Cegah Penyebaran Covid-19, Perusahaan di Jakarta Diminta Beri Layanan Antar Jemput Pegawai

Kompas.com - 24/04/2020, 15:49 WIB
Ilustrasi virus corona ShutterstockIlustrasi virus corona

DEPOK, KOMPAS.com - Juru Bicara Gugus Tugas Percepatan Penanganan Covid-19 Kota Depok, Dadang Wihana mengimbau perusahaan-perusahaan yang masih beroperasi di Jakarta menyediakan fasilitas antar-jemput untuk pegawainya yang berdomisili di Depok.

Dadang mengatakan, hal ini sebagai alternatif kebijakan setiap perusahaan untuk melindungi kesehatan pegawainya di tengah pandemi Covid-19.

Pasalnya, moda transportasi kereta rel listrik (KRL) yang biasanya digunakan, kini dilakukan pembatasan sehingga rentan terjadi penumpukan penumpang yang dapat mempermudah penularan Covid-19.

Baca juga: Hampir 80 Persen Wilayah Depok Zona Merah Covid-19, Wali Kota Mohon Warga Patuh PSBB

"Banyak kantor di Jakarta yang buka. Kami mengimbau perusahaan di Jakarta melakukan antar-jemput bagi karyawannya," jelas Dadang kepada wartawan, Jumat (24/4/2020).

Ia menganggap, kebijakan ini lebih baik daripada membuat para pekerja berdesakan di stasiun-stasiun KRL.

Dadang memberi contoh inisiatif Pemprov DKI Jakarta untuk mengantar jemput para tenaga medis setiap hari yang menurutnya layak diterapkan secara lebih luas.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

"Pemprov DKI menjemput tenaga kesehatan yang bekerja di Jakarta, setiap hari dijemput di terminal sini. Kalau itu terjadi secara masif, maka physical distancing bisa terjadi," ungkap dia.

Baca juga: Depok Telah Gunakan Rp 59 Miliar Dana APBD untuk Tangani Covid-19

Pembatasan operasional dan okupansi KRL membuat volume kendaraan di jalan raya di Depok meningkat lagi pada masa pemberlakuan pembatasan sosial berskala besar (PSBB).

Padahal, Dadang yang juga Kepala Dinas Perhubungan Kota Depok mencatat, terjadi tren penurunan volume kendaraan jalan raya di Depok sebanyak 11,43 persen selama tiga hari pertama PSBB.

"Kami coba lacak, ternyata lebih besar dikarenakan peralihan moda dari KRL. Antrean yang cukup panjang beralih ke kendaraan pribadi, sehingga kendaraan pribadi meningkat saat ini," tutup dia.



Video Rekomendasi

Rekomendasi untuk anda
25th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Mantan Ajudan Pribadi Kenang Soerjadi Soedirja sebagai Sosok Mengayomi

Mantan Ajudan Pribadi Kenang Soerjadi Soedirja sebagai Sosok Mengayomi

Megapolitan
Warga Bekasi Tak Bisa Ikut Vaksinasi karena NIK Dipakai Orang Lain, Ini Komentar Disdukcapil

Warga Bekasi Tak Bisa Ikut Vaksinasi karena NIK Dipakai Orang Lain, Ini Komentar Disdukcapil

Megapolitan
Saat Angka Kematian Pasien Covid-19 di Jakarta Masih Tinggi…

Saat Angka Kematian Pasien Covid-19 di Jakarta Masih Tinggi…

Megapolitan
Mantan Gubernur DKI Jakarta Soerjadi Soerdija Akan Dimakamkan di TMP Kalibata

Mantan Gubernur DKI Jakarta Soerjadi Soerdija Akan Dimakamkan di TMP Kalibata

Megapolitan
Komnas KIPI Belum Temukan Bukti Cukup Soal Kaitan Kematian Trio dengan Vaksin AstraZeneca

Komnas KIPI Belum Temukan Bukti Cukup Soal Kaitan Kematian Trio dengan Vaksin AstraZeneca

Megapolitan
Jadi Tahanan, Pinangki Harus Patuhi Aturan dan Wajib Bersih-bersih Lapas Klas II A Tangerang

Jadi Tahanan, Pinangki Harus Patuhi Aturan dan Wajib Bersih-bersih Lapas Klas II A Tangerang

Megapolitan
Anies Ubah RPJMD, Target Rumah DP Rp 0 Berkurang tapi Program Lain Bermunculan

Anies Ubah RPJMD, Target Rumah DP Rp 0 Berkurang tapi Program Lain Bermunculan

Megapolitan
Kebakaran di Karet Tengsin Hanguskan 7 Rumah, 80 Orang Kehilangan Tempat Tinggal

Kebakaran di Karet Tengsin Hanguskan 7 Rumah, 80 Orang Kehilangan Tempat Tinggal

Megapolitan
Buka Gudang PT ASA, Polisi: Masih Ada Obat Terkait Covid-19 yang Harus Didistribusikan

Buka Gudang PT ASA, Polisi: Masih Ada Obat Terkait Covid-19 yang Harus Didistribusikan

Megapolitan
Mayat Bayi Ditemukan di Kali Cipinang Lontar

Mayat Bayi Ditemukan di Kali Cipinang Lontar

Megapolitan
Mantan Gubernur DKI Soerjadi Tutup Usia, Anies: Dedikasi Beliau Selalu Terpatri

Mantan Gubernur DKI Soerjadi Tutup Usia, Anies: Dedikasi Beliau Selalu Terpatri

Megapolitan
Juru Parkir di Cikini Terancam Dipecat jika Terbukti Lakukan Pungli

Juru Parkir di Cikini Terancam Dipecat jika Terbukti Lakukan Pungli

Megapolitan
Ikut Vaksinasi Covid-19 di Koja, Warga Dapat Doorprize Tabung Gas hingga Sepeda Lipat

Ikut Vaksinasi Covid-19 di Koja, Warga Dapat Doorprize Tabung Gas hingga Sepeda Lipat

Megapolitan
PPKM Tangsel Diperpanjang hingga 9 Agustus, Status Tetap Level 4

PPKM Tangsel Diperpanjang hingga 9 Agustus, Status Tetap Level 4

Megapolitan
Beredar Pesan Kelurahan Benda Baru Pamulang Tak Layani Warga Belum Divaksin, Lurah: Sebatas Imbauan

Beredar Pesan Kelurahan Benda Baru Pamulang Tak Layani Warga Belum Divaksin, Lurah: Sebatas Imbauan

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X