Viral Foto Langgar Protokol Kesehatan, Komunitas di Tangsel Jalani Rapid Test

Kompas.com - 02/06/2020, 19:35 WIB
Sebuah foto Wakil Wali Kota Tangerang Selatan, Benyamin Davnie melanggar protokol kesehatan dengan tidak menjaga jarak, viral di jejaring pesan singkat. Foto tersebut terjadi saat Benyamin menghadiri halalbihalal di kawasan Jombang, Ciputat, Tangerang Selatan, Kamis (28/5/2020) dokumentasi pribadiSebuah foto Wakil Wali Kota Tangerang Selatan, Benyamin Davnie melanggar protokol kesehatan dengan tidak menjaga jarak, viral di jejaring pesan singkat. Foto tersebut terjadi saat Benyamin menghadiri halalbihalal di kawasan Jombang, Ciputat, Tangerang Selatan, Kamis (28/5/2020)

TANGERANG SELATAN, KOMPAS.com - Sekira 150 anggota komunitas Laskar Anggrek dilakukan rapid test Covid-19 yang di Laboratorium Kesehatan Daerah (Labkesda) di Kawasan Serpong, Tangerang Selatan, pada 2-3 Juni 2020.

Rapid test dilakukan setelah anggota komunitas itu berfoto bersama Wakil Wali Kota Tangsel Benyamin Davnie secara berdekatan sehingga melanggar protokol kesehatan. Kejadian ini bahkan viral di media sosial.

Bidang Penanganan Satuan Gugus Tugas Suhara Manullang mengatakan, 150 anggota komunitas bersangkutan telah mengikuti pemeriksaan rapid test secara bertahap dengan masing-masing 75 orang per hari.

Baca juga: Jika Sekolah Aktif Kembali Juni, Benyamin Davnie Minta Pemerintah Pusat Pastikan Covid-19 Sirna

"Kami adakan rapid test satu komunitas yang saat ini lagi viral. Memang (rapid test) ini permintaan dari komunitas itu" ujar Suhara saat dikonfirmasi, Selasa (2/6/2020).

Suhara menjelaskan, rapid test pada komunikasi tersebut diadakan untuk mengetahui kondisi para anggota yang turut dalam kegiatan yang viral itu.

Terlebih, Kota Tangerang Selatan sedang mempersiapkan masa transisi tatanan new normal atau kehidupan baru di tengah pandemi Covid-19.

"Seperti pakai masker kemudian cuci tangan itu kehidupan yang akan kita jalani sebelum kita temukannya vaksin dan obat untuk Covid-19," kata Suhara.

Baca juga: Belasan Ribu Orang Langgar PSBB di Jakarta, Total Denda Hampir Rp 600 Juta

Saat ini, dari 75 orang yang tergabung dalam komunitas tersebut telah dilakukan rapid test. Hasil sementara menunjukkan bahwa mereka nonreaktif Covid-19.

"Untuk sementara negatif semua ya, tidak ada yang reaktif. Jika reaktif kami lanjutkan ke pemeriksaan swab yang nanti hasilnya konfirmasi positif atau negatif selanjutnya dilakukan karantina mandiri atau karantina di Rumah Lawan Covid-19," tutupnya.

Sebelumnya, foto Wakil Wali Kota Tangerang Selatan  Benyamin Davnie melanggar protokol pencegahan Covid-19 viral di jejaring pesan singkat.

Halaman:
Menangkan e-Voucher Belanja total jutaan rupiah. Kumpulkan poin di Kuis Hoaks/Fakta. *S&K berlaku
Ikut


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Hindari Paparan Radiasi Sinar UV pada Pukul 10.00 - 13.00 Hari Ini

Hindari Paparan Radiasi Sinar UV pada Pukul 10.00 - 13.00 Hari Ini

Megapolitan
Guru di Kota Tangerang Diminta Siap Mengajar dari Pintu ke Pintu

Guru di Kota Tangerang Diminta Siap Mengajar dari Pintu ke Pintu

Megapolitan
Citilink Beri Layanan Rapid Test Gratis, Ini Persyaratannya

Citilink Beri Layanan Rapid Test Gratis, Ini Persyaratannya

Megapolitan
Sebagian Jakarta, Bogor, dan Depok Diprediksikan Hujan Nanti Malam

Sebagian Jakarta, Bogor, dan Depok Diprediksikan Hujan Nanti Malam

Megapolitan
Mengintip Isi Raperda Kota Religius yang Diusulkan Pemkot Depok

Mengintip Isi Raperda Kota Religius yang Diusulkan Pemkot Depok

Megapolitan
Saat Hobi Memasak Alihkan Stress Akibat Gagal PPDB Jakarta 2020

Saat Hobi Memasak Alihkan Stress Akibat Gagal PPDB Jakarta 2020

Megapolitan
Zona Merah Covid-19 di Kota Tangerang Tersisa 9 RW

Zona Merah Covid-19 di Kota Tangerang Tersisa 9 RW

Megapolitan
Komunitas Seniman Pertanyakan Urgensi Pemkot Tangerang Minta Kosongkan Lahan Semanggi Center

Komunitas Seniman Pertanyakan Urgensi Pemkot Tangerang Minta Kosongkan Lahan Semanggi Center

Megapolitan
Ganjil Genap Dihapus, 90 Persen Pedagang Pasar Minggu Mulai Berjualan

Ganjil Genap Dihapus, 90 Persen Pedagang Pasar Minggu Mulai Berjualan

Megapolitan
Aparat Belum Bantu Pembatasan Pengunjung di Sejumlah Pasar di Jaksel

Aparat Belum Bantu Pembatasan Pengunjung di Sejumlah Pasar di Jaksel

Megapolitan
UPDATE 2 Juli: Bertambah 13, Total 414 Kasus Positif Covid-19 di Tangsel

UPDATE 2 Juli: Bertambah 13, Total 414 Kasus Positif Covid-19 di Tangsel

Megapolitan
Dishub DKI: Jumlah Kendaraan di Jalanan Jakarta Mendekati Sebelum Covid-19

Dishub DKI: Jumlah Kendaraan di Jalanan Jakarta Mendekati Sebelum Covid-19

Megapolitan
UPDATE 2 Juli, Sisa 19 Pasien Positif Covid-19 di Kota Bekasi, 12 RW Masih di Zona Merah

UPDATE 2 Juli, Sisa 19 Pasien Positif Covid-19 di Kota Bekasi, 12 RW Masih di Zona Merah

Megapolitan
Kasus Penusukan Anggota Babinsa Serda Saputra, Polisi Tangkap Seorang Tersangka

Kasus Penusukan Anggota Babinsa Serda Saputra, Polisi Tangkap Seorang Tersangka

Megapolitan
PT MRT Jakarta Bakal Tambah Durasi Jam Sibuk bila Jumlah Penumpang Melonjak

PT MRT Jakarta Bakal Tambah Durasi Jam Sibuk bila Jumlah Penumpang Melonjak

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X