Satu RW Masih Zona Merah, 200 Warga Pisangan Baru Jalani Rapid Test Covid-19

Kompas.com - 02/06/2020, 15:10 WIB
Pelaksanaan rapid test Covid-19 warga Kelurahan Pisangan Baru, Matraman, Jakarta Timur di Puskesmas Kecamatan Matraman, Selasa (2/6/2020). Dokumentasi Kelurahan Pisangan BaruPelaksanaan rapid test Covid-19 warga Kelurahan Pisangan Baru, Matraman, Jakarta Timur di Puskesmas Kecamatan Matraman, Selasa (2/6/2020).
Penulis Dean Pahrevi
|

JAKARTA, KOMPAS.com - Sebanyak 200 warga Kelurahan Pisangan Baru, Matraman, Jakarta Timur jalani rapid test Covid-19 di Puskesmas Kecamatan Matraman, Selasa (2/6/2020).

Lurah Pisangan Baru Tuti Sugihastuti mengatakan, peserta rapid test Covid-19 itu terdiri dari para pedagang Pasar Jangkrik dan seluruh warga Pisangan Baru.

"Untuk pelaksanaan rapid test di Kelurahan Pisangan Baru ini baru pertama kali kami laksanakan bekerja sama dengan petugas kesehatan Puskesmas Kecamatan Matraman. Jadi target yang kami terima dari Puskesmas Kecamatan Matraman yaitu 200 orang untuk target rapid test di Pisangan Baru ini, untuk 15 RW," kata Tuti dalam keterangannya, Selasa.

Baca juga: SIM Keliling Belum Beroperasi, Perpanjangan Bisa Dilakukan di Kantor Satpas dan Polres

Tuti menjelaskan, pelaksanaan rapid test tersebut untuk mempertahankan wilayah RW yang berstatus zona hijau Covid-19.

Adapun dari 15 RW, sebanyak 14 RW sudah berstatus zona hijau. Sedangkan, satu RW masih berstatus zona merah, yakni RW 012 dengan dua warga yang positif Covid-19.

Baca juga: Jakarta Belum Berencana Buka Kegiatan Belajar di Sekolah pada 13 Juli 2020

"Yang tadinya zona merah itu RW 07, 05, 015, dan RW 012. Sekarang ini RW 07, 05 dan 015 sudah masuk zona hijau. Jadi yang masih zona merah yang masing ada kasus positif di RW 012, yaitu dua orang. Yang satu dirawat di Wisma Atlet dan yang satu lagi sedang dirawat di Rumah Sakit Cikini. Jadi seluruhnya 14 RW di Pisangan Baru sudah zona hijau," ujar Tuti.

Tuti berharap dengan pelaksanaan rapid test, mata rantai penularan Covid-19 di wilayahnya dapat terputus dan wilayah RW 012 yang berstatus zona merah dapat menjadi zona hijau.

Sebagai informasi, hasil rapid test tak boleh dan tak bisa digunakan secara mandiri untuk mengonfirmasi keberadaan atau ketiadaan infeksi virus corona tipe 2 atau SARS-CoV-2 penyebab Covid-19 di dalam tubuh.

Untuk mengonfirmasi keberadaan virus corona secara akurat dalam tubuh seseorang harus dilakukan tes swab dengan metode PCR.

Hasil tes dari rapid test adalah reaktif (ada reaksi terhadap keberadaan antibodi) atau non-reaktif (tidak ada reaksi terhadap keberadaan antibodi).

Jika Anda sempat membaca hasil rapid test adalah positif atau negatif, harus dimaknai sebagai positif atau negatif terhadap keberadaan antibodi dalam tubuh, bukan positif atau negatif terhadap keberadaan virus corona penyebab Covid-19.



25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Di Jabodetabek, Tinggal Jakarta Utara dan Depok yang Masuk Zona Merah Covid-19

Di Jabodetabek, Tinggal Jakarta Utara dan Depok yang Masuk Zona Merah Covid-19

Megapolitan
Hampir Jadi Korban Begal, Pesepeda Ini Putuskan Tak Lapor Polisi

Hampir Jadi Korban Begal, Pesepeda Ini Putuskan Tak Lapor Polisi

Megapolitan
Bocah Hilang Saat Bermain di Sungai Inspeksi Kampung Pulo, Hanya Tersisa Bajunya di Tepi Kali

Bocah Hilang Saat Bermain di Sungai Inspeksi Kampung Pulo, Hanya Tersisa Bajunya di Tepi Kali

Megapolitan
[POPULER JABODETABEK] PT Khong Guan Tawar Ganti Rugi kepada Warga | Tukang Gali Brebes Puluhan Tahun Menunggu Kerja di Lebak Bulus

[POPULER JABODETABEK] PT Khong Guan Tawar Ganti Rugi kepada Warga | Tukang Gali Brebes Puluhan Tahun Menunggu Kerja di Lebak Bulus

Megapolitan
Bentrok 2 Kelompok Ormas di Ciledug Berakhir Damai

Bentrok 2 Kelompok Ormas di Ciledug Berakhir Damai

Megapolitan
Terserempet Kereta di Cengkareng, Pengendara Ojol Selamat, Motornya Terseret ke Kali

Terserempet Kereta di Cengkareng, Pengendara Ojol Selamat, Motornya Terseret ke Kali

Megapolitan
Lagi, Tanah Longsor Terjadi di Jagakarsa, Jakarta Selatan

Lagi, Tanah Longsor Terjadi di Jagakarsa, Jakarta Selatan

Megapolitan
Kebakaran Hanguskan Sebuah Pabrik Busa di Tangerang

Kebakaran Hanguskan Sebuah Pabrik Busa di Tangerang

Megapolitan
Prakiraan Cuaca BMKG: Jabodetabek Hujan

Prakiraan Cuaca BMKG: Jabodetabek Hujan

Megapolitan
Kasus Covid-19 di Kota Tangerang Capai 2.140, Paling Banyak di Kecamatan Periuk

Kasus Covid-19 di Kota Tangerang Capai 2.140, Paling Banyak di Kecamatan Periuk

Megapolitan
UPDATE 29 Oktober: Penambahan Kasus Covid-19 di Jakarta 379 Orang, Menurun dari Hari Sebelumnya

UPDATE 29 Oktober: Penambahan Kasus Covid-19 di Jakarta 379 Orang, Menurun dari Hari Sebelumnya

Megapolitan
UPDATE 29 Oktober: Bertambah 11 Kasus Positif, 163 Pasien Covid-19 Masih Dirawat di Tangsel

UPDATE 29 Oktober: Bertambah 11 Kasus Positif, 163 Pasien Covid-19 Masih Dirawat di Tangsel

Megapolitan
Tambah 7 Unit, 10 Mobil Damkar Dikerahkan untuk Padamkan Kebakaran Pabrik Busa Di Jatake Tangerang

Tambah 7 Unit, 10 Mobil Damkar Dikerahkan untuk Padamkan Kebakaran Pabrik Busa Di Jatake Tangerang

Megapolitan
Bubarkan Tawuran Ormas di Tangerang, Kapolsek Ciledug Kena Sabetan Benda Tajam

Bubarkan Tawuran Ormas di Tangerang, Kapolsek Ciledug Kena Sabetan Benda Tajam

Megapolitan
Pabrik Busa Terbakar di Kawasan Jatake Tangerang

Pabrik Busa Terbakar di Kawasan Jatake Tangerang

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X