Telur Ceplok, Kampanye Edward Suhadi agar Masyarakat Tak Panic Buying di Tengah Pandemi Covid-19

Kompas.com - 28/03/2020, 14:56 WIB
Salah satu video yang dibuat Edward Suhadi dan diunggah di akun Instragramnya @edwardsuhadi
Instagram edwardsuhadiSalah satu video yang dibuat Edward Suhadi dan diunggah di akun Instragramnya @edwardsuhadi
Penulis Cynthia Lova
|

“Saya mah yang penting mereka menyalurkan, bohong atau enggak itu yang seperti saya bilang di media sosial ‘Jangan 1 orang brengsek membuat kita terlalu banyak mikir sehingga 50 orang kesusahan enggak dapat pertolongan apalagi dengan kondisi seperti ini,” kata dia.

Banyak beri donasi

Seiring berjalan waktu dan kampanye pasukan telurnya viral, lama ke lamaan para followers-nya banyak yang menawarkan donasi.

Akhirnya, dia menyambungkan para pendonasi ini dengan mereka yang membutuhkan. Pendonasi dan mereka yang membutuhkan ini sama-sama followers Edward.

“Ya saya nyambungin aja sekarang. Misalnya, dia ada yang kirim pesan ke saya butuh gitu untuk makan. Ya terus saya sambung ke pendonasinya lalu diberi bantuan, semacam jadi perantara,” kata dia.

Edward bahagia saat ini banyak masyarakat yang dibantu dan membantu dengan kampanye yang dibuatnya.

Apalagi mereka yang dibantu kerap mengirimkan kata-kata semangat dan berjanji akan menebarkan kebaikannya ke orang lain.

Hal itu membuatnya tersentuh dengan antusias masyarakat.

“Mereka pas dapat bantuan ada yang langsung bilang terima kasih, bahkan ada yang lapor KTP, dia bilang enggak lari dan dia bener mau meneruskan apa yang diterimanya ke orang lain,” ucap dia.

Ia berharap dengan kampanye yang dibuatnya masyarakat saat ini bisa mengerti betapa pentingnya menyisihkan untuk membantu sekeliling lingkungan yang membutuhkan.

“Harapannya makin banyak lagi masyarakat yang menyisihkan bagi mereka yang berkekurangan. Karena kalau pemerintah sendiri, ya tidak akan kuat,” ucap dia.

Edward juga meminta agar masyarakat terus berada di rumah dan tidak panik.

Sebab hanya dengan demikian, masyarakat bisa membantu pemerintah memutus wabah Covid-19.

“Harapannya sebisa mungkin jangan bersentuhan (phyisical distanting) dulu, tinggal di rumah sampai rantainya putus,” Kata dia.

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Jadwal Imsak dan Buka Puasa di Jakarta Hari Ini, 18 April 2021

Jadwal Imsak dan Buka Puasa di Jakarta Hari Ini, 18 April 2021

Megapolitan
Jadwal Imsak dan Buka Puasa di Wilayah Tangerang Raya, 18 April 2020

Jadwal Imsak dan Buka Puasa di Wilayah Tangerang Raya, 18 April 2020

Megapolitan
BMKG Pastikan Siklon Tropis Surigae tak Pengaruhi Cuaca Jabodetabek

BMKG Pastikan Siklon Tropis Surigae tak Pengaruhi Cuaca Jabodetabek

Megapolitan
Gardu Listrik di Cilandak Meledak dan Terbakar, Api Dipadamkan oleh Warga

Gardu Listrik di Cilandak Meledak dan Terbakar, Api Dipadamkan oleh Warga

Megapolitan
Jadwal Imsak dan Buka Puasa di Kota Bogor, 18 April 2021

Jadwal Imsak dan Buka Puasa di Kota Bogor, 18 April 2021

Megapolitan
Sekjen PBB Setujui Usul Anies Terkait Antisipasi Perubahan Iklim

Sekjen PBB Setujui Usul Anies Terkait Antisipasi Perubahan Iklim

Megapolitan
Pengunjung Diperbolehkan Bersepeda di Dalam Mal Balekota Tangerang

Pengunjung Diperbolehkan Bersepeda di Dalam Mal Balekota Tangerang

Megapolitan
Hilang Kendali, Bus Transjakarta Tabrak Pembatas Jalan di Glodok

Hilang Kendali, Bus Transjakarta Tabrak Pembatas Jalan di Glodok

Megapolitan
Update 17 April: Bertambah 1.037, Kasus Covid-19 di Jakarta Kini 398.125

Update 17 April: Bertambah 1.037, Kasus Covid-19 di Jakarta Kini 398.125

Megapolitan
Anies: Kami Sedang Genjot Kembali Perekonomian Jakarta

Anies: Kami Sedang Genjot Kembali Perekonomian Jakarta

Megapolitan
Ada Larangan Mudik, Polda Metro Jaya Siapkan 31 Titik Pengamanan

Ada Larangan Mudik, Polda Metro Jaya Siapkan 31 Titik Pengamanan

Megapolitan
Ambulansnya Terlibat Kecelakaan, Kimia Farma Klaim Sudah Berdamai dengan Korban

Ambulansnya Terlibat Kecelakaan, Kimia Farma Klaim Sudah Berdamai dengan Korban

Megapolitan
Ada Balap Liar di Pondok Indah, 5 Unit Sepeda Motor Ditahan Polisi

Ada Balap Liar di Pondok Indah, 5 Unit Sepeda Motor Ditahan Polisi

Megapolitan
Kimia Farma: Ambulans yang Terobos Lampu Merah Bawa Sampel Hasil Lab

Kimia Farma: Ambulans yang Terobos Lampu Merah Bawa Sampel Hasil Lab

Megapolitan
Balap Liar di Bulan Ramadhan, Tujuh Pemuda Diamankan Polisi

Balap Liar di Bulan Ramadhan, Tujuh Pemuda Diamankan Polisi

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X