Solidarias Orang Tua Murid Home Schooling, Buat Face Shield untuk Tenaga Medis

Kompas.com - 17/04/2020, 17:43 WIB
Salah satu komunitas yang mengatasnamakan Homeschooling CM-Tangsel bergerak dengan membuat face sheild atau pelindung wajah. Pelindung wajah ini didistribusikan bagi tenaga medis di rumah sakit, puskesmas, dan klinik yang sudah dilakukan sejak awal April 2020 dokumentasi pribadiSalah satu komunitas yang mengatasnamakan Homeschooling CM-Tangsel bergerak dengan membuat face sheild atau pelindung wajah. Pelindung wajah ini didistribusikan bagi tenaga medis di rumah sakit, puskesmas, dan klinik yang sudah dilakukan sejak awal April 2020

TANGERANG SELATAN, KOMPAS.com- Aksi solidaritas sosial terus bermunculan bagi tenaga medis yang menjadi garda terdepan dalam penanganan kasus covid-19 akibat virus SARS-CoV-2 saat ini.

Tak terkecuali yang dilakukan salah satu komunitas yang mengatasnamakan Homeschooling CM-Tangsel bergerak dengan membuat face sheild atau pelindung wajah.

Komunitas tersebut merupakan perkumpulan orang tua yang anak yang menjalani sekolah rumah dengan metode pendidikan Charlotte Mason di Tangerang Selatan.

Salah satu anggotanya, Memoy Munajah mengatakan, pembuatan alat pelindung wajah tersebut telah dilakukan sejak awal April 2020 lalu, setelah komunitasnya membantu para ojek online dengan sembako.

Baca juga: 4 Dampak Baik Selama Warga Jakarta di Rumah Saja

Saat itu, satu di antara para anggota komunitas tersebut menyadari jika tenaga medis yang menjadi orang pertama dalam penanganan pasien sangat rentan terpapar covid-19.

Bukan hanya alat pelindung diri (APD), melainkan juga wajah meski telah tertutup masker dan kacamata.

Terima kasih telah membaca Kompas.com.
Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

"Kami melihat banyak berita dan teriakan para tenaga medis yang kekurangan APD bahkan banyak tenaga medis yang terinfeksi.Saat itu, kami membuat face shield sederhana untuk dibagikan secara gratis kepada para tenaga kesehatan," ujar Memoy saat dihubungi Kompas.com, Jumat (17/4/2020).

Baca juga: Pemkot Bekasi Distribusikan Bansos bagi 150.000 Keluarga Terdampak Covid-19

Saat itu, uang kas komunitas dengan nominal sebesar Rp 500.000 dimanfaatkan untuk membeli peralatan dasar seperti busa, plastik mika, dan karet.

Memoy yang menjadi kepala dalam proyek pembuatan pelindung wajah itu mulai memproduksi bersama sembilan anggota keluarga lainnya.

Pembuatan dilakukan di rumah masing-masing dengan alat yang telah dibawa sebelumnya.

Halaman Selanjutnya
Halaman:


Video Rekomendasi

Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Pasien di Rumah Lawan Covid-19 Melonjak hingga 225 Orang, Kini Tersisa 75 Tempat Tidur

Pasien di Rumah Lawan Covid-19 Melonjak hingga 225 Orang, Kini Tersisa 75 Tempat Tidur

Megapolitan
UPDATE 14 Juni: 396 Pasien Covid-19 Dirawat di Tangsel

UPDATE 14 Juni: 396 Pasien Covid-19 Dirawat di Tangsel

Megapolitan
UPDATE 14 Juni: Kasus Aktif Covid-19 di Jakarta Capai 19.096 Pasien

UPDATE 14 Juni: Kasus Aktif Covid-19 di Jakarta Capai 19.096 Pasien

Megapolitan
Dinkes DKI: Tiga Varian Baru Virus Corona Ditemukan di Jakarta

Dinkes DKI: Tiga Varian Baru Virus Corona Ditemukan di Jakarta

Megapolitan
Pebulu Tangkis Markis Kido Tiba di RS Omni Alam Sutera dalam Kondisi Henti Napas

Pebulu Tangkis Markis Kido Tiba di RS Omni Alam Sutera dalam Kondisi Henti Napas

Megapolitan
Pertemuan Forkopimda Se-DKI Bahas Persiapan Bertemu Presiden Selasa Pagi

Pertemuan Forkopimda Se-DKI Bahas Persiapan Bertemu Presiden Selasa Pagi

Megapolitan
Sidang Rizieq Shihab Kasus Tes Usap RS Ummi Dilanjut Kamis Mendatang dengan Agenda Duplik

Sidang Rizieq Shihab Kasus Tes Usap RS Ummi Dilanjut Kamis Mendatang dengan Agenda Duplik

Megapolitan
Terkendala Zonasi, Anak Berkebutuhan Khusus Kesulitan Masuk Sekolah Impian

Terkendala Zonasi, Anak Berkebutuhan Khusus Kesulitan Masuk Sekolah Impian

Megapolitan
Terjadi Lagi, Truk Tabrak Warung di Ciputat karena Tak Kuat Tanjak Jalan Layang Tol

Terjadi Lagi, Truk Tabrak Warung di Ciputat karena Tak Kuat Tanjak Jalan Layang Tol

Megapolitan
Rumah Dinas Lurah Batu Ampar Jaktim Kebakaran, Api Diduga dari Puntung Rokok

Rumah Dinas Lurah Batu Ampar Jaktim Kebakaran, Api Diduga dari Puntung Rokok

Megapolitan
Gara-gara Sopir Adukan Pungli di Tanjung Priok ke Jokowi, Truk Dilempar Batu

Gara-gara Sopir Adukan Pungli di Tanjung Priok ke Jokowi, Truk Dilempar Batu

Megapolitan
Eks Dirut Garuda Ari Askhara Divonis 1 Tahun Penjara dan Denda Rp 300 Juta, Kejari Pikir-pikir Ajukan Banding

Eks Dirut Garuda Ari Askhara Divonis 1 Tahun Penjara dan Denda Rp 300 Juta, Kejari Pikir-pikir Ajukan Banding

Megapolitan
Hari Ini, 116 Warga di Atas Usia 18 Tahun Disuntik Vaksin Covid-19 di Palmerah

Hari Ini, 116 Warga di Atas Usia 18 Tahun Disuntik Vaksin Covid-19 di Palmerah

Megapolitan
Video Viral Pungli Pakai Kantong Kresek di Pelabuhan Tanjung Priok, Polisi Sebut Kejadian Lama

Video Viral Pungli Pakai Kantong Kresek di Pelabuhan Tanjung Priok, Polisi Sebut Kejadian Lama

Megapolitan
Viral Video Kaca Truk Dirusak, Polisi Sebut Pelakunya Bukan Oknum Pungli

Viral Video Kaca Truk Dirusak, Polisi Sebut Pelakunya Bukan Oknum Pungli

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X