Wabah Corona Bikin Sepi Pendonor, Stok Darah di PMI Kota Tangerang Menipis

Kompas.com - 30/03/2020, 16:22 WIB
Petugas melayani pendonor di ruang donor darah Unit Transfusi Darah (UTD) Palang Merah Indonesia (PMI) Kota Surabaya, Jawa Timur, Kamis (19/3/2020). PMI Kota Surabaya kekurangan pasokan darah sekitar 60 persen dari rata-rata sehari sebanyak 450 pendonor (450 kantong darah) menjadi sekitar 140 pendonor karena adanya himbauan pembatasan kegiatan sosial guna mencegah penyebaran COVID-19. ANTARA FOTO/MOCH ASIMPetugas melayani pendonor di ruang donor darah Unit Transfusi Darah (UTD) Palang Merah Indonesia (PMI) Kota Surabaya, Jawa Timur, Kamis (19/3/2020). PMI Kota Surabaya kekurangan pasokan darah sekitar 60 persen dari rata-rata sehari sebanyak 450 pendonor (450 kantong darah) menjadi sekitar 140 pendonor karena adanya himbauan pembatasan kegiatan sosial guna mencegah penyebaran COVID-19.
|

TANGERANG, KOMPAS.com - Stok darah di bank darah milik PMI Kota Tangerang kian menipis karena wabah corona membuat para pendonor takut untuk keluar rumah.

Kepala Bidang Laboratorium UUD PMI Kota Tangerang Fajar Nugroho mengatakan, stok darah juga kian menipis lantaran kegiatan-kegiatan donor darah dibatalkan selama wabah ini.

"Minggu pertama kita kehilangan sekitar 5.000 pendonor dan ratusan pendonor yang membatalkan kegiatannya," ujar dia kepada Kompas.com dari pesan suara, Senin (30/3/2020).

Baca juga: Polda Metro Jaya Usut 43 Kasus Hoaks Covid-19, Empat Tersangka Ditahan

Padahal, kata Fajar, PMI Kota Tangerang sudah menargetkan 25.000 kantong darah untuk disimpan di bank darah PMI Kota Tangerang menjelang bulan Ramadhan.

"Kota Tangerang sudah menargetkan 25.000 kantong darah untuk bulan puasa dan pasca lebaran," tutur dia.

Untuk mengatasi kekurangan stok darah, Fajar mengatakan PMI Kota Tangerang melakukan aksi jemput bola agar pendonor bisa terus mendonorkan darahnya dengan cara tetap diam di rumah.

Baca juga: Jumlah Penumpang di Terminal Pulo Gebang Merosot akibat Pandemi Covid-19

"Dari pemerintah untuk tetap stay at home, kita lakukan penjemputan bola, kita datangi tempat tersebut," ujar dia.

Saat ini stok darah di bank darah PMI Kota Tangerang sudah sangat menipis dengan angka 600 kantong darah saja. Hal tersebut sangat mengkhawatirkan bagi pasien yang rutin harus menggunakan transfusi darah.

"Kalau untuk satu bulan kita sangat ketinggalan stok," ujar dia.



25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

369 Karyawan Positif Covid-19, PT Epson Hentikan Operasional hingga Sediakan Tempat Isolasi Karyawan

369 Karyawan Positif Covid-19, PT Epson Hentikan Operasional hingga Sediakan Tempat Isolasi Karyawan

Megapolitan
Sempat Tergenang, Banjir di Dekat TPU Karet Bivak Sudah Surut

Sempat Tergenang, Banjir di Dekat TPU Karet Bivak Sudah Surut

Megapolitan
Tertimpa Pohon Tumbang di Menteng, Sebuah Mobil Ringsek

Tertimpa Pohon Tumbang di Menteng, Sebuah Mobil Ringsek

Megapolitan
Banjir Setinggi 30 Cm Menggenangi Kawasan Citraland

Banjir Setinggi 30 Cm Menggenangi Kawasan Citraland

Megapolitan
Sempat Tergenang, Banjir di Jalan Jenderal Sudirman dan Kolong Semanggi Sudah Surut

Sempat Tergenang, Banjir di Jalan Jenderal Sudirman dan Kolong Semanggi Sudah Surut

Megapolitan
Hujan Selama 3 Jam, Sejumlah Ruas Jalan di Jakarta Banjir

Hujan Selama 3 Jam, Sejumlah Ruas Jalan di Jakarta Banjir

Megapolitan
Sempat Banjir, Kolong Jembatan Dukuh Atas Sudah Bisa Dilewati Kendaraan

Sempat Banjir, Kolong Jembatan Dukuh Atas Sudah Bisa Dilewati Kendaraan

Megapolitan
369 Karyawannya Positif Covid-19, PT Epson Jadi Klaster Industri Terbesar

369 Karyawannya Positif Covid-19, PT Epson Jadi Klaster Industri Terbesar

Megapolitan
Pemprov DKI Cairkan Dana Kartu Lansia dan Disabilitas Triwulan III

Pemprov DKI Cairkan Dana Kartu Lansia dan Disabilitas Triwulan III

Megapolitan
Polisi Pastikan 5 Jenazah ABK di Dalam Freezer Tewas karena Miras Oplosan

Polisi Pastikan 5 Jenazah ABK di Dalam Freezer Tewas karena Miras Oplosan

Megapolitan
Kapasitas ICU Sering Penuh, Pemkot Bekasi Tambah 26 Tempat Tidur Isolasi Pasien Covid-19 di Rumah Sakit

Kapasitas ICU Sering Penuh, Pemkot Bekasi Tambah 26 Tempat Tidur Isolasi Pasien Covid-19 di Rumah Sakit

Megapolitan
Katulampa Siaga 1, Bima Arya Ingatkan Anies Untuk Waspada

Katulampa Siaga 1, Bima Arya Ingatkan Anies Untuk Waspada

Megapolitan
Polisi Tangkap Sopir Angkot Penganiaya Warga di Duren Sawit

Polisi Tangkap Sopir Angkot Penganiaya Warga di Duren Sawit

Megapolitan
Sebelum Ditusuk Hingga Tewas, Pentolan Geng Copet Pernah Suruh Temannya Tusuk Tersangka

Sebelum Ditusuk Hingga Tewas, Pentolan Geng Copet Pernah Suruh Temannya Tusuk Tersangka

Megapolitan
Geng Copet Tamansari Kerap Beraksi di Halte TransJakarta

Geng Copet Tamansari Kerap Beraksi di Halte TransJakarta

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X