Kendala Verifikasi Penerima Bansos, RT Asal Isi Data hingga Warga Pindah Rumah

Kompas.com - 12/05/2020, 13:02 WIB
Pekerja mengemas paket bantuan sosial (bansos) di Gudang Food Station Cipinang, Jakarta, Rabu (22/04). ANTARA FOTO/M RISYAL HIDAYAT Pekerja mengemas paket bantuan sosial (bansos) di Gudang Food Station Cipinang, Jakarta, Rabu (22/04).
|

JAKARTA, KOMPAS.com – Pemerintah Kota Adminstrasi Jakarta Pusat meminta para lurah di wilayahnya untuk lebih aktif melakukan verifikasi data penerima bantuan sosial (bansos) yang diterima dari petugas RT/RW.

Hal tersebut untuk meminimalkan data penerima bansos yang ternyata tidak layak atau mungkin sudah meninggal dunia.

Menanggapi hal itu, Lurah Kebon Melati Winetrin menyebut, salah satu kendala dalam proses verifikasi data penerima bansos adalah masih ada petugas RT/RW memasukan nama warganya yang sebenarnya sudah tidak diketahui keberadaannya.

Baca juga: Sri Mulyani Sebut DKI Tak Punya Anggaran Bansos, Anies: Pemprov Sediakan Rp 5 Triliun

Kejadian ini, lanjut dia, kerap terjadi karena solidaritas yang cukup kuat di lingkungan masyarakat.

“Ada RT yang mikirnya masukin dulu supaya nanti kalau dapat orangnya enggak ada bisa dikasih ke warga lain, antisipasi lah,” ujarnya ketika dihubungi Kompas.com, Selasa (12/5/2020).

Selain itu, ada pula warga yang sudah lama tidak tinggal di wilayahnya, namun tidak mengurus surat pindah dan masih tercatat sebagai warga setempat.

“Ya memang kadang ada warganya yang pindah tapi masih KTP sini, karena memang dia pegang KJP dan sayang kalau pindah. Jadi secara dejure dia orang sini,” ungkapnya.

Baca juga: Minta Polemik Bansos Segera Diselesaikan, Politisi Nasdem: Malu Sama Rakyat

Menurut dia, kondisi ini membuat proses memverifikasi data penerima bansos menjadi lebih sulit.

Di sisi lain, keberadaan warga yang didata oleh petugas RT/RW sulit untuk semuanya diawasi oleh pihak kelurahan.

“(wilayah) kami ada puluhan ribu KK, bayangin aja. Wilayahnya enggak besar banget, tapi padat, banyak yang kumuh miskin,” ungkapnya.

Baca juga: Kritik Masalah Bansos, Politisi PDI-P: Anies Tega Bayar Rp 207 Miliar untuk Formula E

Selain itu, masalah lain yang juga muncul adalah perubahan data penerima bansos setelah diverifikasi oleh kelurahan dan diserahkan ke tingkat pemerintah kota.

Winetrin mengatakan, kerap muncul beberapa nama baru yang sebelumnya tidak diajukan sebagai penerima bansos.

Alhasil petugas RT/RW dan kelurahaan harus melakukan verifikasi ulang.

“Ternyata memang kebanyakan nama yang muncul itu udah meninggal, atau kadang sudah enggak tahu keberadaannya dan warga itu sebelumnya memang tidak didata oleh RT/RW. Tapi sejauh ini sudah lebih baik. Karena kita sama-sama verifikasi terus,” kata Winetrin.



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Fauzi dan Siasat Lolos dari Pos Penyekatan Mudik

Fauzi dan Siasat Lolos dari Pos Penyekatan Mudik

Megapolitan
UPDATE: Tambah 23 Kasus di Kota Tangerang, 202 Pasien Covid-19 Masih Dirawat

UPDATE: Tambah 23 Kasus di Kota Tangerang, 202 Pasien Covid-19 Masih Dirawat

Megapolitan
UPDATE: Tambah 76 Kasus di Depok, Seorang Pasien Covid-19 Meninggal

UPDATE: Tambah 76 Kasus di Depok, Seorang Pasien Covid-19 Meninggal

Megapolitan
UPDATE: Tambah 15 Kasus di Kabupaten Bekasi, 312 Pasien Covid-19 Masih Dirawat

UPDATE: Tambah 15 Kasus di Kabupaten Bekasi, 312 Pasien Covid-19 Masih Dirawat

Megapolitan
Prakiraan Cuaca BMKG Rabu: Jakarta Kemungkinan Hujan

Prakiraan Cuaca BMKG Rabu: Jakarta Kemungkinan Hujan

Megapolitan
Dua Pria Paksa Minta Jatah THR Lebaran ke Penjaga Warung di Pasar Ciputat

Dua Pria Paksa Minta Jatah THR Lebaran ke Penjaga Warung di Pasar Ciputat

Megapolitan
Pemkot Depok Izinkan Shalat Idul Fitri di Masjid, Kapasitas Maksimum 30 Persen di Dalam Ruangan

Pemkot Depok Izinkan Shalat Idul Fitri di Masjid, Kapasitas Maksimum 30 Persen di Dalam Ruangan

Megapolitan
Sopir Truk Sampah di Bekasi Tewas Tertimpa Bak Hidrolik yang Sedang Diperbaiki

Sopir Truk Sampah di Bekasi Tewas Tertimpa Bak Hidrolik yang Sedang Diperbaiki

Megapolitan
Polisi Ungkap Penyelundupan 310 Kilogram Sabu, Diduga Berasal dari Iran

Polisi Ungkap Penyelundupan 310 Kilogram Sabu, Diduga Berasal dari Iran

Megapolitan
Update 11 Mei: Kasus Covid-19 di DKI Jakarta Bertambah 406

Update 11 Mei: Kasus Covid-19 di DKI Jakarta Bertambah 406

Megapolitan
Hari Keenam Larangan Mudik, 162 Kendaraan Diputarbalikkan di Posko Penyekatan dan Check Point Kota Tangerang

Hari Keenam Larangan Mudik, 162 Kendaraan Diputarbalikkan di Posko Penyekatan dan Check Point Kota Tangerang

Megapolitan
Baznas Kota Tangerang Terima Zakat Fitrah Rp 1,3 Miliar

Baznas Kota Tangerang Terima Zakat Fitrah Rp 1,3 Miliar

Megapolitan
Komnas KIPI: Belum Cukup Bukti Ada Penggumpalan Darah pada Kasus Pria Meninggal Sehari Usai Disuntik Vaksin AstraZeneca

Komnas KIPI: Belum Cukup Bukti Ada Penggumpalan Darah pada Kasus Pria Meninggal Sehari Usai Disuntik Vaksin AstraZeneca

Megapolitan
Ziarah Dilarang Mulai 12-16 Mei 2021, TPU Selapajang di Kota Tangerang Ditutup

Ziarah Dilarang Mulai 12-16 Mei 2021, TPU Selapajang di Kota Tangerang Ditutup

Megapolitan
Ini Jam Operasional Transportasi Umum di Jakarta pada 12-16 Mei 2021

Ini Jam Operasional Transportasi Umum di Jakarta pada 12-16 Mei 2021

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X