Kompas.com - 02/04/2020, 06:01 WIB
Ilustrasi penumpang pesawat ShutterstockIlustrasi penumpang pesawat
Penulis Cynthia Lova
|

JAKARTA, KOMPAS.com - Penyebaran Severe acute respiratory syndrome coronavirus 2 atau SARS-CoV-2 penyebab coronavirus disease atau Covid-19 terus meluas di Indonesia.

Angka kasus positif Covid-19 dan kematian bertambah hari ke hari.

Pemerintah berulang kali meminta masyarakat untuk tetap berada di rumah, mengisolasi diri dari keramaian.

Sikap disiplin masyarakat diharapkan dapat memutus rantai penyebaran Covid-19 di Tanah Air.

Baca juga: Suara Sopir Ojol: Penghasilan Menurun Drastis, Khawatir Keluarga, hingga Harapan Perginya Virus Corona

Namun, tidak seluruh profesi bisa menjalankan imbauan tersebut. Sebagian pekerja harus tetap berhadapan langsung dengan masyarakat.

Pramugari dan Pramugara, salah satunya. Kekhawatiran tertular menghantui mereka selama menjalankan tugas.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Pratama, buka nama asli, misalnya. Pramugara salah satu maskapai Indonesia itu mengaku khawatir tiap berangkat kerja.

Meski jumlah penumpang sudah menurun dari biasanya, ia tetap harus terus berinteraksi dengan penumpang yang tidak diketahui kondisinya.

“Yang pasti kita menerapkan social distanting di pesawat sih. Jadi tiga bangku hanya diisi dua penumpang. Lalu kami juga yang terus memantau kondisi apakah ada gejala seperti Covid-19, nah ini berisiko,” ucap Pratama kepada Kompas.com, Rabu (1/4/2020).

Baca juga: UPDATE: 741 Pasien Positif Covid-19 di Jakarta, Sebaran Meluas ke 6 Kelurahan Ini

Ia khawatir dengan pekerjaannya yang memiliki risiko tinggi, namun tak ada kebijakan pengurangan jam kerja. Ia tetap harus terbang ke beberapa kota di Indonesia.

“Kalau dibilang khawatir, ya pasti maunya juga di rumah saja. Tapi kan kalau pekerjaan saya tidak bisa dibawa ke rumah. Apalagi kan saya banyak tanggungan, cicilan dengan gaya hidup sekarang. Kalau enggak terbang, gak digaji, sayangnya tidak bisa bayar cicilan deh,” ujar Pratama.

Cemas

Tiap kali berada di pesawat, ia seolah menyerahkan kondisi tubuhnya ke semesta.

Pasalnya, ia tidak bisa memastikan semua penumpang benar-benar dalam kondisi sehat atau tidak menjadi pembawa Covid-19.

“Kita enggak tahu juga karena sebenarnya udah lewat pemeriksaan kesehatan, tapi bisa aja lolos seperti kasus waktu awal mula diumumkan kasus Covid-19 pertama kali di Indonesia,” kata dia.

Pratama merujuk pada warga negara Jepang yang masuk ke Indonesia dalam keadaan positif Covid-19.

Baca juga: 198 RT di Jakarta Timur Terapkan Karantina Wilayah

Penularan terjadi di Jakarta. WN Jepang tersebut baru mengetahui positif Covid saat dirawat di Malaysia.

Bahkan, belakangan ini juga diperbincangkan adanya pasien positif Covid-19 di salah satu maskapai.

Meski khawatir, Pratama mencoba profesional melayani penumpang.

Rajin cuci tangan dan minum vitamin

Pratama mengaku khawatir tertular dan membawa virus tersebut ke rumah. Sementara ia tinggal bersama orang yang sudah lanjut usia.

“Sebenernya yang dikhawatirkan itu justru nenek saya di rumah sama ibu. Kalau saya bisa dibilang kuatlah, tapi takut malah saya nularin ke mereka. Semoga enggak ya Allah,” kata dia.

Pratama mengatakan, setiap penerbangan, ia selalu memakai masker dan rajin cuci tangan.

Ia juga meminum vitamin untuk menjaga daya tahan tubuh.

“Ya emang enggak ada keterangan tertulis yang memperbolehkan pramugari atau pramugara pakai masker, tapi ada yang beberapa pakai seperti saya. Saya juga selalu cuci tangan setiap megang benda-benda yang emang saya liat berpotensi banyak dipegang orang,” ucap dia

Jika berhenti di suatu kota, Pratama hanya menghabiskan waktunya di hotel dengan beristirahat.

Ketika berada di rumah, Pratama pasti menjauh dari keluarganya. Ia benar-benar menerapkan imbauan pencegahan penyebaran Covid-19.

“Saya langsung masuk dari pintu belakang, terus mandi. Lalu bersihin seragam, pintu rumah dan koper pakai disinfektan,” ujar Pratama.

Pratama berharap agar Covid-19 segera hilang dari Indonesia dan semua kembali normal.

Dia juga berharap ada pengurangan jam kerja pramugara maupun pramugari agar tetap fit.

“Semoga badai ini bisa berlalu dan kita bisa menjalani hari-hari dengan normal. Ya kalau bisa diatur jamnya, jadi kan bisa menjaga daya tahan tubuh kita tetap fit di tengah kondisi begini,” tutur dia.



Video Rekomendasi

Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

[Hak Jawab] Alvin Lim Klarifikasi Tuduhan Penculikan Anak dan Pencurian Ponsel

[Hak Jawab] Alvin Lim Klarifikasi Tuduhan Penculikan Anak dan Pencurian Ponsel

Megapolitan
2 Mayat Ditemukan dalam Rumah di Sukmajaya Depok, Polisi Sebut Nihil Tanda Kekerasan

2 Mayat Ditemukan dalam Rumah di Sukmajaya Depok, Polisi Sebut Nihil Tanda Kekerasan

Megapolitan
Ganjil-genap Margonda Depok, Dishub Berencana Sekat Kendaraan di 3 Titik Ini

Ganjil-genap Margonda Depok, Dishub Berencana Sekat Kendaraan di 3 Titik Ini

Megapolitan
Polisi Selidiki Dugaan Pungli terhadap PKL di Puri Beta Ciledug

Polisi Selidiki Dugaan Pungli terhadap PKL di Puri Beta Ciledug

Megapolitan
PNS DKI yang Korupsi Sumbangan Anak Yatim Tolak Disebut Dipecat, Pengacara: Yang Benar Diberhentikan Tak Hormat

PNS DKI yang Korupsi Sumbangan Anak Yatim Tolak Disebut Dipecat, Pengacara: Yang Benar Diberhentikan Tak Hormat

Megapolitan
Foto Viral Bayi Dicat Silver di Pamulang, Satpol PP Bakal Bertindak

Foto Viral Bayi Dicat Silver di Pamulang, Satpol PP Bakal Bertindak

Megapolitan
266 Pemotor yang Gunakan Knalpot Bising Ditindak Polisi Saat Crowd Free Night Semalam

266 Pemotor yang Gunakan Knalpot Bising Ditindak Polisi Saat Crowd Free Night Semalam

Megapolitan
Dishub Akui Ganjil Genap Margonda Dapat Bebani Area Lain di Depok hingga 30 Persen

Dishub Akui Ganjil Genap Margonda Dapat Bebani Area Lain di Depok hingga 30 Persen

Megapolitan
Pemkot Depok Gelar Sekolah Tatap Muka Mulai 4 Oktober, Akan Swab Rutin secara Acak

Pemkot Depok Gelar Sekolah Tatap Muka Mulai 4 Oktober, Akan Swab Rutin secara Acak

Megapolitan
Ganjil Genap Diprediksi Akan Perlancar Jalan Margonda Depok hingga 50 Persen di Akhir Pekan

Ganjil Genap Diprediksi Akan Perlancar Jalan Margonda Depok hingga 50 Persen di Akhir Pekan

Megapolitan
Ganjil Genap di Margonda Depok Hanya Diterapkan dari Flyover UI sampai Simpang Ramanda

Ganjil Genap di Margonda Depok Hanya Diterapkan dari Flyover UI sampai Simpang Ramanda

Megapolitan
Perseteruan Warga dengan 16 Sekuriti di Kembangan, Polisi Tetapkan Satu Tersangka

Perseteruan Warga dengan 16 Sekuriti di Kembangan, Polisi Tetapkan Satu Tersangka

Megapolitan
Video Viral Aksi Pencurian di Pondok Aren, Pelaku Gasak Suvenir dan 15 Hoverboard

Video Viral Aksi Pencurian di Pondok Aren, Pelaku Gasak Suvenir dan 15 Hoverboard

Megapolitan
3 Mobil Terlibat Kecelakaan Beruntun di Tol Dalam Kota, Berawal dari Pindah Lajur

3 Mobil Terlibat Kecelakaan Beruntun di Tol Dalam Kota, Berawal dari Pindah Lajur

Megapolitan
Kasus Penembakan di Tangerang, Polisi Sebut Tak Ada Saksi yang Lihat Langsung Kejadian

Kasus Penembakan di Tangerang, Polisi Sebut Tak Ada Saksi yang Lihat Langsung Kejadian

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.