Kompas.com - 02/04/2020, 06:01 WIB
Ilustrasi penumpang pesawat ShutterstockIlustrasi penumpang pesawat
Penulis Cynthia Lova
|

JAKARTA, KOMPAS.com - Penyebaran Severe acute respiratory syndrome coronavirus 2 atau SARS-CoV-2 penyebab coronavirus disease atau Covid-19 terus meluas di Indonesia.

Angka kasus positif Covid-19 dan kematian bertambah hari ke hari.

Pemerintah berulang kali meminta masyarakat untuk tetap berada di rumah, mengisolasi diri dari keramaian.

Sikap disiplin masyarakat diharapkan dapat memutus rantai penyebaran Covid-19 di Tanah Air.

Baca juga: Suara Sopir Ojol: Penghasilan Menurun Drastis, Khawatir Keluarga, hingga Harapan Perginya Virus Corona

Namun, tidak seluruh profesi bisa menjalankan imbauan tersebut. Sebagian pekerja harus tetap berhadapan langsung dengan masyarakat.

Pramugari dan Pramugara, salah satunya. Kekhawatiran tertular menghantui mereka selama menjalankan tugas.

Pratama, buka nama asli, misalnya. Pramugara salah satu maskapai Indonesia itu mengaku khawatir tiap berangkat kerja.

Meski jumlah penumpang sudah menurun dari biasanya, ia tetap harus terus berinteraksi dengan penumpang yang tidak diketahui kondisinya.

“Yang pasti kita menerapkan social distanting di pesawat sih. Jadi tiga bangku hanya diisi dua penumpang. Lalu kami juga yang terus memantau kondisi apakah ada gejala seperti Covid-19, nah ini berisiko,” ucap Pratama kepada Kompas.com, Rabu (1/4/2020).

Baca juga: UPDATE: 741 Pasien Positif Covid-19 di Jakarta, Sebaran Meluas ke 6 Kelurahan Ini

Ia khawatir dengan pekerjaannya yang memiliki risiko tinggi, namun tak ada kebijakan pengurangan jam kerja. Ia tetap harus terbang ke beberapa kota di Indonesia.

“Kalau dibilang khawatir, ya pasti maunya juga di rumah saja. Tapi kan kalau pekerjaan saya tidak bisa dibawa ke rumah. Apalagi kan saya banyak tanggungan, cicilan dengan gaya hidup sekarang. Kalau enggak terbang, gak digaji, sayangnya tidak bisa bayar cicilan deh,” ujar Pratama.

Cemas

Tiap kali berada di pesawat, ia seolah menyerahkan kondisi tubuhnya ke semesta.

Pasalnya, ia tidak bisa memastikan semua penumpang benar-benar dalam kondisi sehat atau tidak menjadi pembawa Covid-19.

“Kita enggak tahu juga karena sebenarnya udah lewat pemeriksaan kesehatan, tapi bisa aja lolos seperti kasus waktu awal mula diumumkan kasus Covid-19 pertama kali di Indonesia,” kata dia.

Pratama merujuk pada warga negara Jepang yang masuk ke Indonesia dalam keadaan positif Covid-19.

Baca juga: 198 RT di Jakarta Timur Terapkan Karantina Wilayah

Penularan terjadi di Jakarta. WN Jepang tersebut baru mengetahui positif Covid saat dirawat di Malaysia.

Bahkan, belakangan ini juga diperbincangkan adanya pasien positif Covid-19 di salah satu maskapai.

Meski khawatir, Pratama mencoba profesional melayani penumpang.

Rajin cuci tangan dan minum vitamin

Pratama mengaku khawatir tertular dan membawa virus tersebut ke rumah. Sementara ia tinggal bersama orang yang sudah lanjut usia.

“Sebenernya yang dikhawatirkan itu justru nenek saya di rumah sama ibu. Kalau saya bisa dibilang kuatlah, tapi takut malah saya nularin ke mereka. Semoga enggak ya Allah,” kata dia.

Pratama mengatakan, setiap penerbangan, ia selalu memakai masker dan rajin cuci tangan.

Ia juga meminum vitamin untuk menjaga daya tahan tubuh.

“Ya emang enggak ada keterangan tertulis yang memperbolehkan pramugari atau pramugara pakai masker, tapi ada yang beberapa pakai seperti saya. Saya juga selalu cuci tangan setiap megang benda-benda yang emang saya liat berpotensi banyak dipegang orang,” ucap dia

Jika berhenti di suatu kota, Pratama hanya menghabiskan waktunya di hotel dengan beristirahat.

Ketika berada di rumah, Pratama pasti menjauh dari keluarganya. Ia benar-benar menerapkan imbauan pencegahan penyebaran Covid-19.

“Saya langsung masuk dari pintu belakang, terus mandi. Lalu bersihin seragam, pintu rumah dan koper pakai disinfektan,” ujar Pratama.

Pratama berharap agar Covid-19 segera hilang dari Indonesia dan semua kembali normal.

Dia juga berharap ada pengurangan jam kerja pramugara maupun pramugari agar tetap fit.

“Semoga badai ini bisa berlalu dan kita bisa menjalani hari-hari dengan normal. Ya kalau bisa diatur jamnya, jadi kan bisa menjaga daya tahan tubuh kita tetap fit di tengah kondisi begini,” tutur dia.



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Polisi Ungkap Penyelundupan 310 Kilogram Sabu, Diduga Berasal dari Iran

Polisi Ungkap Penyelundupan 310 Kilogram Sabu, Diduga Berasal dari Iran

Megapolitan
Update 11 Mei: Kasus Covid-19 di DKI Jakarta Bertambah 406

Update 11 Mei: Kasus Covid-19 di DKI Jakarta Bertambah 406

Megapolitan
Hari Keenam Larangan Mudik, 162 Kendaraan Diputarbalikkan di Posko Penyekatan dan Check Point Kota Tangerang

Hari Keenam Larangan Mudik, 162 Kendaraan Diputarbalikkan di Posko Penyekatan dan Check Point Kota Tangerang

Megapolitan
Baznas Kota Tangerang Terima Zakat Fitrah Rp 1,3 Miliar

Baznas Kota Tangerang Terima Zakat Fitrah Rp 1,3 Miliar

Megapolitan
Komnas KIPI: Belum Cukup Bukti Ada Penggumpalan Darah pada Kasus Pria Meninggal Sehari Usai Disuntik Vaksin AstraZeneca

Komnas KIPI: Belum Cukup Bukti Ada Penggumpalan Darah pada Kasus Pria Meninggal Sehari Usai Disuntik Vaksin AstraZeneca

Megapolitan
Ziarah Dilarang Mulai 12-16 Mei 2021, TPU Selapajang di Kota Tangerang Ditutup

Ziarah Dilarang Mulai 12-16 Mei 2021, TPU Selapajang di Kota Tangerang Ditutup

Megapolitan
Ini Jam Operasional Transportasi Umum di Jakarta pada 12-16 Mei 2021

Ini Jam Operasional Transportasi Umum di Jakarta pada 12-16 Mei 2021

Megapolitan
Pasar Tanah Abang Ditutup Seminggu, Anies: Kan Pedagang Juga Lebaran

Pasar Tanah Abang Ditutup Seminggu, Anies: Kan Pedagang Juga Lebaran

Megapolitan
Takbir Keliling Dilarang, Akan Ada Filterisasi di Sudirman-Thamrin Mulai 18.00 WIB

Takbir Keliling Dilarang, Akan Ada Filterisasi di Sudirman-Thamrin Mulai 18.00 WIB

Megapolitan
Masjid Agung Al-Ittihad di Kota Tangerang, Pernah Jadi Penjara Tapol Jepang

Masjid Agung Al-Ittihad di Kota Tangerang, Pernah Jadi Penjara Tapol Jepang

Megapolitan
Sidang Kasus Tes Usap Rizieq Shihab Dilanjut 19 Mei, Akan Hadirkan Saksi Meringankan dan Saksi Ahli

Sidang Kasus Tes Usap Rizieq Shihab Dilanjut 19 Mei, Akan Hadirkan Saksi Meringankan dan Saksi Ahli

Megapolitan
Mau Mudik Lewat Depok, 824 Kendaraan Diputar Balik Polisi

Mau Mudik Lewat Depok, 824 Kendaraan Diputar Balik Polisi

Megapolitan
Stok Pangan di Tangsel Aman Jelang Lebaran meski Harga Naik

Stok Pangan di Tangsel Aman Jelang Lebaran meski Harga Naik

Megapolitan
1,2 Juta Warga Tinggalkan Jakarta, Polda Metro Jaya Siapkan Swab Antigen Mobile untuk Arus Balik

1,2 Juta Warga Tinggalkan Jakarta, Polda Metro Jaya Siapkan Swab Antigen Mobile untuk Arus Balik

Megapolitan
Terserang Stroke, Seorang Ibu di Cilandak Teriak Minta Tolong Selam 3 Jam

Terserang Stroke, Seorang Ibu di Cilandak Teriak Minta Tolong Selam 3 Jam

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X