Satu RW Masih Zona Merah, 200 Warga Pisangan Baru Jalani Rapid Test Covid-19

Kompas.com - 02/06/2020, 15:10 WIB
Pelaksanaan rapid test Covid-19 warga Kelurahan Pisangan Baru, Matraman, Jakarta Timur di Puskesmas Kecamatan Matraman, Selasa (2/6/2020). Dokumentasi Kelurahan Pisangan BaruPelaksanaan rapid test Covid-19 warga Kelurahan Pisangan Baru, Matraman, Jakarta Timur di Puskesmas Kecamatan Matraman, Selasa (2/6/2020).
Penulis Dean Pahrevi
|

JAKARTA, KOMPAS.com - Sebanyak 200 warga Kelurahan Pisangan Baru, Matraman, Jakarta Timur jalani rapid test Covid-19 di Puskesmas Kecamatan Matraman, Selasa (2/6/2020).

Lurah Pisangan Baru Tuti Sugihastuti mengatakan, peserta rapid test Covid-19 itu terdiri dari para pedagang Pasar Jangkrik dan seluruh warga Pisangan Baru.

"Untuk pelaksanaan rapid test di Kelurahan Pisangan Baru ini baru pertama kali kami laksanakan bekerja sama dengan petugas kesehatan Puskesmas Kecamatan Matraman. Jadi target yang kami terima dari Puskesmas Kecamatan Matraman yaitu 200 orang untuk target rapid test di Pisangan Baru ini, untuk 15 RW," kata Tuti dalam keterangannya, Selasa.

Baca juga: SIM Keliling Belum Beroperasi, Perpanjangan Bisa Dilakukan di Kantor Satpas dan Polres

Tuti menjelaskan, pelaksanaan rapid test tersebut untuk mempertahankan wilayah RW yang berstatus zona hijau Covid-19.

Adapun dari 15 RW, sebanyak 14 RW sudah berstatus zona hijau. Sedangkan, satu RW masih berstatus zona merah, yakni RW 012 dengan dua warga yang positif Covid-19.

Baca juga: Jakarta Belum Berencana Buka Kegiatan Belajar di Sekolah pada 13 Juli 2020

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

"Yang tadinya zona merah itu RW 07, 05, 015, dan RW 012. Sekarang ini RW 07, 05 dan 015 sudah masuk zona hijau. Jadi yang masih zona merah yang masing ada kasus positif di RW 012, yaitu dua orang. Yang satu dirawat di Wisma Atlet dan yang satu lagi sedang dirawat di Rumah Sakit Cikini. Jadi seluruhnya 14 RW di Pisangan Baru sudah zona hijau," ujar Tuti.

Tuti berharap dengan pelaksanaan rapid test, mata rantai penularan Covid-19 di wilayahnya dapat terputus dan wilayah RW 012 yang berstatus zona merah dapat menjadi zona hijau.

Sebagai informasi, hasil rapid test tak boleh dan tak bisa digunakan secara mandiri untuk mengonfirmasi keberadaan atau ketiadaan infeksi virus corona tipe 2 atau SARS-CoV-2 penyebab Covid-19 di dalam tubuh.

Untuk mengonfirmasi keberadaan virus corona secara akurat dalam tubuh seseorang harus dilakukan tes swab dengan metode PCR.

Hasil tes dari rapid test adalah reaktif (ada reaksi terhadap keberadaan antibodi) atau non-reaktif (tidak ada reaksi terhadap keberadaan antibodi).

Jika Anda sempat membaca hasil rapid test adalah positif atau negatif, harus dimaknai sebagai positif atau negatif terhadap keberadaan antibodi dalam tubuh, bukan positif atau negatif terhadap keberadaan virus corona penyebab Covid-19.



Video Rekomendasi

Rekomendasi untuk anda
25th

Ada hadiah uang elektronik senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

UPDATE: Tambah 1.277 Kasus Covid-19 Sehari, Tangsel Catat Angka Penambahan Tertinggi

UPDATE: Tambah 1.277 Kasus Covid-19 Sehari, Tangsel Catat Angka Penambahan Tertinggi

Megapolitan
Warga Jakpus yang Isoman Sendirian di Rumah Diimbau Pindah ke RS

Warga Jakpus yang Isoman Sendirian di Rumah Diimbau Pindah ke RS

Megapolitan
Video Ambulans Diduga Halangi Kendaraan Lain di Pamulang Viral, Polisi Kejar Pelaku

Video Ambulans Diduga Halangi Kendaraan Lain di Pamulang Viral, Polisi Kejar Pelaku

Megapolitan
Kejari Kota Tangerang Bakal Periksa Seluruh Penerima Bansos dari Kemensos

Kejari Kota Tangerang Bakal Periksa Seluruh Penerima Bansos dari Kemensos

Megapolitan
Pengemudi BMW yang Kabur Setelah Isi Bensin Full adalah Remaja Iseng, Kini Sudah Damai

Pengemudi BMW yang Kabur Setelah Isi Bensin Full adalah Remaja Iseng, Kini Sudah Damai

Megapolitan
Giant di Area Depok Tutup Permanen, Pengunjung Tak Tahu dan Masih Berdatangan

Giant di Area Depok Tutup Permanen, Pengunjung Tak Tahu dan Masih Berdatangan

Megapolitan
Vaksinasi Covid-19 Anak Usia 12-17 di Tangsel Baru Capai 13 Persen dari Target

Vaksinasi Covid-19 Anak Usia 12-17 di Tangsel Baru Capai 13 Persen dari Target

Megapolitan
Diduga Tersengat Listrik, Pria Tewas di Menara Telekomunikasi di Taman Sari

Diduga Tersengat Listrik, Pria Tewas di Menara Telekomunikasi di Taman Sari

Megapolitan
Bansos Tunai 99.450 Keluarga Telat Cair karena Data Kemensos, Anies Langsung Surati Risma

Bansos Tunai 99.450 Keluarga Telat Cair karena Data Kemensos, Anies Langsung Surati Risma

Megapolitan
Pasien Isoman di Kota Tangerang Diimbau Manfaatkan Isolasi Terpusat

Pasien Isoman di Kota Tangerang Diimbau Manfaatkan Isolasi Terpusat

Megapolitan
Update 30 Juli: Tambah 3.454 Kasus Covid-19 di Jakarta, 7.812 Orang Masih Berjuang Sembuh

Update 30 Juli: Tambah 3.454 Kasus Covid-19 di Jakarta, 7.812 Orang Masih Berjuang Sembuh

Megapolitan
55.346 Warga Jakarta Pusat Dapat Bansos Beras 10 Kg

55.346 Warga Jakarta Pusat Dapat Bansos Beras 10 Kg

Megapolitan
Influencer Diminta Jaga Perasaan Nakes dan Tak Buat Gaduh Soal Vaksinasi Covid-19 Dosis Ketiga

Influencer Diminta Jaga Perasaan Nakes dan Tak Buat Gaduh Soal Vaksinasi Covid-19 Dosis Ketiga

Megapolitan
Modus Penimbunan Obat Penanganan Covid-19 oleh PT ASA, BPOM Pun Dibohongi

Modus Penimbunan Obat Penanganan Covid-19 oleh PT ASA, BPOM Pun Dibohongi

Megapolitan
Berdamai dengan Lucky Alamsyah, Roy Suryo Lanjutkan Proses Hukum Youtuber yang Menyindirnya

Berdamai dengan Lucky Alamsyah, Roy Suryo Lanjutkan Proses Hukum Youtuber yang Menyindirnya

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X