Penyedia Jasa Musik Pesta Pernikahan Sepi Panggilan karena Corona

Kompas.com - 19/03/2020, 14:35 WIB
Ilustrasi: Pertunjukan organ tunggal mulai menggeser pertunjukan tarling di kawasan Cirebon dan Indramayu, Jawa Barat. KOMPAS/RINI KUSTIASIHIlustrasi: Pertunjukan organ tunggal mulai menggeser pertunjukan tarling di kawasan Cirebon dan Indramayu, Jawa Barat.
|

JAKARTA,KOMPAS.com - Beberapa calon mempelai yang ingin melangsungkan pernikahan terpaksa harus mengundur pesta pernikahan karena pandemi Covid-19.

Hal tersebut merupakan salah satu upaya masyarakat demi mengurangi sentuhan dan pertemuan dengan orang lain agar penyebaran penyakit akibat virus corona atau SARS-CoV-2 bisa dihindari.

Namun, diundurnya beberapa pesta pernikahan tidak hanya berdampak pada keluarga calon mempelai saja, tetapi beberapa pelaku usaha di bidang acara pernikahan yang juga mau tidak mau terkena imbas.

Salah satunya jasa penyewaan musik untuk acara pesta.

Baca juga: Cegah Corona, Polisi Imbau Jangan Ada Organ Tunggal dalam Hajatan

Salah satu pemilik jasa penyedia musik, Yani Simbolon, merasakan dampak akibat pembatalan acara pernikahan tersebut. Terang saja, sudah dua acara besar diundur karena antisipasi virus corona.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Padahal, dia biasa menyediakan jasa musik khas Batak dari goddang, organ, suling berikut para penyanyinya.

"Sudah dua acara dibatalkan, tanggal 21 sama tanggal 25 dibatalkan," kata dia saat dikonfirmasi, Kamis (19/3/2020)

Baca juga: Cegah Corona, 16 Taman Nasional dan Wisata Alam di Indonesia Tutup

Akibatnya, Yani mengaku menerima kerugian Rp 2.000.000 - Rp 3.000.000. Bahkan dia memperkirakan tidak akan ada tawaran bermusik untuk beberapa bulan kedepan.

Namun, dia tidak sepenuhnya menyesal dengan keputusan beberapa pelanggan membatalkan acara pernikahan. Menurut dia hal tersebut merupakan keputusan yang tepat.

"Sebenarnya saya mendukung penuh kok. Demi kesehatan. Dari pada terjadi apa-apa ketika pesta," jelas dia.

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

KRL Anjlok di Ciputat, Penumpang Sebut Keberangkatan Kereta dari Stasiun Tanah Abang Telat 1 Jam

KRL Anjlok di Ciputat, Penumpang Sebut Keberangkatan Kereta dari Stasiun Tanah Abang Telat 1 Jam

Megapolitan
Anies Instruksikan Anak Buah Evaluasi Pembangunan Sumur Resapan

Anies Instruksikan Anak Buah Evaluasi Pembangunan Sumur Resapan

Megapolitan
DPRD DKI Ancam Coret Anggaran Proyek Sumur Resapan 2 Tahun Berturut-turut

DPRD DKI Ancam Coret Anggaran Proyek Sumur Resapan 2 Tahun Berturut-turut

Megapolitan
Sumur Resapan Ambles, Diaspal, lalu Dilubangi, Komisi D DPRD DKI Curiga Perencanaannya Salah

Sumur Resapan Ambles, Diaspal, lalu Dilubangi, Komisi D DPRD DKI Curiga Perencanaannya Salah

Megapolitan
KRL Anjlok Dievakuasi, Pengendara Sudah Dapat Lewati Pelintasan Sebidang di Ciputat

KRL Anjlok Dievakuasi, Pengendara Sudah Dapat Lewati Pelintasan Sebidang di Ciputat

Megapolitan
Kadishub Depok Akui Banyak Pengemudi Mobil Belum Tahu Penerapan Ganjil Genap di Margonda

Kadishub Depok Akui Banyak Pengemudi Mobil Belum Tahu Penerapan Ganjil Genap di Margonda

Megapolitan
4 dari 10 Gerbong KRL yang Anjlok di Pelintasan Ciputat Ditarik Kereta Penolong

4 dari 10 Gerbong KRL yang Anjlok di Pelintasan Ciputat Ditarik Kereta Penolong

Megapolitan
Ada 29 Sumur Resapan Ditutup Aspal di Lebak Bulus, Semuanya Akan Dilubangi

Ada 29 Sumur Resapan Ditutup Aspal di Lebak Bulus, Semuanya Akan Dilubangi

Megapolitan
KRL Anjlok di Pelintasan Ciputat, KAI: Itu Kereta Cadangan, Tak Layani Penumpang

KRL Anjlok di Pelintasan Ciputat, KAI: Itu Kereta Cadangan, Tak Layani Penumpang

Megapolitan
Tinjau Proyek Sumur Resapan di Lebak Bulus yang Diaspal, Sekda DKI Tak Beri Keterangan Apa Pun ke Wartawan

Tinjau Proyek Sumur Resapan di Lebak Bulus yang Diaspal, Sekda DKI Tak Beri Keterangan Apa Pun ke Wartawan

Megapolitan
KRL Anjlok di Pelintasan Ciputat, Jadwal Perjalanan Kereta Rute Serpong-Tanah Abang Terlambat

KRL Anjlok di Pelintasan Ciputat, Jadwal Perjalanan Kereta Rute Serpong-Tanah Abang Terlambat

Megapolitan
Bima Arya: Presiden Jokowi Minta Kepala Daerah Hidupkan Kembali Warisan Pusaka dan Budaya

Bima Arya: Presiden Jokowi Minta Kepala Daerah Hidupkan Kembali Warisan Pusaka dan Budaya

Megapolitan
Dishub Depok Klaim Arus Lalu Lintas di Hari Kedua Ganjil Genap Lebih Lancar meski Masih Macet

Dishub Depok Klaim Arus Lalu Lintas di Hari Kedua Ganjil Genap Lebih Lancar meski Masih Macet

Megapolitan
KRL Anjlok di Pelintasan Ciputat, Tak Ada Penumpang di Dalam Kereta

KRL Anjlok di Pelintasan Ciputat, Tak Ada Penumpang di Dalam Kereta

Megapolitan
Seluruh Kegiatan Menwa UPN Veteran Jakarta Dihentikan Buntut Mahasiswi Meninggal Saat Pembaretan

Seluruh Kegiatan Menwa UPN Veteran Jakarta Dihentikan Buntut Mahasiswi Meninggal Saat Pembaretan

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.