Anies: Tradisi Mudik Ditahan Dulu karena Potensi Penularan Covid-19 Amat Besar

Kompas.com - 22/04/2020, 18:51 WIB
Foto udara kendaraan terjebak kemacetan di jalur tol fungsional Batang-Semarang, Batang, Jawa Tengah, Senin (11/6). Kemacetaan disebabkan adanya antrean kendaraan yang diarahkan keluar dari tol fungsional karena pembangunan Jembatan Kalikuto belum rampung dan dijadwalkan baru akan selesai pada H-2 lebaran. ANTARA FOTO/Muhammad Adimaja/kye/18 MUHAMMAD ADIMAJAFoto udara kendaraan terjebak kemacetan di jalur tol fungsional Batang-Semarang, Batang, Jawa Tengah, Senin (11/6). Kemacetaan disebabkan adanya antrean kendaraan yang diarahkan keluar dari tol fungsional karena pembangunan Jembatan Kalikuto belum rampung dan dijadwalkan baru akan selesai pada H-2 lebaran. ANTARA FOTO/Muhammad Adimaja/kye/18

JAKARTA, KOMPAS.com - Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan kembali mengingatkan seluruh warga yang tinggal di Jakarta untuk tidak mudik selama bulan puasa hingga Lebaran nanti.

Warga diminta patuh untuk mencegah penyebaran Covid-19 semakin meluas.

Hal itu sesuai keputusan Presiden Joko Widodo yang melarang warga mudik ke kampung halaman.

"Karena punya potensi penularan yang amat besar. Saya berharap tradisi mudik ditahan dulu tahun ini," ucap Anies dalam jumpa pers di Balai Kota, Rabu (22/4/2020).

Baca juga: PSBB Jakarta Resmi Diperpanjang 28 Hari hingga 22 Mei 2020

Anies mengatakan, jika ada warga yang sudah menabung untuk keperluan Lebaran, disarankan untuk berhemat.

Pasalnya, kata dia, semua pihak akan melewati masa-masa menantang pada bulan-bulan selanjutnya.

"Mudah-mudahan dengan kedisilinan kita, apalagi memasuki bulan suci Ramadhan, kita bisa mengendalikan pergerakan penularan ini dengan sebaik-baiknya," ucap Anies.

Dalam jumpa pers tersebut, Anies menyampaikan keputusannya memperpanjang penerapan PSBB selama 28 hari ke depan.

Baca juga: Anies: Pelanggar PSBB Tidak Akan Diberi Peringatan Lagi, tapi Langsung Ditindak

Periode kedua PSBB dimulai pada 24 April sampai dengan 22 Mei 2020.

PSBB diperpanjang karena kasus Covid-19 masih meningkat di Ibu Kota.

Halaman:


25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Menyoal Rizieq Shihab yang Tinggalkan RS Diam-diam dari Segi Aturannya

Menyoal Rizieq Shihab yang Tinggalkan RS Diam-diam dari Segi Aturannya

Megapolitan
Positif Covid-19, Wagub DKI Tertular dari Staf Pribadinya

Positif Covid-19, Wagub DKI Tertular dari Staf Pribadinya

Megapolitan
Positif Covid-19, Wagub DKI Riza Patria dalam Kondisi Stabil dan Isolasi Mandiri

Positif Covid-19, Wagub DKI Riza Patria dalam Kondisi Stabil dan Isolasi Mandiri

Megapolitan
Wagub DKI Riza Patria Positif Covid-19

Wagub DKI Riza Patria Positif Covid-19

Megapolitan
UPDATE 29 November: Tambah 49 Kasus Baru, Covid-19 di Kabupaten Bekasi Jadi 6.807

UPDATE 29 November: Tambah 49 Kasus Baru, Covid-19 di Kabupaten Bekasi Jadi 6.807

Megapolitan
Balita Meninggal Saat Diajak Mengemis, Polisi: Sudah Sakit 4 Hari Sebelumnya

Balita Meninggal Saat Diajak Mengemis, Polisi: Sudah Sakit 4 Hari Sebelumnya

Megapolitan
Balita Meninggal saat Dibawa Mengemis, Polisi Sebut Tak Temukan Tanda-tanda Kekerasan

Balita Meninggal saat Dibawa Mengemis, Polisi Sebut Tak Temukan Tanda-tanda Kekerasan

Megapolitan
Bantah Rizieq Shihab Kabur dari RS, FPI: Bodoh Akut yang Bicara!

Bantah Rizieq Shihab Kabur dari RS, FPI: Bodoh Akut yang Bicara!

Megapolitan
Polemik Pasca Rizieq Shihab di Tanah Air: 7 Pejabat Dicopot, Klaster Covid-19, hingga Tindak Pidana

Polemik Pasca Rizieq Shihab di Tanah Air: 7 Pejabat Dicopot, Klaster Covid-19, hingga Tindak Pidana

Megapolitan
FPI Benarkan Rizieq Shihab Tinggalkan RS Ummi Bogor dan Tak Lagi Dirawat

FPI Benarkan Rizieq Shihab Tinggalkan RS Ummi Bogor dan Tak Lagi Dirawat

Megapolitan
Janji Anies dan Kritik soal Syarat NIK dan KK pada Smart E-budgeting

Janji Anies dan Kritik soal Syarat NIK dan KK pada Smart E-budgeting

Megapolitan
MER-C Sebut Rizieq Shihab Dapat Perlakuan Tak Beretika dari Bima Arya

MER-C Sebut Rizieq Shihab Dapat Perlakuan Tak Beretika dari Bima Arya

Megapolitan
Kasus Meningkat, Pusat Karantina Rumah Lawan Covid-19 Tangsel Hampir Penuh

Kasus Meningkat, Pusat Karantina Rumah Lawan Covid-19 Tangsel Hampir Penuh

Megapolitan
RS Ummi Dapat Teguran Keras, MER-C: Seharusnya Bima Arya Percaya Penuh pada RS

RS Ummi Dapat Teguran Keras, MER-C: Seharusnya Bima Arya Percaya Penuh pada RS

Megapolitan
Di Tengah Polemik Tes Swab, Rizieq Shihab Pergi Tinggalkan RS Ummi

Di Tengah Polemik Tes Swab, Rizieq Shihab Pergi Tinggalkan RS Ummi

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X