Terdampak Covid-19, Warga Bisa Dapatkan Pangan Gratis, Hubungi Humanity Careline di 08001165228

Kompas.com - 30/04/2020, 15:03 WIB
Relawan ACT mengangkat telepon dari warga yang terdampak Covid-19. Mereka menghubungi ACT untuk mendapatkan fasilitas pangan gratis Humanity Care Line. Dokumentasi ACTRelawan ACT mengangkat telepon dari warga yang terdampak Covid-19. Mereka menghubungi ACT untuk mendapatkan fasilitas pangan gratis Humanity Care Line.

JAKARTA, KOMPAS.com - Aksi Cepat Tanggap (ACT) meluncurkan program humanity careline atau layanan pangan gratis bagi masyarakat ditengah pandmi covid-19 yang bertempat di Wakaf Distribution Center, Gunung Sindur, Bogor, dua pekan lalu.

Program berbasis telepon ini sebagai layanan penyedia bahan pangan berupa beras untuk warga Jabodetabek.

Koordinator Program Humanity Careline Rizky Wihardi mengatakan, jika ada masyarakat yang membutuhkan dapat menghubungi call center nomor 0800-1-165-228.

Saat telepon tersambung, masyarakat dapat mmelengkapi ketentuan syarat dan verifikasi yang dijelaskan.

Baca juga: Pemprov DKI Hentikan Sementara Program Pangan Murah

"Mulai Senin (27/4/2020) kemarin, operasional Humanity Care Line telah beroperasi selama 24 jam, relawan yang bertugas diberlakukan sistem shift,” ujar Rizky seperti keterangan resmi yang diterima, Kamis (30/4/2020).

Sudah ada 20 unit sambungan telepon yang disediakan pada ruang operator untuk melayani masyarakat.

Sambungan telepon akan terus disesuaikan dengan jumlah permintaan masyarakat setiap harinya.

Jumah masyarkat yang menghubungi ke humanity care line bervariasi mulai 1.940 hingga 2.513 penelepon per harinya.

Baca juga: Pemprov DKI Atur Mekanisme Pembelian Pangan Murah, Salah Satunya Diantar Ojol

"Jumlah (telepon) ini kemungkinan akan terus bertambah seiring dengan mulai bertambahnya jam operasional serta sambungan," ucap dia.

Rizky menjelaskan pelayanan antar pangan pun kini bisa dilakukan untuk wilayah sekitar Jakarta, Bogor, Depok, dan Bekasi.

Bantuan pangan gratis itu nantinya akan dikirimkan melalui ojek online ke alamat penghubung yang telah dicatat oleh operator.

"Semua beras akan diantar oleh pengemudi ojek daring ke penerima manfaat. Ojek daring yang diamanahkan pun dipesan melalui aplikasi. Dengan menggunakan layanan ojek daring ini, diharapkan tidak ada kerumunan yang terjadi," tutupnya.

 



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Tiga Hari Vaksinasi Covid-19 untuk Wartawan...

Tiga Hari Vaksinasi Covid-19 untuk Wartawan...

Megapolitan
Mayat Mengambang di Kali Pesanggrahan Tanpa Identitas, Diperkirakan Berusia 45-50 Tahun

Mayat Mengambang di Kali Pesanggrahan Tanpa Identitas, Diperkirakan Berusia 45-50 Tahun

Megapolitan
Polda Metro Klaim Kampung Tangguh di Paseban Mampu Tekan Penyebaran Covid-19

Polda Metro Klaim Kampung Tangguh di Paseban Mampu Tekan Penyebaran Covid-19

Megapolitan
Ibu 60 Tahun yang Kalung Emasnya Dijambret Alami Luka di Leher

Ibu 60 Tahun yang Kalung Emasnya Dijambret Alami Luka di Leher

Megapolitan
Jakarta Catat 1.737 Kasus Baru Covid-19, Positivity Rate Hampir 14 Persen

Jakarta Catat 1.737 Kasus Baru Covid-19, Positivity Rate Hampir 14 Persen

Megapolitan
UPDATE 27 Februari: Depok Catat 233 Kasus Baru Covid-19, 4 Pasien Meninggal

UPDATE 27 Februari: Depok Catat 233 Kasus Baru Covid-19, 4 Pasien Meninggal

Megapolitan
Viral Video Kalung Emas Ibu 60 Tahun Dijambret di Tangsel

Viral Video Kalung Emas Ibu 60 Tahun Dijambret di Tangsel

Megapolitan
Jalan di Kampung Baru Tangsel Retak, Warga Khawatir Melintas

Jalan di Kampung Baru Tangsel Retak, Warga Khawatir Melintas

Megapolitan
Anies: 578 Kilometer Jalur Sepeda Ditargetkan Selesai pada Tahun 2030

Anies: 578 Kilometer Jalur Sepeda Ditargetkan Selesai pada Tahun 2030

Megapolitan
Mayat Pria Ditemukan di Kali Pesanggrahan, Pakai Baju dan Celana Hitam

Mayat Pria Ditemukan di Kali Pesanggrahan, Pakai Baju dan Celana Hitam

Megapolitan
Simak Alasan Jakarta Raih Penghargaan STA dan Mengalahkan Kota Lain di Dunia

Simak Alasan Jakarta Raih Penghargaan STA dan Mengalahkan Kota Lain di Dunia

Megapolitan
Langgar Aturan PPKM, 2 Tempat Karaoke di Jakarta Barat Disegel

Langgar Aturan PPKM, 2 Tempat Karaoke di Jakarta Barat Disegel

Megapolitan
Bupati Kepulauan Seribu: Destinasi Wisata Kampung Jepang Siap Dibangun di Untung Jawa

Bupati Kepulauan Seribu: Destinasi Wisata Kampung Jepang Siap Dibangun di Untung Jawa

Megapolitan
Warga Cilincing Mulai Perbaiki Atap Rumah yang Rusak Diterpa Angin Kencang

Warga Cilincing Mulai Perbaiki Atap Rumah yang Rusak Diterpa Angin Kencang

Megapolitan
Bupati Kepulauan Seribu: Pulau Sebaru Tak Jadi Dibuat Rumah Sakit Covid-19

Bupati Kepulauan Seribu: Pulau Sebaru Tak Jadi Dibuat Rumah Sakit Covid-19

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X