H-2 Lebaran, Harga Daging Sapi dan Ayam di Pasar Tradisional Naik hingga Rp 20.000 per Kg

Kompas.com - 22/05/2020, 17:29 WIB
Warga berbelanja kebutuhan lebaran di Pasar Klender, Jakarta Timur, Jumat (22/5/2020). Menjelang Hari Raya Idul Fitri 1441 H, pasar tradisional ramai dikunjungi warga meskipun dalam masa pandemi COVID-19, tanpa memperhatikan protokol kesehatan seperti memakai masker dan menjaga jarak. KOMPAS.com/GARRY LOTULUNGWarga berbelanja kebutuhan lebaran di Pasar Klender, Jakarta Timur, Jumat (22/5/2020). Menjelang Hari Raya Idul Fitri 1441 H, pasar tradisional ramai dikunjungi warga meskipun dalam masa pandemi COVID-19, tanpa memperhatikan protokol kesehatan seperti memakai masker dan menjaga jarak.

JAKARTA, KOMPAS.com - Memasuki H-2 Lebaran, harga daging sapi dan daging ayam mulai merangkak naik di pasar tradisional di Jakarta Pusat.

Namun, kenaikan harga daging sapi dan daging ayam itu tidak menyurutkan orang untuk ke pasar tradisional.

Dikutip dari Wartakotalive.com, Pasar Senen, Jakarta Pusat mulai dipadati pembeli, Jumat (22/5/2020).

Baca juga: H-2 Lebaran, Pasar Jatinegara Dipadati Pengunjung

Mereka memadati los-los pasar untuk membeli berbagai kebutuhan pokok.

Saat di pasar, pengunjung dan pedagang memakai masker. Namun, mereka tidak bisa menjaga jarak fisik dengan orang lain.

Salah satu pedagang daging sapi, Edi Sapto (40) mengatakan, memasuki H-2 Lebaran harga daging sapi mulai mengalami kenaikan hingga Rp 20.000 per kilogram.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Menurut Edi, kenaikan harga daging itu memang sudah biasa terjadi menjelang Lebaran.

"Kalo mau Lebaran begini pasti naik kalo daging sapi. Sekarang aja sudah Rp 130.000 per kilo ya itu," kata Edi, Jumat (22/5/2020).

Menurut Edi, kenaikan harga daging ini mulai terjadi sejak 1 minggu lalu. Kenaikan mulai dari Rp 10.000, hingga H-2 ini naik mencapai Rp 20.000 per kilogram.

Meskipun harga daging sapi naik, pembeli tidak mengalami penurunan.

"Kalo yang beli sih sama aja sih. Ya kalaupun turun nggak begitu turun," kata Edi.

Sedangkan Djati (33), pedagang daging ayam mengatakan, harga daging ayam pada H-2 Lebaran juga merangkak naik menjadi Rp 60.000 per kilogram.

Kenaikan harga ayam rata-rata Rp 20.000 per kilogram.

"Sekarang udah Rp 60.000. Dua hari ini lah mulai naik terus," kata Djati.

Djati mengatakan, kenaikan harga ayam tahun ini jauh lebih tinggi dibandingkan tahun lalu.

Tahun lalu rata-rata kenaikan harga hanya berkisar Rp 5.000 sampai Rp 10.000 menjadi Rp 40.000 per kilogram.

"Tahun lalu enggak seperti ini, malah naiknya cuma Rp 10.000. Kalau sekarang kan sampai Rp 20.000. Jadi tahun ini naiknya lumayan lah," kata dia.

Sementara itu, untuk komoditas lainnya seperti bawang merah juga mengalami kenaikan cukup tinggi.

Bahkan harga bawang merah saat ini tembus Rp 70.000 per kilogram.

"Sekarang yang paling mahal ini bawang merah udah Rp 70.000," kata Obet.

Menurut Obet, kenaikan harga bawang merah mulai merangkak naik sejak pertengahan Ramadan.

Kenaikan rata-rata berkisar Rp 5000.

"Kalau naik mah udah pertengahan Lebaran dari Rp 35.000 kan naik 5.000 terus sekarang jadi Rp 70.000. Yang naik bawang doang, kalau yang lain masih normal kayak cabai saja Rp 35.000 sampai Rp 40.000," ucapnya.

Selain di Pasar Senen, kenaikan harga komoditas juga terjadi di Pasar Palmerah, Jakarta Pusat.

Banyak masyarakat yang membeli ayam kampung ketimbang ayam potong. Ayam kampung ini biasa disajikan saat Hari Raya Idul Fitri.

Baca juga: Satpol PP Bakal Bubarkan Pasar Malam di Jakarta, Pembeli dan Penjual Bisa Disanksi

Berdasarkan pantauan Wartakotalive.com, tampak antrean pembeli menunggu ayam kampung dipotong secara langsung di lokasi sebelum di bawa pulang untuk diolah.

Salah satu pedagang ayam potong Fikri (35) mengatakan, jelang Lebaran banyak orang mencari ayam kampung daripada ayam potong.

Alasannya, daging ayam kampung lebih enak ketimbang ayam broiler.

"Emang kalo mau Lebaran gini pasti banyak yang beli. Biasa buat opor. Dagingnya kan beda," kata Fikri.

Meski pandemi virus corona, kata Fikri, penjualan ayam kampung masih terbilang stabil, walaupun agak sedikit menurun.

Namun, pasokan ayam diakuinya berkurang.

"Kalo yang beli mah masih ada aja. Cuma kalo sekarang itu stoknya yang susah. Biasanya kita bawa 200 ayam, tahun ini cuma bawa 100 doang," katanya.

Ayam-ayam itu kebanyakan didatangkan langung dari wilayah Tangerang.

Menurut Fikri, harga ayam kampung saat ini masih sama seperti tahun-tahun sebelumnya,.

"Kalo harga sih tergantung yang kecil begini Rp 100.000. Nah kalo yang gede begini bisa Rp 250.000. Harga mah sama aja kalo saya bilang ya kayak tahun lalu juga segini," ucap dia.

Artikel ini telah tayang di Wartakotalive dengan judul H-2 Jelang Lebaran, Harga Daging Sapi, Ayam, dan Bawang Melonjak Naik di Pasar Tradisional.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Sumber Warta Kota
Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Dinas LH Kembali Segel Saluran Limbah Pabrik Pencemar Parasetamol di Teluk Jakarta

Dinas LH Kembali Segel Saluran Limbah Pabrik Pencemar Parasetamol di Teluk Jakarta

Megapolitan
Capaian Vaksinasi Covid-19 Dosis Pertama di Kota Tangerang 94 Persen

Capaian Vaksinasi Covid-19 Dosis Pertama di Kota Tangerang 94 Persen

Megapolitan
Keputusan Gubernur Banten: UMK 2022 Kota Tangerang Rp 4.285.798, Kota Tangsel Rp 4.280.214

Keputusan Gubernur Banten: UMK 2022 Kota Tangerang Rp 4.285.798, Kota Tangsel Rp 4.280.214

Megapolitan
Curhat Orangtua Murid SMPN 2 Depok Izinkan Anak Ikut PTM Terbatas

Curhat Orangtua Murid SMPN 2 Depok Izinkan Anak Ikut PTM Terbatas

Megapolitan
Korban Pelecehan Seksual KPI Harap Polres Jakpus Segera Rampungkan Penyelidikan

Korban Pelecehan Seksual KPI Harap Polres Jakpus Segera Rampungkan Penyelidikan

Megapolitan
Cerita Guru SMPN 2 Depok Senang PTM Terbatas

Cerita Guru SMPN 2 Depok Senang PTM Terbatas

Megapolitan
Satu Mahasiswi Meninggal, UPN Veteran Jakarta Sebut Pembaretan Menwa Tak Berizin

Satu Mahasiswi Meninggal, UPN Veteran Jakarta Sebut Pembaretan Menwa Tak Berizin

Megapolitan
6 Anggota Pemuda Pancasila Jadi Tersangka Pengeroyokan, Polisi Cari Pelaku Lain

6 Anggota Pemuda Pancasila Jadi Tersangka Pengeroyokan, Polisi Cari Pelaku Lain

Megapolitan
Mulai Rabu, Warga Belum Vaksinasi Covid-19 Dilarang Masuk Pasar Anyar Bogor

Mulai Rabu, Warga Belum Vaksinasi Covid-19 Dilarang Masuk Pasar Anyar Bogor

Megapolitan
Jenazah Korban Mutilasi di Bekasi Diserahkan ke Keluarga

Jenazah Korban Mutilasi di Bekasi Diserahkan ke Keluarga

Megapolitan
Penjelasan Rektor UPN Veteran Jakarta soal Kematian Mahasiswi Saat Pembaretan Menwa

Penjelasan Rektor UPN Veteran Jakarta soal Kematian Mahasiswi Saat Pembaretan Menwa

Megapolitan
Wali Kota Tangerang Menyoroti Beban Tracking WNA Positif Covid-19

Wali Kota Tangerang Menyoroti Beban Tracking WNA Positif Covid-19

Megapolitan
Wakil Wali Kota Depok Mempertanyakan Data Pelecehan Seksual Anak, Ini Penjelasan Kejaksaan

Wakil Wali Kota Depok Mempertanyakan Data Pelecehan Seksual Anak, Ini Penjelasan Kejaksaan

Megapolitan
Rabu Besok, Sidang Munarman di PN Jaktim Digelar Virtual

Rabu Besok, Sidang Munarman di PN Jaktim Digelar Virtual

Megapolitan
Satpol PP Copot Atribut Ormas di Kawasan Cilandak Cegah Gesekan

Satpol PP Copot Atribut Ormas di Kawasan Cilandak Cegah Gesekan

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.