Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Dinkes Kota Bogor Imbau ODP yang Kontak dengan Bima Arya untuk Isolasi Diri

Kompas.com - 20/03/2020, 17:12 WIB
Ramdhan Triyadi Bempah,
Irfan Maullana

Tim Redaksi

BOGOR. KOMPAS.com - Dinas Kesehatan (Dinkes) Kota Bogor merilis perkembangan data terbaru terkait kasus Covid-19, Jumat (20/3/2020).

Dari data itu, disebutkan bahwa jumlah orang dalam pemantauan atau ODP berjumlah 109 orang dengan rincian 88 orang masih dalam pemantauan dan 21 orang telah selesai dengan hasil negatif.

Sementara, jumlah pasien dalam pengawasan atau PDP berjumlah lima orang. Sedangkan data yang cukup mengkhawatirkan adalah jumlah pasien yang telah terkonfirmasi positif corona.

Dinkes Kota Bogor mencatat, ada tiga orang yang positif terjangkit Covid-19. Ketiga orang itu adalah Wali Kota Bogor Bima Arya Sugiarto, satu pejabat PNS Pemkot Bogor, dan satu orang lagi adalah pasien yang sebelumnya berstatus PDP.

Baca juga: Bima Arya Positif Covid-19, Dinkes Bogor Telusuri Orang yang Sempat Kontak Dengannya

Plt Dinas Kesehatan Kota Bogor Sri Nowo Retno mengatakan, pihaknya telah melakukan prosedur kesehatan dengan mengimbau kepada orang-orang yang masuk ke dalam daftar ODP untuk mengarantina diri di dalam rumah.

Imbauan tersebut, sambung Retno, juga ditunjukkan kepada orang-orang yang berstatus ODP dan punya riwayat kontak dengan Wali Kota Bogor Bima Arya Sugiarto.

Retno menuturkan, Imbauan itu dimaksudkan untuk mencegah penyebaran virus corona lebih luas.

Baca juga: 3 Orang Positif Corona di Kota Bogor, Salah Satunya Wali Kota Bima Arya

"Semua yang terdata sudah dalam pemantauan Dinkes dan saat ini menjalani self isolation di rumah masing masing. Test COVID akan dilakukan sesuai indikasi," ucap Retno, dalam keterangannya, Jumat (20/3/2020).

Dirinya menambahkan, sesuai dengan Surat Keputusan (SK) Gubernur Jawa Barat per tanggal 17 Maret 2020 menetapkan bahwa Rumah Sakit Umum Daerah (RSUD) Kota Bogor sebagai rumah sakit rujukan untuk pasien corona.

Dengan begitu, Bima dan dua orang pasien positif corona lainnya saat ini sudah berada di RSUD Kota Bogor untuk menjalani isolasi selama 14 hari ke depan.

Baca juga: Apresiasi Bima Arya, Mendagri Sebut di Negara Maju Banyak Pasien Terbuka Idap Covid-19

Lanjut dia, Dinkes Kota Bogor juga telah menyikapi keterbatasan kit atau alat kesehatan untuk tes Covid-19 dengan mengupayakan pengiriman dari laboratorium kemenkes dan Labkesda Provinsi Jawa Barat.

"Sampai dengan saat ini, untuk tes COVID dilakukan sesuai indikasi dan belum bisa dilakukan secara mandiri," tutup dia.

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.

Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Daftar Rute Transjakarta yang Terintegrasi dengan MRT

Daftar Rute Transjakarta yang Terintegrasi dengan MRT

Megapolitan
Seorang Pria Tanpa Identitas Tewas Tertabrak Mobil di Tengah Tol Dalam Kota

Seorang Pria Tanpa Identitas Tewas Tertabrak Mobil di Tengah Tol Dalam Kota

Megapolitan
Bakal Cagub Independen Mulai Konsultasi Pendaftaran ke KPU DKI, Salah Satunya Dharma Pongrekun

Bakal Cagub Independen Mulai Konsultasi Pendaftaran ke KPU DKI, Salah Satunya Dharma Pongrekun

Megapolitan
Kondisi Rumah Pemenangan Prabowo-Gibran Usai Disatroni Maling: Jendela dan Pintu Rusak serta Ada Jejak Kaki

Kondisi Rumah Pemenangan Prabowo-Gibran Usai Disatroni Maling: Jendela dan Pintu Rusak serta Ada Jejak Kaki

Megapolitan
Wanita di Jaksel Diduga Tenggak Cairan Pembersih Lantai Sebelum Gantung Diri Sambil Live Instagram

Wanita di Jaksel Diduga Tenggak Cairan Pembersih Lantai Sebelum Gantung Diri Sambil Live Instagram

Megapolitan
Diterpa Hujan, Atap Rumah Warga di Depok Ambruk

Diterpa Hujan, Atap Rumah Warga di Depok Ambruk

Megapolitan
Relawan: Dokumen yang Dibawa Maling di Rumah Pemenangan Prabowo-Gibran Bersifat Rahasia

Relawan: Dokumen yang Dibawa Maling di Rumah Pemenangan Prabowo-Gibran Bersifat Rahasia

Megapolitan
Rumah Pemenangan Prabowo-Gibran Kemalingan, TV, Alat Podcast dan Dokumen Penting Raib Dicuri

Rumah Pemenangan Prabowo-Gibran Kemalingan, TV, Alat Podcast dan Dokumen Penting Raib Dicuri

Megapolitan
KPU Gelar Sayembara Maskot dan 'Jingle' Pilkada DKI 2024 Khusus Warga Jakarta

KPU Gelar Sayembara Maskot dan "Jingle" Pilkada DKI 2024 Khusus Warga Jakarta

Megapolitan
Berdiri Hampir Satu Jam, Pemudik Minta Tempat Duduk di Stasiun Pasar Senen Ditambah

Berdiri Hampir Satu Jam, Pemudik Minta Tempat Duduk di Stasiun Pasar Senen Ditambah

Megapolitan
Korban Kecelakaan Mobil di Sawangan Depok Alami Memar hingga Patah Tulang

Korban Kecelakaan Mobil di Sawangan Depok Alami Memar hingga Patah Tulang

Megapolitan
Diduga Alami 'Microsleep', Pengemudi Jazz Hantam Mobil Innova di Sawangan Depok

Diduga Alami "Microsleep", Pengemudi Jazz Hantam Mobil Innova di Sawangan Depok

Megapolitan
Pekan Ini, Pemprov DKI Bakal Surati Kemendagri untuk Nonaktifkan NIK 92.432 Warga Jakarta

Pekan Ini, Pemprov DKI Bakal Surati Kemendagri untuk Nonaktifkan NIK 92.432 Warga Jakarta

Megapolitan
Lebaran 2024 Usai, Fahira Idris: Semoga Energi Kebaikan Bisa Kita Rawat dan Tingkatkan

Lebaran 2024 Usai, Fahira Idris: Semoga Energi Kebaikan Bisa Kita Rawat dan Tingkatkan

Megapolitan
H+6 Lebaran, Stasiun Pasar Senen Masih Dipadati Pemudik yang Baru Mau Pulang Kampung

H+6 Lebaran, Stasiun Pasar Senen Masih Dipadati Pemudik yang Baru Mau Pulang Kampung

Megapolitan
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com