Kompas.com - 08/05/2020, 19:26 WIB
Ilustrasi karantina virus corona, Covid-19 ShutterstockIlustrasi karantina virus corona, Covid-19
|

JAKARTA, KOMPAS.com - Kepala Suku Dinas Sosial (Sudinsos) Jakarta Pusat Ngapuli Peranging Angin mengatakan bahwa warga terdampak Covid-19 yang menjalani isolasi mandiri tidak lagi mendapatkan bantuan.

"Yang tambahan ODP maupun PDP baru itu tidak kami beri bantuan, karena bantuan dari Kemensos juga sudah stop," ungkapnya saat dikonfirmasi, Jumat (8/5/2020).

Ngapuli menjelaskan, pada awal Maret hingga akhir April, setiap warga berstatus orang dalam pemantauan (ODP) dan pasien dalam pemantauan (PDP) sempat diberikan bantuan.

Baca juga: Pedagang Sayur Positif Corona, Satu RT Isolasi Mandiri

Bantuan tersebut berupa makanan siap saji yang diberikan setiap harinya selama mereka menjalani isolasi mandiri selama 14 hari.

"Bantuan itu dua, ada yang dari Sudinsos sendiri, kemudian supporting dari Kementerian Sosial selama 14 hari," ungkapnya.

Menurut dia, bantuan makanan diberikan berdasarkan permintaan dari pihak kelurahan jika ada warganya ODP atau PDP yang menjalani isolasi mandiri.

Baca juga: Tak Bisa Isolasi Mandiri di Rumah, Warga Depok Bisa ke 2 Rumah Sakit Ini

Namun, sasaran bantuan Sudinsos Jakarta Pusat dan Kementerian Sosial masing-masing berbeda. Sehingga tidak ada ODP atau PDP yang mendapat dua makanan siap saji sekaligus.

"Jadi kami kolaborasi, daerah dibantu oleh pusat. Kalau yang dari Sudinsos sudah, maka yang dari Kemensos diberikan kepada orang atau keluarga yang bebeda," ungkapnya.

Saat ini, kata Ngapuli, bantuan makanan siap saji untuk para warga yang isolasi mandiri sudah dihentikan.

Bantuan dari Sudinsos Jakarta Pusat, kata Ngapuli, dialihkan untuk para penyandang masalah kesejahteraan sosial (PMKS) yang ditampung sementara di GOR Karet Tengsin, Tanah Abang, Jakarta Pusat.

Sementara yang bersumber dari Kementerian Sosial sudah dihentikan karena harus fokus menangani bantuan presiden.

"Sudah tidak ada lagi sudah distop, sekarang Kemensos fokus ke Banpres itu. Bantuan Presiden itu kan mereka yang kelola," pungkasnya.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Kasus Aktif Covid-19 di Depok Bertambah 165, Dinkes  Depok: Berasal dari 3 Klaster

Kasus Aktif Covid-19 di Depok Bertambah 165, Dinkes Depok: Berasal dari 3 Klaster

Megapolitan
Wagub DKI Jakarta: Terbukti Hadirnya Sumur Resapan Bikin Genangan Lebih Cepat Surut

Wagub DKI Jakarta: Terbukti Hadirnya Sumur Resapan Bikin Genangan Lebih Cepat Surut

Megapolitan
UPDATE 22 Januari: Bertambah 122 Kasus Baru Covid-19 di Tangerang, Kini Totalnya 30.330

UPDATE 22 Januari: Bertambah 122 Kasus Baru Covid-19 di Tangerang, Kini Totalnya 30.330

Megapolitan
Wagub DKI Janji Bakal Berjuang Hadapi Lonjakan Kasus Omicron di Ibu Kota

Wagub DKI Janji Bakal Berjuang Hadapi Lonjakan Kasus Omicron di Ibu Kota

Megapolitan
Detik-detik Penumpang Ojol Tewas dalam Kecelakaan di Kebon Jeruk, Motor Serempet Truk Tangki

Detik-detik Penumpang Ojol Tewas dalam Kecelakaan di Kebon Jeruk, Motor Serempet Truk Tangki

Megapolitan
UPDATE 22 Januari: Ada 1.313 Kasus Omicron di Jakarta

UPDATE 22 Januari: Ada 1.313 Kasus Omicron di Jakarta

Megapolitan
UPDATE 22 Januari: Bertambah 201 Kasus Baru Covid-19, Totalnya Kini 32.089

UPDATE 22 Januari: Bertambah 201 Kasus Baru Covid-19, Totalnya Kini 32.089

Megapolitan
Kecelakaan Ojol dengan Truk Tangki di Kebon Jeruk, Saksi: Helm Utuh, Korban Tewas

Kecelakaan Ojol dengan Truk Tangki di Kebon Jeruk, Saksi: Helm Utuh, Korban Tewas

Megapolitan
Laka Lantas Libatkan Motor dan Truk Tangki di Kebon Jeruk, Seorang Penumpang Ojol Tewas

Laka Lantas Libatkan Motor dan Truk Tangki di Kebon Jeruk, Seorang Penumpang Ojol Tewas

Megapolitan
2 Pemuda Penabrak Tim Patroli Presisi Polda Metro Jaya di Tanjung Priok Kedapatan Bawa Sabu

2 Pemuda Penabrak Tim Patroli Presisi Polda Metro Jaya di Tanjung Priok Kedapatan Bawa Sabu

Megapolitan
Beratnya Jadi Pejalan Kaki di Jakarta, Kota yang Tidak Dirancang untuk Manusia

Beratnya Jadi Pejalan Kaki di Jakarta, Kota yang Tidak Dirancang untuk Manusia

Megapolitan
Pertahakan Motor dari Rampasan Begal, Seorang Remaja di Tapos Dibacok

Pertahakan Motor dari Rampasan Begal, Seorang Remaja di Tapos Dibacok

Megapolitan
Banjir di Tegal Alur Surut, Tinggal Permukiman di Bantaran Kali Semongol Masih Tergenang

Banjir di Tegal Alur Surut, Tinggal Permukiman di Bantaran Kali Semongol Masih Tergenang

Megapolitan
Mulanya Hendak Diberhentikan, 2 Remaja Justru Tabrak Anggota Patroli Presisi Polda Metro di Tanjung Priok

Mulanya Hendak Diberhentikan, 2 Remaja Justru Tabrak Anggota Patroli Presisi Polda Metro di Tanjung Priok

Megapolitan
Ibu Hamil di Depok Mau Jual Ginjal, Akui Tak Sanggup Lagi Gali Lubang Tutup Lubang

Ibu Hamil di Depok Mau Jual Ginjal, Akui Tak Sanggup Lagi Gali Lubang Tutup Lubang

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.