Kompas.com - 07/04/2020, 10:14 WIB
Ketua Umum Lembaga Perlindungan Anak Indonesia (LPAI) Seto Mulyadi (Kak Seto) KOMPAS.COM/A. FAIZALKetua Umum Lembaga Perlindungan Anak Indonesia (LPAI) Seto Mulyadi (Kak Seto)

"Para orangtua jangan memposisikan diri seperti guru. Bikin ini, selesaikan ini. Ya enakkan dengan pak guru dan bu guru kalau begitu, jadi orangtua juga seolah beban," kata Kak Seto.

Baca juga: Menkes Setujui Usul Pemprov DKI Terapkan PSBB untuk Tangani Covid-19

Ketimbang menerangkan materi lalu anak mendengar, mencatat, lalu mengerjakan pekerjaan rumah (PR) mereka, orangtua lebih baik berperan sebagai teman belajar anak.

Orangtua bisa berdiskusi, mengerjakan tugas bersama bahkan mempraktekkan apa yang dipelajari anak di sekolah dalam bentuk gerakan-gerakan.

Jadikanlah kegiatan belajar bersama itu nostalgia masa muda ketika masih bersekolah dulu.

Belakangan ini memang banyak terdengar keluhan dari orangtua mengenai beratnya materi pelajaran serta jumlah PR yang diberikan sekolah pada anak.

"Semua tergantung pada perasaan, perasaan itu kan adanya bukan di dada tapi di kepala, jadi perasaan bisa dibikin cerdas. Jadi pertama kalau misalnya kita bisa terjun langsung, kita bisa dengan mudah pakai google, bisa kita lihat standar kompetensi lulus (SKL), apa sih SKL buat SMP, SMA dan sebagainya itu yang harus ditangkap. Terus kita juga jangan hanya menerima saja, kita juga berdialog dengan sang guru," ucap Kak Seto.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Dengan konsep belajar bersama anak, selain sekadar membantu mereka belajar, orangtua juga bisa mengigat kembali apa yang mereka pelajari dulu, serta menciptakan suasana yang lebih hangat sehingga tak perlu lagi merasa harus keluar rumah.

Baca juga: UPDATE: 118 Tenaga Medis di DKI Positif Covid-19, 20 Orang Sembuh, Seorang Meninggal

"Kembali juga sebagai orangtua yang profesional. Yang betul-betul bisa memahami anak. Caranya adalah dengan pendekatan sebagai teman atau sahabat begitu," ucap Kak Seto.

Peran warga

Perang orangtua saja tentu belum cukup untuk melindungi anak selama pandemi Covid-19 ini.

Halaman:


Video Rekomendasi

Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Korban Penembakan di Taman Sari Masih Dirawat di Rumah Sakit

Korban Penembakan di Taman Sari Masih Dirawat di Rumah Sakit

Megapolitan
Produksi Tembakau Sintetis, Perempuan Ini Ditangkap Polisi

Produksi Tembakau Sintetis, Perempuan Ini Ditangkap Polisi

Megapolitan
Kurir Sabu-sabu Ditangkap Polisi di Karawaci Tangerang

Kurir Sabu-sabu Ditangkap Polisi di Karawaci Tangerang

Megapolitan
Diduga Intimidasi Jurnalis, Kadispora Tangsel Mengaku Emosi

Diduga Intimidasi Jurnalis, Kadispora Tangsel Mengaku Emosi

Megapolitan
Setuju Tarif Parkir Naik, Pengamat: Indonesia Sudah Lama Jadi Surga Parkir

Setuju Tarif Parkir Naik, Pengamat: Indonesia Sudah Lama Jadi Surga Parkir

Megapolitan
Pemkot Bekasi Ungkap Penyebab Meninpisnya BOR di RSUD

Pemkot Bekasi Ungkap Penyebab Meninpisnya BOR di RSUD

Megapolitan
Update 23 Juni: 35.705 Pasien Covid-19 di Jakarta Dirawat, 4.693 Kasus Baru

Update 23 Juni: 35.705 Pasien Covid-19 di Jakarta Dirawat, 4.693 Kasus Baru

Megapolitan
Hasil Asesmen, Anji Segera Keluar Tahanan untuk Rehabilitasi

Hasil Asesmen, Anji Segera Keluar Tahanan untuk Rehabilitasi

Megapolitan
Amankan Pria Positif Covid-19 yang Mengamuk di RSUD Pasar Minggu, 2 Satpam Tertular

Amankan Pria Positif Covid-19 yang Mengamuk di RSUD Pasar Minggu, 2 Satpam Tertular

Megapolitan
Pemkot Tangerang Minta Perkantoran Patuhi Skema WFH dan WFO

Pemkot Tangerang Minta Perkantoran Patuhi Skema WFH dan WFO

Megapolitan
Sasar 25.000 Warga, Vaksinasi Massal di Stadion Patriot Bekasi Dilanjutkan Juli 2021

Sasar 25.000 Warga, Vaksinasi Massal di Stadion Patriot Bekasi Dilanjutkan Juli 2021

Megapolitan
Video Pria Positif Covid-19 Mengamuk Minta Dirawat di RSUD Pasar Minggu Viral di Medsos

Video Pria Positif Covid-19 Mengamuk Minta Dirawat di RSUD Pasar Minggu Viral di Medsos

Megapolitan
Tempat Tidur ICU untuk Pasien Covid-19 di Tangsel Tersisa 4 Unit

Tempat Tidur ICU untuk Pasien Covid-19 di Tangsel Tersisa 4 Unit

Megapolitan
Kepala Dinas Pertamanan DKI Bantah Jenazah Pasien Covid-19 Mulai Diangkut Pakai Truk

Kepala Dinas Pertamanan DKI Bantah Jenazah Pasien Covid-19 Mulai Diangkut Pakai Truk

Megapolitan
Alarm dari RS Wisma Atlet, Pasien Positif Dipulangkan hingga 'Teror' Sirine

Alarm dari RS Wisma Atlet, Pasien Positif Dipulangkan hingga 'Teror' Sirine

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X