Viral, Video APD Bekas Pakai Dibuang Sembarangan ke Selokan Warga di Jagakarsa

Kompas.com - 08/04/2020, 13:17 WIB
tangkapan layar akun Instagram @jakarta.terkini yang menunjukkan penemuan APD di selokan kawasan Jakarta Selatan, Selasa (7/4/2020) KOMPAS.COM/WALDA MARISONtangkapan layar akun Instagram @jakarta.terkini yang menunjukkan penemuan APD di selokan kawasan Jakarta Selatan, Selasa (7/4/2020)

JAKARTA, KOMPAS.com - Tengah viral di media sosial, ditemukan pakaian alat pelindung diri (APD) tenaga medis yang diduga bekas pakai lengkap dengan sarung tangan di selokan diJjalan Moch Kahfi, Jagakarsa, Jakarta Selatan, pada Selasa (7/4/2020).

Video penemuan tersebut sempat diunggah di akun Instagram @jakarta.terkini.

Dalam keterangan video, pihak RW setempat sudah menginstruksikan untuk membakar APD tersebut.

Salah seorang pria yang ada di dalam video tersebut mengatakan bahwa APD itu dibuang dari dua ambulans.

Baca juga: Utamakan Pesanan APD, Konveksi Rumahan di Jakarta Pusat Rela Tunda Produksi Pakaian

"Nih yang buang mobil ambulans UGD," kata pria yang ada di dalam video.

Saat dikonfirmasi, Polres Jakarta Selatan pun membenarkan adanya peristiwa tersebut.

Menurut keterangan beberapa saksi, APD tersebut memang dibuang dari sebuah mobil.

"Keterangan dari saksi ya sementara ada dua mobil berhenti di TKP, tidak turun, membuang baju APD. Kata ketua RW tersebut dibuang ke selokan," kata Kapolres Metro Jakarta Selatan Komisaris Besar Budi Sartono saat dihubungi, Rabu (7/4/2020).

Hingga saat ini, polisi masih memeriksa beberapa saksi terkait penemuan APD bekas ini.

"Keterangan saksi apakah ada yang melihat nomor kendaraan dan segala macam masih kita telusuri. Itu dulu ya, makasih ya," terang Budi Sartono.



25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Wagub DKI Positif Covid-19, Gedung B Balai Kota Ditutup Selama 3 Hari

Wagub DKI Positif Covid-19, Gedung B Balai Kota Ditutup Selama 3 Hari

Megapolitan
Pelintasan Sebidang di Jalur KA Palmerah Ditutup Permanen

Pelintasan Sebidang di Jalur KA Palmerah Ditutup Permanen

Megapolitan
Sempat Ditutup, PN Jaksel Kembali Buka Layanan Persidangan dan PTSP

Sempat Ditutup, PN Jaksel Kembali Buka Layanan Persidangan dan PTSP

Megapolitan
DPRD Bekasi: Bayi Meninggal Saat Dibawa Mengemis Dampak dari Data Kemiskinan yang Buruk

DPRD Bekasi: Bayi Meninggal Saat Dibawa Mengemis Dampak dari Data Kemiskinan yang Buruk

Megapolitan
Balita Jadi Pengemis Meninggal Dunia, DPRD: Tak Ada Keterbukaan Data Orang Miskin

Balita Jadi Pengemis Meninggal Dunia, DPRD: Tak Ada Keterbukaan Data Orang Miskin

Megapolitan
Rizieq Belum Pastikan Penuhi Panggilan Polda Metro Jaya Besok

Rizieq Belum Pastikan Penuhi Panggilan Polda Metro Jaya Besok

Megapolitan
Rizieq Shihab Disebut Dites Swab oleh MER-C, Organisasi Apa Itu?

Rizieq Shihab Disebut Dites Swab oleh MER-C, Organisasi Apa Itu?

Megapolitan
PN Jaksel Dibuka Lagi Setelah Ditutup 5 Hari karena Ditemukan Kasus Covid-19

PN Jaksel Dibuka Lagi Setelah Ditutup 5 Hari karena Ditemukan Kasus Covid-19

Megapolitan
Damkar Jaktim Punya Aplikasi Go-Damkar untuk Percepat Pelayanan Pemadaman Kebakaran

Damkar Jaktim Punya Aplikasi Go-Damkar untuk Percepat Pelayanan Pemadaman Kebakaran

Megapolitan
[Update 29 November]: Bertambah 34, Total Kasus Covid-19 di Kota Tangerang Tercatat 2.870

[Update 29 November]: Bertambah 34, Total Kasus Covid-19 di Kota Tangerang Tercatat 2.870

Megapolitan
Satgas Covid-19 Kota Bogor Pertimbangkan Cabut Laporan Polisi terhadap RS Ummi

Satgas Covid-19 Kota Bogor Pertimbangkan Cabut Laporan Polisi terhadap RS Ummi

Megapolitan
Cerita Merekam Adegan Seks Sendiri dari Para Pelaku…

Cerita Merekam Adegan Seks Sendiri dari Para Pelaku…

Megapolitan
Wagub DKI Positif Covid-19, Diketahui Tertular dari Staf

Wagub DKI Positif Covid-19, Diketahui Tertular dari Staf

Megapolitan
Terus Melonjak, Depok Catat 2.093 Warga Masih Positif Covid-19

Terus Melonjak, Depok Catat 2.093 Warga Masih Positif Covid-19

Megapolitan
Kontroversi Seputar Tes Swab Covid-19 Rizieq Shihab

Kontroversi Seputar Tes Swab Covid-19 Rizieq Shihab

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X