Jalan Panjang 3 Penyintas Covid-19 Bangkit dari Keterpurukan karena Di-bully Netizen

Kompas.com - 21/03/2020, 06:10 WIB
Ketiga pasien sembuh dari virus corona memberikan pernyataannya di RSPI Sulianti Saroso, Jakarta, Senin (16/3/2020) Kompas TVKetiga pasien sembuh dari virus corona memberikan pernyataannya di RSPI Sulianti Saroso, Jakarta, Senin (16/3/2020)


DEPOK, KOMPAS.com - Sita Tyasutami, penyintas kasus 01 Covid-19 di Indonesia, sudah dapat menghirup udara segar di rumahnya usai dua pekan diisolasi di RSPI Sulianti Saroso.

Semasa diisolasi, ia bersama ibunya, Maria Darmaningsih, dan kakaknya, Ratri Anindyajati, mengalami hari-hari yang tak sepenuhnya mudah.

Pada hari-hari awal didiagnosis Covid-19, mereka, terutama Sita, kesulitan membendung emosi.

Baca juga: Pesan Ratri Anindyajati untuk Pasien Positif Covid-19: Jangan Panik, Pasti Bisa Sembuh

Kondisi psikisnya jatuh lantaran ia justru tahu bahwa dirinya dan ibunya, Maria Darmaningsih (kasus 02), menderita Covid-19 dari media massa, bukan dari pihak rumah sakit.

Selanjutnya, ratusan peluru bagai bersarang di kepala Sita setelah didor bertubi-tubi oleh informasi yang tak ia kehendaki.

Identitas ia dan ibunya berserak di dunia maya oleh orang-orang tak bertanggung jawab. Sita merasa jadi bahan gunjingan dan bahan konsumsi publik, di tengah segala rasa kaget yang mengepungnya waktu itu.

"Pas diisolasi, kami berdua (ia dan ibunya, Maria Darmaningsih) nangis-nangis, karena tahunya dari TV dulu. Semua data bocor ke WhatsApp group. Media sosial saya diserbu dan foto saya tersebar," jelas Sita kepada wartawan, Kamis (19/3/2020).

Sita yang merupakan penari profesional itu mengaku bahwa mentalnya jatuh begitu melihat foto-fotonya di Instagram jadi konsumsi publik.

"Foto saya banyak pakai baju tradisional, menari di Kepulauan Karibia, di Perancis, dan jadi asisten koreografer Asian Games. Tapi, foto yang diambil (netizen) itu yang saya pakai baju brazilian samba," tutur Sita.

"Saya merasa badan saya dikirim ke seluruh Indonesia rasanya. Kita hidup di dunia patriarki di mana saat seperti itu, tubuh perempuan jadi milik bersama untuk dihujat," ungkap dia.

Mental Sita kian terpuruk ketika Covid-19 yang mereka bertiga derita justru jadi sasaran perundungan warganet.

Privasi media sosial

Hal yang membuat muak adalah warganet menghakimi mereka dengan fitnah menghina soal profesi yang mereka geluti.

Predikat "penari", di benak warganet, mengalami peyorasi makna membuat mereka bertiga dicap buruk oleh warganet yang berpikiran sempit.

"Tapi, yang bikin sakit hati lagi bukan hanya fitnah soal pekerjaan saya dan mereka menghujat ibu saya," ujar dia.

Baca juga: Sembuh dari Covid-19, Pasien 01 Terus Menangis Selama Diisolasi karena Identitasnya Terbongkar

"Waktu itu saya merasa sudah menularkan Covid-19 ke ibu saya, waktu itu saya nangis-nangis," lanjut Sita dengan suara tercekat menahan tangis.

"WhatsApp dan Twitter saat itu sangat buruk ke saya."

Kondisi mental yang buruk akhirnya berpengaruh pada kesehatan tubuhnya.

Sita mengaku berulang kali menggigil dan gemetar di ruang isolasi.

Sebuah hal yang buruk lantaran Covid-19 akan gampang menyerang saat tubuh lemah.

"Stigma orang-orang ke ibu dan Sita jelek banget di luar. Mereka lalu mem-private media sosialnya," ujar Ratri, yang merupakan penyintas kasus 03 Covid-19, dalam kesempatan yang sama.

Tak pelak, keadaannya makin hancur gara-gara serangan yang menderanya dari sana-sini melalui dunia maya.

Sita memutuskan mengunci akun-akun media sosialnya agar tak dapat diakses publik.

Walau ia sadar bahwa tindakan itu sedikit terlambat karena warganet telanjur membidik layar (screenshot) foto-fotonya.

Selama tujuh hari, Sita berpuasa media sosial, terutama Instagram dan Facebook.

Ia tak kuat melihat komentar-komentar warganet yang menyeramkan baginya saat itu.

"Tujuh hari saya ketakutan, orang-orang komentar yang menyalahkan saya, walau banyak yang dukung juga," ujar Sita.

Bangkit

Dalam kondisi terpuruk, Sita mengaku kagum dengan ketahanan mental kakaknya, Ratri, yang justru bisa memanfaatkan bahkan membalikkan keadaan negatif jadi positif.

Ratri kerap mengirim foto-foto yang menampilkan bahwa dirinya segar dan tak terpengaruh Covid-19 beserta stigma buruk yang melekat.

"Lihat Mbak Ratri kirim foto ke grup keluarga, ternyata saya sadar, perempuan senang untuk dandan. Akhirnya saya bodo amat, dingin-dingin mandi, lalu dandan dan mulai posting di Instagram. Banyak yang dukung. Akhirnya aku buka (akun) untuk publik lagi," Sita mengisahkan.

Selain itu, semangatnya perlahan bertunas karena Ratri sanggup melengkapi foto-foto mereka saat di ruang isolasi dengan caption positif untuk warganet yang selama ini mencerca.

Baca juga: Sembuh dari Covid-19, Pasien 01: Jangan Hakimi Kami, karena Pasien Jadi Korban Dua Kali

Melalui media sosial, mereka justru hendak menyampaikan pesan bahwa mereka jauh lebih tangguh ketimbang Covid-19 yang menyerang mereka.

"Ya sudah. Waktu itu saya mulai posting di Instagram tentang 'kepositifan' kami. Kami yang setiap hari mandi dan pakai make-up. Itu sih cara menghilangkan rasa stres," kata Ratri.

Dari foto-foto yang menampilkan bahwa mereka tetap dalam kondisi positif dan segar, mereka ingin membuktikan bahwa mereka kebal dari omongan buruk warganet beserta cap-cap gelap yang ditimpakan.

"Malah, mumpung followers (pengikut akun media sosial) lagi banyak, kami sebarkan hal positif untuk meredam kepanikan orang-orang," tutur Sita.

Saat itu, ia merasa kondisi mentalnya semakin baik.

Ia pun mulai coba kembali banyak bergerak sebagaimana dirinya terbiasa aktif selaku penari profesional.

Bergerak, berolahraga, bahkan di dalam ruang isolasi.

Ia mencoba gerakan squat, plank, split, menari-nari, menyanyi, hingga headstand di kasur.

Semua Sita lakukan untuk membuatnya percaya bahwa ia akan memenangi perang melawan Covid-19, walau kemudian memancing teguran para perawat yang resah dirinya jatuh, cedera, atau selang infusnya lepas.

"Saya juga nyanyi-nyanyi, kirim rekamannya ke keluarga, itulah yang bisa bikin senang. Dan blessing in disguise, karena identitas bocor yang bikin drop itu, akhirnya teman-teman SMP yang sudah enggak pernah berhubungan, tiba-tiba mengirimkan ini dan itu. Itu membantu banget," Sita bercerita.

Baca juga: Sembuh dari Covid-19, Kasus 02: Warga Depok Please Jangan Panik

Dari pengalaman ini, Sita dan Ratri berpesan agar siapa pun pasien, baik suspect maupun terkontrol Covid-19, agar tak kalah dengan virus corona.

Dimulai dari sikap mental.

Memang tidak mudah, tetapi sikap mental akan berperan krusial menjaga kondisi tubuh, selain merawat optimisme untuk kembali pulih.

"Dari pengalamanku, mental dan pikiran itu penting banget. Kami saling support. Kami sekeluarga besar memutuskan, kami bertiga akan sembuh," tutup Ratri, merayakan kesembuhan dia bersama adik dan ibundanya sekarang.



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

13.000 Pelayan Publik Terima Vaksin CoronaVac, Hari Ini Khusus Pedagang di Pasar dan Mal

13.000 Pelayan Publik Terima Vaksin CoronaVac, Hari Ini Khusus Pedagang di Pasar dan Mal

Megapolitan
GeNose Berlaku 1 April di Bandara Soekarno-Hatta, AP II Masih Lakukan Persiapan

GeNose Berlaku 1 April di Bandara Soekarno-Hatta, AP II Masih Lakukan Persiapan

Megapolitan
Penyebab Pengendalian Banjir Kali Cakung di Bekasi Tak Selesai Tahun Ini

Penyebab Pengendalian Banjir Kali Cakung di Bekasi Tak Selesai Tahun Ini

Megapolitan
Ada Pajak 0 Persen Mobil Baru, Fraksi PDI-P Pertanyakan Anies Soal Larangan Penggunaan Mobil di Atas 10 Tahun

Ada Pajak 0 Persen Mobil Baru, Fraksi PDI-P Pertanyakan Anies Soal Larangan Penggunaan Mobil di Atas 10 Tahun

Megapolitan
23,6 Ton Garam Sudah Ditebar di Atas Selat Sunda demi Cegah Banjir di Jabodetabek

23,6 Ton Garam Sudah Ditebar di Atas Selat Sunda demi Cegah Banjir di Jabodetabek

Megapolitan
Dinkes DKI: Data Covid-19 yang Tertunda dari Kemenkes Sudah Otomatis Masuk

Dinkes DKI: Data Covid-19 yang Tertunda dari Kemenkes Sudah Otomatis Masuk

Megapolitan
Millen Cyrus Diserahkan ke BNN, Polisi: Obat Benzo Sesuai Resep Dokter

Millen Cyrus Diserahkan ke BNN, Polisi: Obat Benzo Sesuai Resep Dokter

Megapolitan
Kembali Diamankan Polisi, Millen Cyrus Klaim Diberi Benzo oleh BNN

Kembali Diamankan Polisi, Millen Cyrus Klaim Diberi Benzo oleh BNN

Megapolitan
Sebut Jalur Sepeda Permanen sebagai Awal yang Baik, MTI: Perjalanan Masih Panjang

Sebut Jalur Sepeda Permanen sebagai Awal yang Baik, MTI: Perjalanan Masih Panjang

Megapolitan
Wagub DKI Sebut Penjualan Saham Perusahaan Bir Belum Direspons DPRD

Wagub DKI Sebut Penjualan Saham Perusahaan Bir Belum Direspons DPRD

Megapolitan
Penjambret Ponsel Remaja di Tangsel Ditangkap, Begini Perannya

Penjambret Ponsel Remaja di Tangsel Ditangkap, Begini Perannya

Megapolitan
Angka Kematian di Jakarta Meningkat, Dinkes DKI Sebut Tingkatnya Masih Sama

Angka Kematian di Jakarta Meningkat, Dinkes DKI Sebut Tingkatnya Masih Sama

Megapolitan
Polisi Tilang Pengendara Moge yang Terobos Kawasan Ring 1 Istana Kepresidenan

Polisi Tilang Pengendara Moge yang Terobos Kawasan Ring 1 Istana Kepresidenan

Megapolitan
Benarkan Ada Pelanggaran Lalu Lintas dari Kasus Penerobos Ring 1, Polisi: Kami Tindak Sanksi Penilangan

Benarkan Ada Pelanggaran Lalu Lintas dari Kasus Penerobos Ring 1, Polisi: Kami Tindak Sanksi Penilangan

Megapolitan
Pro Kontra Orangtua Siswa di Jakarta soal Rencana Sekolah Tatap Muka Juli 2021

Pro Kontra Orangtua Siswa di Jakarta soal Rencana Sekolah Tatap Muka Juli 2021

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X