Kompas.com - 11/04/2020, 15:03 WIB
Erlangga, ojek online yang beralih ke pembuat masker di Cibinong, Jawa Barat, Sabtu (11/4/2020) Dokumen ErlanggaErlangga, ojek online yang beralih ke pembuat masker di Cibinong, Jawa Barat, Sabtu (11/4/2020)


JAKARTA, KOMPAS.com - Sejak pandemi Covid-19 di Indonesia, banyak masyarakat yang terdampak dari sisi ekonomi.

Apalagi semenjak adanya imbauan Pemerintah Pusat maupun Pemerintah Daerah untuk tinggal di rumah menerapkan physical distancing (jaga jarak fisik).

Penghasilan pekerja harian, termasuk ojek online, dari hari ke hari menurun drastis.

Hal ini juga dialami Erlangga, salah satu ojek online asal Cibinong, Jawa Barat. 

Demi dapurnya tetap ngebul, Erlangga beralih menjadi pembuat masker.

Baca juga: Tidak Pakai Masker di Dalam Mobil Saat PSBB Bisa Dipidana

Bapak enam anak ini mencoba banting stir memproduksi masker sejak pertengahan Maret 2020.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

“Belum lama sih, pertengah Maret lah. Tadinya saya Go-Jek. Tapi tahu sendiri makin hari makin sepi, enggak ada yang order,” ucap Erlangga saat dihubungi Kompas.com, Sabtu (11/4/2020).

Semenjak pandemi Covid-19, Erlangga bercerita, hanya mendapat uang Rp 70.000 dari hasil ojek online.

Bahkan, lambat laun penghasilan itu berkurang hingga tak ada lagi yang memesan.

Mulanya, ia hanya bisa meratapi nasib dan terus berpikir apa yang harus dilakukan untuk tetap bisa memenuhi kebutuhannya.

Beralih ke Go-Food atau pengantar makanan pun tak cukup menutup kebutuhan sehari-harinya.

Akhirnya, ia pun memutuskan untuk sementara beralih ke pembuat masker mengingat saat ini banyak masyarakat yang membutuhkan masker.

Berbekal mesin jahit dari adiknya, laki-laki usia 38 tahun ini pun mulai menekuni usahanya membuat masker.

Meski sudah lama tak memegang mesin jahit, ia pun bertekad mulai belajar dari awal hingga akhirnya ilmu jahit yang didapat dari ibunya itu pun kembali bisa diterapkannya.

“Yang penting jalan aja dulu (usahanya). Kalau perutkan enggak bisa ditunda. Yang penting ada dulu buat makan, buat hari hari. Soalnya udah bener sama sekali enggak ada (pemasukan),” kata Erlangga.

Promosi lewat media sosial

Erlangga menekuni usaha pembuatan masker bersama istrinya. Dalam sehari, ia bisa memproduksi 50 hingga 100 masker.

Ia pun mulai mempromosikan masker hasil buatannya ke media sosial. Mulai dari Instagram, Twitter, WhatsApp dan Facebook.

Baca juga: Tak Pakai Masker, 2 Penumpang KRL Commuterline Diturunkan

Meski tak banyak orang yang memesan, Erlangga bersyukur saat ini ia punya pemasukan dari hasil penjualan masker.

“Ya mulai adalah beberapa yang pesan saat saya promosi ke media sosial. Apalagi Twitter saya minta untuk meretweet,” kata dia.

Tak mahal masker buatan yang dijual Erlangga, ia menjualnya dengan harga Rp 5.000 per helai.

Harga murah yang ditawarkannya itu lantaran banyaknya pesaing dan berkurangnya pembeli maskernya beberapa hari belakangan ini.

“Tadinya Rp 7.000 tapi karena banyak pesaingnya gila-gilaan makanya saya turunin jadi Rp 5.000 per satuannya, yang penting bisa buat makanlah,” ucap dia.

Ia pun khawatir dengan kondisi saat ini yang semakin banyak korban Covid-19 berjatuhan.

Erlangga hanya berharap pemerintah bisa menyelesaikan kasus Covid-19 ini sehingga ia bisa kembali melakukan kegiatannya seperti normal kembali.

“Saya berharapnya cepat aja lah ini selesai, supaya kita juga kerja lagi. Pemasukan juga ada,” tutur dia.

Bagi yang hendak memesan masker kain buatan Erlangga, bisa menghubungi 081385322343 atau akun Twitternya @eel1881.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Satu Operator Resmi Jadi Tersangka Kasus Crane Terguling di Depok

Satu Operator Resmi Jadi Tersangka Kasus Crane Terguling di Depok

Megapolitan
Gudang Sicepat di Sawah Besar Kebakaran, Diduga karena Korsleting Listrik

Gudang Sicepat di Sawah Besar Kebakaran, Diduga karena Korsleting Listrik

Megapolitan
Polisi Periksa 4 Saksi Terkait Kebakaran di Krendang Tambora

Polisi Periksa 4 Saksi Terkait Kebakaran di Krendang Tambora

Megapolitan
UPDATE 16 Oktober: Tangsel Catat Penambahan 10 Kasus Baru Covid-19

UPDATE 16 Oktober: Tangsel Catat Penambahan 10 Kasus Baru Covid-19

Megapolitan
UPDATE Kota Tangerang 16 Oktober: Tambah 3 Kasus, 49 Pasien Covid-19 Masih Dirawat

UPDATE Kota Tangerang 16 Oktober: Tambah 3 Kasus, 49 Pasien Covid-19 Masih Dirawat

Megapolitan
Gudang Jasa Ekspedisi di Sawah Besar Terbakar, Asap Hitam Membumbung Tinggi

Gudang Jasa Ekspedisi di Sawah Besar Terbakar, Asap Hitam Membumbung Tinggi

Megapolitan
Jasad Pria Tersangkut di Bawah Jembatan Panus Depok, Polisi: Sudah Teridentifikasi dan Dipulangkan

Jasad Pria Tersangkut di Bawah Jembatan Panus Depok, Polisi: Sudah Teridentifikasi dan Dipulangkan

Megapolitan
 Update 16 Oktober: Kasus Covid-19 di Jakarta Bertambah 154

Update 16 Oktober: Kasus Covid-19 di Jakarta Bertambah 154

Megapolitan
Jadwal dan Lokasi Vaksinasi Pelajar 12 Tahun di 13 Kecamatan di Kota Tangerang

Jadwal dan Lokasi Vaksinasi Pelajar 12 Tahun di 13 Kecamatan di Kota Tangerang

Megapolitan
Kronologi Kecelakaan Beruntun 4 Bus di Tol Tangerang-Merak, 1 Tewas dan 18 Luka

Kronologi Kecelakaan Beruntun 4 Bus di Tol Tangerang-Merak, 1 Tewas dan 18 Luka

Megapolitan
 4 Tahun Gubernur Anies, Mimpi Integrasi Antarmoda Transportasi Jakarta

4 Tahun Gubernur Anies, Mimpi Integrasi Antarmoda Transportasi Jakarta

Megapolitan
5.305 Pelajar SD Usia 12 Tahun di Kota Tangerang Akan Divaksinasi

5.305 Pelajar SD Usia 12 Tahun di Kota Tangerang Akan Divaksinasi

Megapolitan
Polisi Minta Warga Melapor jika Ada Perusahaan Pinjol yang Meresahkan

Polisi Minta Warga Melapor jika Ada Perusahaan Pinjol yang Meresahkan

Megapolitan
Kecelakaan Beruntun 4 Bus di Tol Tangerang-Merak Tewaskan Sopir, Polisi: Kurang Jaga Jarak

Kecelakaan Beruntun 4 Bus di Tol Tangerang-Merak Tewaskan Sopir, Polisi: Kurang Jaga Jarak

Megapolitan
Polda Metro Periksa Rachel Vennya Kamis Depan

Polda Metro Periksa Rachel Vennya Kamis Depan

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.