Dirut RSUD Koja: Bantuan APD Sebaiknya Disalurkan melalui Dinkes Provinsi

Kompas.com - 23/03/2020, 19:57 WIB
Donasi Alat Pelindung Diri untuk Pekerja Medis KOMPAS.com/AKbar Bhayu TamtomoDonasi Alat Pelindung Diri untuk Pekerja Medis


JAKARTA, KOMPAS.com - Belakangan banyak warga yang memberikan bantuan alat pelindung diri (APD), baik berupa masker, maupun peralatan lengkap dari ujung kaki hingga kepala.

Bantuan yang diberikan kepada pihak rumah sakit itu sebagai bentuk solidaritas dan dukungan masyarakat kepada tenaga medis di garda terdepan penanganan Covid-19.

Direktur Utama RSUD Koja dokter Ida Bagus Nyoman Banjar berterima kasih dan mengapresiasi bantuan-bantuan dari masyarakat tersebut.

Namun, ia berpendapat bahwa bantuan itu sebaiknya disalurkan melalui Dinas Kesehatan Provinsi.

Baca juga: RSUP Persahabatan Pastikan Tenaga Medisnya Selalu Gunakan APD Lengkap

"Jadi saya harapkan bantuan itu diarahkan ke kerja sama daerah provinsi DKI atau Dinas Kesehatan biar terkonsentrasi sehingga distribusinya merata kepada teman-teman kami yang dijadikan rumah sakit rujukan," kata Ida saat dihubungi, Senin (23/3/2020).

Ida mengatakan, kebutuhan masing-masing rumah sakit terkait APD tentu berbeda. Bagi rumah sakit nonrujukan Covid-19, kebanyakan dari mereka hanya membutuhkan masker medis.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Sementara, rumah sakit rujukan tentu membutuhkan APD lengkap dari kepala hingga ujung kaki.

Menurut dia, apabila bantuan tersebut diarahkan ke Dinas Kesehatan, maka distribusi APD tersebut bisa lebih tepat sasaran.

Baca juga: 6 Dokter Meninggal, Pemerintah Diminta Percepat Distribusi APD bagi Tenaga Medis

"Nanti kan biar prioritasnya teman-teman kami yang sudah menjadi rumah sakit rujukan sehingga mereka terbantukan karena mereka yang paling berisiko karena terpapar dengan pasien," ucap Ida.

Ida kemudian menyampaikan, meski bukan sebagai rumah sakit rujukan Covid-19, mereka baru saja mendapat bantuan masker dari sebuah lembaga.

"Sementara kami terima terus kemudian kami arahkan ke ke posko bantuan di Dinas Kesehatan biro kerja sama daerah," ucap Ida.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Menghidupkan Jenama Jakarta Kota Kolaborasi

Menghidupkan Jenama Jakarta Kota Kolaborasi

Megapolitan
Wagub DKI Pastikan Jalan yang Rusak akibat Proyek Sumur Resapan Bakal Diperbaiki

Wagub DKI Pastikan Jalan yang Rusak akibat Proyek Sumur Resapan Bakal Diperbaiki

Megapolitan
2 Orang Tewas dalam Kebakaran Gedung Cyber, Wagub DKI: Korban Terjebak Asap

2 Orang Tewas dalam Kebakaran Gedung Cyber, Wagub DKI: Korban Terjebak Asap

Megapolitan
Kecelakaan Transjakarta di Simpang PGC, Sopir Bus Diberhentikan Sementara

Kecelakaan Transjakarta di Simpang PGC, Sopir Bus Diberhentikan Sementara

Megapolitan
Wagub DKI Pantau Gedung Cyber yang Terbakar

Wagub DKI Pantau Gedung Cyber yang Terbakar

Megapolitan
Pemprov DKI Targetkan 60 Persen Warga Pakai Kendaraan Umum Tahun 2039

Pemprov DKI Targetkan 60 Persen Warga Pakai Kendaraan Umum Tahun 2039

Megapolitan
UPDATE 2 Desember: Jakarta Tambah 28 Kasus, 423 Pasien Covid-19 Masih Dirawat

UPDATE 2 Desember: Jakarta Tambah 28 Kasus, 423 Pasien Covid-19 Masih Dirawat

Megapolitan
Sopir Tak Jaga Jarak, BMW Seruduk Fortuner di Tol Bandara Soekarno-Hatta

Sopir Tak Jaga Jarak, BMW Seruduk Fortuner di Tol Bandara Soekarno-Hatta

Megapolitan
Ditabrak Truk, Pohon Tumbang Menutup Jalan di Daan Mogot

Ditabrak Truk, Pohon Tumbang Menutup Jalan di Daan Mogot

Megapolitan
Bantah Diskriminasi Reuni 212, Polisi: Tanya Gubernur Anies, Kenapa Enggak Keluarkan Rekomendasi

Bantah Diskriminasi Reuni 212, Polisi: Tanya Gubernur Anies, Kenapa Enggak Keluarkan Rekomendasi

Megapolitan
Koantas Bima Kini Terintegrasi Sistem BRT Transjakarta

Koantas Bima Kini Terintegrasi Sistem BRT Transjakarta

Megapolitan
Transjakarta Kembali Kecelakaan, Wagub DKI: Kami Akan Evaluasi

Transjakarta Kembali Kecelakaan, Wagub DKI: Kami Akan Evaluasi

Megapolitan
Nasdem Sebut Penunjukan Sahroni Jadi Ketua Pelaksana Formula E Murni Profesional

Nasdem Sebut Penunjukan Sahroni Jadi Ketua Pelaksana Formula E Murni Profesional

Megapolitan
Massa Aksi 212 Lanjutkan Kegiatan di Bekasi

Massa Aksi 212 Lanjutkan Kegiatan di Bekasi

Megapolitan
Periode Liburan Sekolah di Kota Tangerang Digeser, 17-31 Desember Wajib Belajar

Periode Liburan Sekolah di Kota Tangerang Digeser, 17-31 Desember Wajib Belajar

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.