Fenomena Gelandangan di Emperan Tanah Abang di Tengah Wabah Covid-19....

Kompas.com - 26/04/2020, 07:43 WIB
Sejumlah warga memutuskan tidur di emperan toko karena tidak bisa lagi membayar kontrakan. Mereka adalah pegawai toko yang terdampak penutupan tempat usaha akibat corona. Tangkapan layar dari Youtube Kompas TVSejumlah warga memutuskan tidur di emperan toko karena tidak bisa lagi membayar kontrakan. Mereka adalah pegawai toko yang terdampak penutupan tempat usaha akibat corona.

JAKARTA, KOMPAS.com - Kebijakan pembatasan sosial berskala besar (PSBB) guna menekan angka pasien positif Covid-19 berdampak buruk pada kondisi perekonomian warga di Jakarta.

Sejumlah warga bahkan harus menutup toko akibat pandemi Covid-19. Akibatnya, mereka tak memiliki penghasilan untuk memenuhi kebutuhan hidup dan membayar sewa kontrakan atau indekos.

Mereka pun terpaksa tinggal dan tidur di emperan Pasar Tanah Abang karena tak mampu membayar sewa tempat tinggal.

Baca juga: Setelah 24 Jam di GOR, Tunawisma yang Semula Tidur di Emperan Tanah Abang Akan Dipulangkan

Untuk menyambung hidup, warga yang tidur di emperan bernama Reza dan Fahmi bahkan mendatangi dapur-dapur umum yang menyediakan makanan gratis selama pandemi Covid-19.

"Tidur di Tanah Abang bertiga bareng kan. Terus di situ juga cari makan di jalan. Ada yang bagi sembako kita kejar, yang bagi makan juga kita kejar," kata Fahmi dalam wawancara yang disiarkan Kompas TV, Kamis (23/4/2020).

Dipindah ke GOR Karet Tengsin

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Kondisi memprihatinkan itu pun menjadi perhatian Pemprov DKI Jakarta.

Camat Tanah Abang Yassin Passaribu mengatakan, pihaknya menyiapkan gedung olahraga (GOR) Karet Tengsin untuk menampung warga yang tidur di emperan toko.

Gedung olahraga yang mampu menampung ratusan orang tersebut akan dijadikan tempat tinggal sementara bagi warga yang tidak memiliki penghasilan dan tempat tinggal akibat pandemi Covid-19.

Baca juga: Dinsos Jakpus: Mayoritas Mereka yang Tidur di Emperan Tanah Abang Manfaatkan Bulan Ramadhan

Yassin mengatakan, pihaknya akan menyisir emperan toko di Pasar Tanah Abang untuk menjaring warga yang kehilangan tempat tinggal akibat pandemi Covid-19 dan gelandangan yang biasa beraktivitas di pinggir jalan.

Warga yang kehilangan tempat tinggal akibat Covid-19 akan ditempatkan di gedung olahraga.

Sementara, warga yang memang sejak lama menjadi gelandangan dan pengemis di kawasan Tanah Abang akan dibawa ke panti sosial sehingga tidak lagi menggangu aktivitas masyarakat.

Untuk membedakannya, para petugas akan mengecek kartu identitas warga yang tinggal di emperan.

Baca juga: Pemkot Jakpus: Tunawisma yang Menggelandang di Emperan Tanah Abang Mayoritas Bukan Warga Jakarta

Mereka akan memastikan terlebih dahulu apakah tunawisma tersebut merupakan warga yang kehilangan tempat tinggal dan pekerjaan imbas pandemi Covid-19.

Sehingga, nantinya, tak ada lagi warga yang tidur di emperan. Mereka diizinkan tinggal di gedung olahraga hingga mereka bisa mendapatkan kerja kembali dan bisa menyewa tempat tinggal.

“Saya kasih tempat saya kasih makan, dengan catatan, lengkap KTP-nya, lengkap datanya. Contoh dulu kerja di mana, di Blok M. Terus alamatnya kamu di mana, dulu tinggal di kontrakan sini. Kemudian Saya cek KTP dan lain-lainnya, masuk ke Gedung Olahraga,” ungkap Yassin.

Tercatat 55 warga tinggal di GOR

Hingga Sabtu (25/4/2020), sebanyak 55 orang tinggal sementara di gedung olahraga yang disediakan pihak Kecamatan Tanah Abang setelah petugas menyisir kawasan Pasar Tanah Abang.

“Sampai saat ini sudah ada 50 orang dewasa dan 2 orang anak kecil yang tinggal sementara di GOR,” ujar Yassin saat dihubungi Kompas.com, Sabtu.

Baca juga: 52 Tunawisma Tinggal Sementara di GOR Karet Tengsin, Sebelumnya Tidur di Emperan Tanah Abang

Yassin memastikan warga yang tinggal di gedung olahraga akan mendapatkan fasilitas cukup, baik itu tempat tidur maupun makan selama menjalankan ibadah puasa.

“Mereka dapat makan minum kok saat sahur maupun buka puasa. Tidak ada yang kelaparanlah,” kata Yassin.

Bukan Warga DKI Jakarta

Berdasarkan data kartu identitas, Yassin menyebutkan, tunawisma yang tinggal di GOR Karet Tengsin rata-rata bukan warga DKI Jakarta.

Mereka kebanyakan berasal dari luar daerah yang datang ke Jakarta untuk menggelandang selama bulan Ramadhan. Mereka datang ke Jakarta seminggu sebelum bulan Ramadhan.

“Tiap tahun kan ada itu (tunawisma), mereka sengaja ke Jakarta untuk minta-minta. Kan donatur Tanah Abang banyak pada kasih sembako, nah mereka nungguin,” ujar Yassin.

Dikonfirmasi terpisah, Wakil Wali Kota Jakarta Pusat, Irwandi mengatakan, para tunawisma baik dari Jakarta maupun luar Jakarta tersebut biasa memanfaatkan bulan Ramadhan untuk mencari penghasilan di Jakarta.

Baca juga: Emperan Tanah Abang, Tempat Tidur Mereka yang Kehilangan Pekerjaan...

Mereka mengincar bantuan dari para dermawan yang kerap memberikan bantuan bagi para tunawisma yang tidur di emperan di kawasan Tanah Abang.

Padahal, menurut dia, para tunawisma ini memiliki rumah masing-masing di kampungnya.

“Jadi yang kami data mereka (tunawisma) 70 persen orang luar daerah 30 persennya warga Jakarta lah. Ini rinciannya masih didata. Mereka ini memanfaatkan momen bulan Ramadhan, mereka pikir PSBB di Jakarta tidak diperpanjang makanya datang ke Jakarta,” ujar Irwandi.

Dipulangkan ke keluarga di Jakarta

Hasil asesmen Pemkot Jakpus juga menunjukkan para tunawisma yang tinggal di GOR Karet Tengsin rata-rata memiliki keluarga di Jakarta.

Selanjutnya, Pemkot Jakarta Pusat akan memulangkan tunawisma yang diketahui memiliki tempat tinggal di Jakarta.

Namun, bagi warga luar daerah masih dalam pembahasan lanjut untuk menentukan apakah mereka akan dipulangkan ke kampung halamannya atau tidak.

Baca juga: Pemprov DKI Siapkan GOR untuk Tampung Warga yang Tak Punya Tempat Tinggal

Pasalnya, pemerintah kini melarang warga meninggalkan Jabodetabek akibat Covid-19.

“Yang rumahnya di Jakarta akan kami pulangkan. Sementara yang dari luar daerah masih bingung juga ini mau dipulangkan tapi kondisinya tidak boleh ke luar kota. Tapi kelanjutannya masih dalam pembahasan oleh Suku Dinas Sosial,” kata Irwandi.

Kepala Suku Dinas Sosial Jakarta Pusat, Ngapuli Perangin-angin berjanji tak sembarang memulangkan para tunawisma itu.

Ngapuli mengatakan, pihaknya akan memastikan keluarga tunawisma ini akan bertanggung jawab dan tidak membiarkan sanak saudaranya kembali tinggal di emperan kawasan Tanah Abang.

“Bahkan tadi ada yang sudah datang keluarganya dari Paguyuban Makassar, terus dia bilang ‘Ada saudara saya di sini mohon bagaimana apa nunggu sore?’. Lalu saya bilang ‘ketika Bapak bertanggungjawab kalau akan memastikan keluarganya tidak akan di jalan lagi dengan surat perjanjian akan kami lepaskan ke Bapak’ saya bilang begitu,” ucap Ngapuli.

Baca juga: 52 Tunawisma Tinggal Sementara di GOR Karet Tengsin, Camat: Kita Siapkan Tempat Tidur, Makan, Minum

Ngapuli juga mengimbau para dermawan tidak memberikan bantuan kepada tunawisma emperan jalan pada bulan Ramadhan.

Sebab, hal itu untuk membuat warga memanfaatkan momen bulan Ramadhan untuk mendapat keuntungan untuk tinggal di emperan kawasan Tanah Abang.

Para dermawan diharapkan memberikan bantuan atau zakat langsung ke yayasan resmi.

Mereka juga bisa memberikan bantuan ke masjid atau mushala yang nantinya akan disampaikan ke warga sekitar.

“Imbauan kita bagi yang dermawan punya rezeki, lebih baik disalurkan bagi mereka yang benar-benar terdampak. Misalnya ke masjid, gereja barangkali, ke yayasan. Sekitarannya saja diinfokan diberikan ke mereka pasti akan dibantu proses penyaluran bantuannya,” ujar Ngapuli.



Video Rekomendasi

Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Anies Disuntik Vaksin Covid-19 AstraZeneca Dosis Kedua

Anies Disuntik Vaksin Covid-19 AstraZeneca Dosis Kedua

Megapolitan
3.362 Orang Kunjungi TMII, Taman Burung Paling Diminati

3.362 Orang Kunjungi TMII, Taman Burung Paling Diminati

Megapolitan
Kasus Aktif Covid-19 Jakarta Turun, Positivity Rate Sepekan Terakhir 1,3 Persen

Kasus Aktif Covid-19 Jakarta Turun, Positivity Rate Sepekan Terakhir 1,3 Persen

Megapolitan
Soal Penetapan Tersangka Korupsi Damkar Depok, Kejari Masih Lengkapi Alat Bukti

Soal Penetapan Tersangka Korupsi Damkar Depok, Kejari Masih Lengkapi Alat Bukti

Megapolitan
Viral Video Polisi Diduga Aniaya Pengendara Mobil, Kakorlantas: Pengendara dan Petugas Diperiksa

Viral Video Polisi Diduga Aniaya Pengendara Mobil, Kakorlantas: Pengendara dan Petugas Diperiksa

Megapolitan
Anies Pecat PNS DKI yang Korupsi Sumbangan Anak Yatim

Anies Pecat PNS DKI yang Korupsi Sumbangan Anak Yatim

Megapolitan
UPDATE 18 September: Kasus Covid-19 di Tangsel Bertambah 19

UPDATE 18 September: Kasus Covid-19 di Tangsel Bertambah 19

Megapolitan
UPDATE 18 September: Kasus Covid-19 di Kota Tangerang Bertambah 19

UPDATE 18 September: Kasus Covid-19 di Kota Tangerang Bertambah 19

Megapolitan
Hari Kedua Ganjil Genap di TMII, Masih Ada Kendaraan yang Diputar Balik

Hari Kedua Ganjil Genap di TMII, Masih Ada Kendaraan yang Diputar Balik

Megapolitan
Soal Penyebab Kecelakaan 'Adu Banteng' di Pinang, Polisi Masih Selidiki

Soal Penyebab Kecelakaan "Adu Banteng" di Pinang, Polisi Masih Selidiki

Megapolitan
Anies: Mari Kurangi Jejak Emisi Karbon dari Diri Kita Sendiri

Anies: Mari Kurangi Jejak Emisi Karbon dari Diri Kita Sendiri

Megapolitan
Motor 'Adu Banteng', Saksi Sebut Salah Satu Pengendara Menyalip di Tikungan

Motor "Adu Banteng", Saksi Sebut Salah Satu Pengendara Menyalip di Tikungan

Megapolitan
Terus Berkurang, Pasien Covid-19 di RS Wisma Atlet Sudah di Bawah 500 Orang

Terus Berkurang, Pasien Covid-19 di RS Wisma Atlet Sudah di Bawah 500 Orang

Megapolitan
Pemprov DKI Siapkan Sanksi bagi Toko yang Pajang Reklame Rokok

Pemprov DKI Siapkan Sanksi bagi Toko yang Pajang Reklame Rokok

Megapolitan
Polisi: Pria yang Coba Kabur dari Polda Metro Jaya Belum Berstatus Tersangka

Polisi: Pria yang Coba Kabur dari Polda Metro Jaya Belum Berstatus Tersangka

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.