Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Pendemi Covid-19, Warga Bisa Belanja Barang Pasar Tradisional Via Ponsel

Kompas.com - 27/03/2020, 18:34 WIB
Nursita Sari,
Sandro Gatra

Tim Redaksi

JAKARTA, KOMPAS.com - Warga yang ingin belanja berbagai kebutuhan di tengah pandemi Covid-19 kini bisa bertransaksi secara online lewat ponsel.

Perumda Pasar Jaya membuka layanan belanja dari rumah di sejumlah pasar tradisional yang dikelolanya.

Dengan demikian, warga tidak perlu keluar rumah demi membeli berbagai kebutuhannya.

Warga yang ingin berbelanja tinggal menghubungi nomor ponsel pedagang di pasar dekat tempat tinggalnya untuk berbelanja.

Baca juga: Daftar Mal di Jabodetabek yang Tutup Sementara Imbas Covid-19

Kepala Humas Perumda Pasar Jaya Amanda Gita Dinanjar mengatakan, nomor ponsel pedagang dan pasar-pasar yang membuka layanan belanja dari rumah diinformasikan melalui akun Instagram Perumda Pasar Jaya.

"Bisa dicek di Instagram kami, @perumdapasarjaya," ujar Amanda saat dikonfirmasi, Jumat (27/3/2020).

Ada berbagai kebutuhan yang bisa dibeli secara online, mulai dari sayur mayur, bumbu dapur, daging, ikan, hingga makanan siap saji.

Bahkan, warga bisa membeli barang perabotan secara online di Pasar Kramatjati, Jakarta Timur.

Baca juga: Layanan Tatap Muka KUA Ditiadakan Sementara, Calon Pengantin Tetap Bisa Daftar Nikah

Warga juga bisa membeli masakan secara online di pedagang warung nasi di Pasar Santa, Jakarta Selatan.

Bagi warga yang ingin membeli obat-obatan, bisa memesan kepada pedagang di Pasar Mampang Prapatan, Jakarta Selatan.

Semua informasi mengenai jenis barang/makanan yang dijual dan kontak pedagang tersebut diinformasikan lewat akun Instagram @perumdapasarjaya.

Metode pengiriman belanjaan dan pembayaran diserahkan sesuai kesepakatan antara pembeli dan pedagang. Salah satunya bisa dengan menggunakan layanan ojek online.

"(Pengiriman) pakai ojek online, iya (ongkos kirim ditanggung sendiri)," kata Amanda.

Pemerintah terus mendorong agar masyarakat tidak beraktivitas di luar rumah jika tidak mendesak. Warga diminta bekerja, belajar, dan beribadah di rumah.

Berdasarkan data terakhir yang disampaikan pemerintah, ada 1.046 kasus Covid-19 di Indonesia.

Sebanyak 87 pasien di antaranya meninggal dan 46 orang sembuh.

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.

Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Bisakah Beli Tiket Masuk Ancol On The Spot?

Bisakah Beli Tiket Masuk Ancol On The Spot?

Megapolitan
Keseharian Galihloss di Mata Tetangga, Kerap Buat Konten untuk Bantu Perekonomian Keluarga

Keseharian Galihloss di Mata Tetangga, Kerap Buat Konten untuk Bantu Perekonomian Keluarga

Megapolitan
Kajari Jaksel Harap Banyak Masyarakat Ikut Lelang Rubicon Mario Dandy

Kajari Jaksel Harap Banyak Masyarakat Ikut Lelang Rubicon Mario Dandy

Megapolitan
Datang Posko Pengaduan Penonaktifkan NIK di Petamburan, Wisit Lapor Anak Bungsunya Tak Terdaftar

Datang Posko Pengaduan Penonaktifkan NIK di Petamburan, Wisit Lapor Anak Bungsunya Tak Terdaftar

Megapolitan
Dibacok Begal, Pelajar SMP di Depok Alami Luka di Punggung

Dibacok Begal, Pelajar SMP di Depok Alami Luka di Punggung

Megapolitan
Ketua DPRD DKI Kritik Kinerja Pj Gubernur, Heru Budi Disebut Belum Bisa Tanggulangi Banjir dan Macet

Ketua DPRD DKI Kritik Kinerja Pj Gubernur, Heru Budi Disebut Belum Bisa Tanggulangi Banjir dan Macet

Megapolitan
Rampas Ponsel, Begal di Depok Bacok Bocah SMP

Rampas Ponsel, Begal di Depok Bacok Bocah SMP

Megapolitan
“Semoga Prabowo-Gibran Lebih Bagus, Jangan Kayak yang Sudah”

“Semoga Prabowo-Gibran Lebih Bagus, Jangan Kayak yang Sudah”

Megapolitan
Ketua DPRD: Jakarta Globalnya di Mana? Dekat Istana Masih Ada Daerah Kumuh

Ketua DPRD: Jakarta Globalnya di Mana? Dekat Istana Masih Ada Daerah Kumuh

Megapolitan
Gerindra dan PKB Sepakat Berkoalisi di Pilkada Bogor 2024

Gerindra dan PKB Sepakat Berkoalisi di Pilkada Bogor 2024

Megapolitan
Anggaran Kelurahan di DKJ 5 Persen dari APBD, F-PKS: Kualitas Pelayanan Harus Naik

Anggaran Kelurahan di DKJ 5 Persen dari APBD, F-PKS: Kualitas Pelayanan Harus Naik

Megapolitan
Mobil Mario Dandy Dilelang, Harga Dibuka Rp 809 Juta

Mobil Mario Dandy Dilelang, Harga Dibuka Rp 809 Juta

Megapolitan
Jual Foto Prabowo-Gibran, Pedagang Pigura di Jakpus Prediksi Pendapatannya Bakal Melonjak

Jual Foto Prabowo-Gibran, Pedagang Pigura di Jakpus Prediksi Pendapatannya Bakal Melonjak

Megapolitan
Periksa Kejiwaan Anak Pembacok Ibu di Cengkareng, Polisi: Pelaku Lukai Tubuhnya Sendiri

Periksa Kejiwaan Anak Pembacok Ibu di Cengkareng, Polisi: Pelaku Lukai Tubuhnya Sendiri

Megapolitan
Fahira Idris Paparkan 5 Parameter Kota Tangguh Bencana yang Harus Dipenuhi Jakarta sebagai Kota Global

Fahira Idris Paparkan 5 Parameter Kota Tangguh Bencana yang Harus Dipenuhi Jakarta sebagai Kota Global

Megapolitan
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com