Kompas.com - 30/04/2020, 19:47 WIB
Langit biru terlihat dari kawasan Kota Tua Jakarta, Rabu (8/4/2020). Sepinya aktivitas warga Ibu Kota karena pembatasan sosial membuat langit Jakarta  cerah dengan tingkat polusi yang rendah. KOMPAS.COM/KRISTIANTO PURNOMOLangit biru terlihat dari kawasan Kota Tua Jakarta, Rabu (8/4/2020). Sepinya aktivitas warga Ibu Kota karena pembatasan sosial membuat langit Jakarta cerah dengan tingkat polusi yang rendah.
|

JAKARTA, KOMPAS.com - Kualitas udara di DKI Jakarta diklaim mulai mengalami perbaikan karena langit yang terlihat cerah dan biru beberapa waktu belakangan, terutama saat pandemi Covid-19.

Salah satu faktornya adalah bekurangnya polusi dari sumber bergerak, yakni kendaraan selama pemberlakuan pembatasan sosial berskala besar (PSBB).

Menanggapi hal itu, Juru Bicara Bidang Iklim dan Energi Greenpeace Bondan Andriyanu mengatakan, penerapan PSBB dan langit cerah di Ibu Kota beberapa waktu belakangan bukan berarti kualitas udara sudah sepenuhnya membaik dan bebas dari polusi.

Baca juga: Begini Kualitas Udara Jakarta Saat Hari Bumi di Tengah Pandemi Covid-19

“Dikatakan ada langit terlihat bagus, Gunung Salak dan Gunung Pangrango terlihat dari Jakarta dalam waktu yang bersamaan. Itu kalau diperhatikan lebih dalam lagi ternyata hanya bisa terlihat dalam beberapa jam tertentu, tapi selanjutnya dia (polusi) meningkat lagi,” ujar Bondan dalam diskusi online, Kamis (30/4/2020).

Menurut dia, untuk mengetahui bahwa polusi di Ibu Kota masih berada di level yang aman harus dilihat dari data stasiun pemantauan kualitas udara.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Namun, data kualitas udara dari alat pemantauan yang dimilik pemerintah sulit untuk diakses oleh masyarakat.

Baca juga: Melihat Kualitas Udara di Sejumlah Wilayah yang Menerapkan PSBB, Seperti Apa Kondisinya?

“Sekarang lagi Covid-19 nih, katanya berjemur itu bagus untuk kesehatan. Tapi alih-alih berjemur untuk menghilangkan Covid-19, bagaimana kita kalau ternyata kita menghirup polutan,” ungkapnya.

Bondan menyebutkan bahwa kualitas udara selama April 2020 ternyata berada di level yang kurang baik dengan rata-rata konsentrasi polutan PM2.5 per harinya berada pada angka 15-20.

Data tersebut didapatkan dari dua stasiun pemantauan kualitas udara milik US Embassy yang berlokasi di Monas, Jakarta Pusat dan Blok M, Jakarta Selatan.

Pemberlakuan PSBB, lanjut dia, memang berhasil mengurangi polusi udara di Jakarta yang dihasilkan oleh emisi kendaraan.

Kendati demikian, banyak sumbangan polutan PM2.5 dari sumber tidak bergerak yang berada di luar Jakarta membuat kualitas udara di Ibu Kota tidak sepenuhnya membaik.

“Jakarta katakanlah transportasi sudah berkurang signifikan. Tapi kalau transportasi sebenarnya secara polutan kalau tidak salah itu signifikan mengurangi NO2-nya, tapi PM2.5-nya masih tinggi,” ujarnya.



Video Rekomendasi

Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Foto Viral Bayi Dicat Silver di Pamulang, Satpol PP Bakal Bertindak

Foto Viral Bayi Dicat Silver di Pamulang, Satpol PP Bakal Bertindak

Megapolitan
266 Pemotor yang Gunakan Knalpot Bising Ditindak Polisi Saat Crowd Free Night Semalam

266 Pemotor yang Gunakan Knalpot Bising Ditindak Polisi Saat Crowd Free Night Semalam

Megapolitan
Dishub Akui Ganjil Genap Margonda Dapat Bebani Area Lain di Depok hingga 30 Persen

Dishub Akui Ganjil Genap Margonda Dapat Bebani Area Lain di Depok hingga 30 Persen

Megapolitan
Pemkot Depok Gelar Sekolah Tatap Muka Mulai 4 Oktober, Akan Swab Rutin secara Acak

Pemkot Depok Gelar Sekolah Tatap Muka Mulai 4 Oktober, Akan Swab Rutin secara Acak

Megapolitan
Ganjil Genap Diprediksi Akan Perlancar Jalan Margonda Depok hingga 50 Persen di Akhir Pekan

Ganjil Genap Diprediksi Akan Perlancar Jalan Margonda Depok hingga 50 Persen di Akhir Pekan

Megapolitan
Ganjil Genap di Margonda Depok Hanya Diterapkan dari Flyover UI sampai Simpang Ramanda

Ganjil Genap di Margonda Depok Hanya Diterapkan dari Flyover UI sampai Simpang Ramanda

Megapolitan
Perseteruan Warga dengan 16 Sekuriti di Kembangan, Polisi Tetapkan Satu Tersangka

Perseteruan Warga dengan 16 Sekuriti di Kembangan, Polisi Tetapkan Satu Tersangka

Megapolitan
Video Viral Aksi Pencurian di Pondok Aren, Pelaku Gasak Suvenir dan 15 Hoverboard

Video Viral Aksi Pencurian di Pondok Aren, Pelaku Gasak Suvenir dan 15 Hoverboard

Megapolitan
3 Mobil Terlibat Kecelakaan Beruntun di Tol Dalam Kota, Berawal dari Pindah Lajur

3 Mobil Terlibat Kecelakaan Beruntun di Tol Dalam Kota, Berawal dari Pindah Lajur

Megapolitan
Kasus Penembakan di Tangerang, Polisi Sebut Tak Ada Saksi yang Lihat Langsung Kejadian

Kasus Penembakan di Tangerang, Polisi Sebut Tak Ada Saksi yang Lihat Langsung Kejadian

Megapolitan
Crowd Free Night di Tangsel Akhir Pekan Ini, Kendaraan yang Melintas Diputar Balik

Crowd Free Night di Tangsel Akhir Pekan Ini, Kendaraan yang Melintas Diputar Balik

Megapolitan
Aksi Tukang Tambal Ban Cari Untung, Tebar Ranjau Paku lalu Naikkan Harga Ban Dalam Motor 3 Kali Lipat

Aksi Tukang Tambal Ban Cari Untung, Tebar Ranjau Paku lalu Naikkan Harga Ban Dalam Motor 3 Kali Lipat

Megapolitan
Vaksinasi Covid-19 di 3 Kelurahan di Jakut Capai 80 Persen Lebih

Vaksinasi Covid-19 di 3 Kelurahan di Jakut Capai 80 Persen Lebih

Megapolitan
Penyelundupan Benih Lobster ke Singapura, Dimasukkan Koper untuk Kelabui Petugas tapi Berhasil Digagalkan

Penyelundupan Benih Lobster ke Singapura, Dimasukkan Koper untuk Kelabui Petugas tapi Berhasil Digagalkan

Megapolitan
Bukan Klaster Sekolah, Ini Penjelasan Dinkes DKI soal 2 Siswa SDN 03 Klender Positif Covid-19

Bukan Klaster Sekolah, Ini Penjelasan Dinkes DKI soal 2 Siswa SDN 03 Klender Positif Covid-19

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.