Kota Tangerang Prioritaskan Rumah Ibadah Buka Saat New Normal Berlaku

Kompas.com - 29/05/2020, 06:47 WIB
Wali Kota Tangerang Arief Wismansyah saat ditemui di Alun-alun Kota Tangerang, Kamis (5/3/2020) KOMPAS.com/SINGGIH WIRYONOWali Kota Tangerang Arief Wismansyah saat ditemui di Alun-alun Kota Tangerang, Kamis (5/3/2020)

TANGERANG, KOMPAS.com - Wali Kota Tangerang Arief Wismansyah mengatakan akan memprioritaskan pembukaan kembali rumah ibadah pada awal penerapan new normal atau kenormalan baru.

"Ini kami prioritaskan karena masyarakat ingin beribadah di rumah ibadah," kata dia saat konferensi pers di Tangerang, Kamis (28/5/2020).

Arief mengatakan, Pemerintah Kota Tangerang saat ini sedang membuat protokol yang disiapkan untuk menyambut new normal.

Kemungkinan, kata Arief, pada pekan pertama di bulan Juni protokol tersebut sudah bisa disosialisasikan ke masyarakat.

Baca juga: Wali Kota Tangerang Khawatir Gelombang Kedua Covid-19 jika Warga Tak Disiplin Pakai Masker

"Kami siapkan protokolnya karena ada enggak ada new normal protokol ini wajib disosialisasikan ke masyarakat," ujar Arief.

Selain tempat ibadah, Arief juga mengatakan sedang menyusun protokol untuk menyambut kenormal baru di pusat perbelanjaan.

Protokol tersebut, kata dia, berkisar antara pengecekan kesehatan seperti pengecekan suhu tubuh hingga kapasitas kunjungan untuk pusat perbelanjaan atau mal.

"Harus dilaksanakan protokol Covid, cek suhu, cucu tangan, pakai masker dan kapasitas dibatasi," kata dia.

Namun, Arief mengatakan penerapan new normal masih dalam tahap wacana dan belum bisa dipastikan kapan status tersebut diterapkan.

"Yang atur pemerintah (pusat), kita lihat kondisinya seperti apa," kata dia.

Dari data terakhir kasus Covid-19 yang diunggah di covid19.tangerangkota.go.id pada Kamis,  di Kota Tangerang terdapat 344 kasus positif Covid-19.

Dari 344 kasus tersebut, 28 orang dinyatakan telah meninggal dunia, 167 kasus lainnya dinyatakan sembuh. Sisanya sebanyak 149 kasus masih dirawat.

Untuk kasus orang tanpa gejala (OTG) tercatat 1016 kasus, orang dalam pemantauan (ODP) 2.543 kasus, dan pasien dalam pengawasan (PDP) 920 kasus.



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

UPDATE 3 Maret: Tambah 35 Kasus di Kota Tangerang, 307 Pasien Covid-19 Masih Dirawat

UPDATE 3 Maret: Tambah 35 Kasus di Kota Tangerang, 307 Pasien Covid-19 Masih Dirawat

Megapolitan
Kamis, 1.000 Sopir Angkot di Kota Tangerang Akan Divaksin Covid-19

Kamis, 1.000 Sopir Angkot di Kota Tangerang Akan Divaksin Covid-19

Megapolitan
Bocah 4 Tahun yang Sendirian di Pinggir Jalan Fatmawati Bertemu Ibunya di Polsek Cilandak

Bocah 4 Tahun yang Sendirian di Pinggir Jalan Fatmawati Bertemu Ibunya di Polsek Cilandak

Megapolitan
Tangsel Masuk Zona Kuning, Total 7.802 Kasus Covid-19

Tangsel Masuk Zona Kuning, Total 7.802 Kasus Covid-19

Megapolitan
Sejumlah Guru di Tangsel Berharap KBM Tatap Muka Digelar Juli 2021

Sejumlah Guru di Tangsel Berharap KBM Tatap Muka Digelar Juli 2021

Megapolitan
Kontroversi Vaksinasi Keluarga Anggota Dewan, DPRD Klaim Perlu tetapi Ditolak Pemprov DKI

Kontroversi Vaksinasi Keluarga Anggota Dewan, DPRD Klaim Perlu tetapi Ditolak Pemprov DKI

Megapolitan
Karyawati Korban Pelecehan Seksual oleh Bos di Ancol Bertambah Menjadi 4 Orang

Karyawati Korban Pelecehan Seksual oleh Bos di Ancol Bertambah Menjadi 4 Orang

Megapolitan
UPDATE 3 Maret: DKI Jakarta Catat Penambahan 1.437 Kasus Covid-19

UPDATE 3 Maret: DKI Jakarta Catat Penambahan 1.437 Kasus Covid-19

Megapolitan
Kisah Warga Kampung Pulo Saat Banjir, Pernah Terperosok hingga Menyusui di Atas Lemari

Kisah Warga Kampung Pulo Saat Banjir, Pernah Terperosok hingga Menyusui di Atas Lemari

Megapolitan
Kuasa Hukum: Bukti Tidak Kuat, John Kei Harus Bebas

Kuasa Hukum: Bukti Tidak Kuat, John Kei Harus Bebas

Megapolitan
Varian Baru Corona Masuk Indonesia, Wagub DKI Minta Masyarakat Waspada

Varian Baru Corona Masuk Indonesia, Wagub DKI Minta Masyarakat Waspada

Megapolitan
Kota Bekasi Catat 781 Kasus Baru Covid-19, 21 Pasien Meninggal

Kota Bekasi Catat 781 Kasus Baru Covid-19, 21 Pasien Meninggal

Megapolitan
Satu Tahun Covid-19, Saat Warga Sudah Capek dan Berharap Pandemi Segera Berlalu..

Satu Tahun Covid-19, Saat Warga Sudah Capek dan Berharap Pandemi Segera Berlalu..

Megapolitan
Siswa SMA Racik Ganja Sintetis, Polisi: Diedarkan ke Para Remaja

Siswa SMA Racik Ganja Sintetis, Polisi: Diedarkan ke Para Remaja

Megapolitan
Guru di Depok Antusias Ikut Vaksinasi Covid-19: Biar Bisa Tatap Muka dengan Murid

Guru di Depok Antusias Ikut Vaksinasi Covid-19: Biar Bisa Tatap Muka dengan Murid

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X