap Hasil Tes Covid-19 Para Pejabat Negara

Pengaturan ini membuat pasien melakukan uji swab dengan perjanjian, sehingga tidak serta-merta memperoleh jadwal secepat mungkin.

Pasalnya, pihak LMK FK UI yang mulai Senin (16/3/2020) telah ditunjuk pemerintah sebagai salah satu jejaring laboratorium pemeriksa spesimen suspect Covid-19 dan kemungkinan punya banyak spesimen yang mengantre untuk dites.

“LMK ini laboratorium profesional atau kasarnya, berbayar. Tetapi, untuk membantu pemerintah, kami gratiskan tetapi harus sesuai dengan ketentuan, untuk ODP dan PDP saja,” kata Ari.

“Pemeriksaan mandiri ini meliputi pemeriksaan beberapa virus, salah satunya virus penyebab Covid-19. Kalau ternyata Covid-19, kami harus tetap rekonfirmasi ke Balitbangkes (Badan Penelitian dan Pengembangan Kemenkes RI),” tutup dia.



Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

PSI Nilai Sikap Anies soal Toa dalam Hadapi Banjir Tak Konsisten dan Coba-coba

PSI Nilai Sikap Anies soal Toa dalam Hadapi Banjir Tak Konsisten dan Coba-coba

Megapolitan
Pemprov DKI Masih Kaji Perlombaan yang Boleh Diadakan Saat 17 Agustus

Pemprov DKI Masih Kaji Perlombaan yang Boleh Diadakan Saat 17 Agustus

Megapolitan
UPDATE 8 Agustus: Tambah 721 Kasus Positif Covid-19, DKI Kembali Catat Lonjakan Tertinggi

UPDATE 8 Agustus: Tambah 721 Kasus Positif Covid-19, DKI Kembali Catat Lonjakan Tertinggi

Megapolitan
Saluran Injeksi Bocor, Sebuah Truk Terbakar di Pinggir Tol Cakung

Saluran Injeksi Bocor, Sebuah Truk Terbakar di Pinggir Tol Cakung

Megapolitan
Sekelompok Warga Datangi Rumah Sakit di Grogol Minta Jenazah Dikeluarkan

Sekelompok Warga Datangi Rumah Sakit di Grogol Minta Jenazah Dikeluarkan

Megapolitan
Bantah Pasar Jaya, Pihak Keluarga Pastikan Satu Pedagang Pasar Mayestik Meninggal karena Covid-19

Bantah Pasar Jaya, Pihak Keluarga Pastikan Satu Pedagang Pasar Mayestik Meninggal karena Covid-19

Megapolitan
Hemat Pengeluaran Kuota Internet, Guru Diminta Manfaatkan Wifi Sekolah

Hemat Pengeluaran Kuota Internet, Guru Diminta Manfaatkan Wifi Sekolah

Megapolitan
Pemprov DKI Sebut Flyover Tapal Kuda Lenteng Agung dan Tanjung Barat Bisa Jadi Ikon Jakarta

Pemprov DKI Sebut Flyover Tapal Kuda Lenteng Agung dan Tanjung Barat Bisa Jadi Ikon Jakarta

Megapolitan
Kisah Surjana, Penjual Bendera Musiman yang Merantau ke Jakarta Sejak Umur 10 Tahun

Kisah Surjana, Penjual Bendera Musiman yang Merantau ke Jakarta Sejak Umur 10 Tahun

Megapolitan
Syarat Jadi Agen Detektif Wanita: Cantik dan Pintar Berkamuflase untuk Uji Kesetiaan Lelaki

Syarat Jadi Agen Detektif Wanita: Cantik dan Pintar Berkamuflase untuk Uji Kesetiaan Lelaki

Megapolitan
Pemkot Bekasi Bagikan Ribuan Paket Sembako kepada Korban PHK Selama Pandemi

Pemkot Bekasi Bagikan Ribuan Paket Sembako kepada Korban PHK Selama Pandemi

Megapolitan
Sebuah Gudang di Penjaringan Terbakar, Diduga akibat Korsleting

Sebuah Gudang di Penjaringan Terbakar, Diduga akibat Korsleting

Megapolitan
Jasa Detektif Wanita, Lihai Menggoda Pria-pria Nakal yang Tak Setia

Jasa Detektif Wanita, Lihai Menggoda Pria-pria Nakal yang Tak Setia

Megapolitan
Harga Bendera Merah Putih di Pinggir Jalan, Paling Murah Rp 15.000

Harga Bendera Merah Putih di Pinggir Jalan, Paling Murah Rp 15.000

Megapolitan
Diduga Korsleting, Rumah Dua Lantai di Penjaringan Terbakar

Diduga Korsleting, Rumah Dua Lantai di Penjaringan Terbakar

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X