Kompas.com - 03/06/2020, 21:48 WIB
Pesawat Citilink Airbus A330-900 NEO Dok. PT Citilink IndonesiaPesawat Citilink Airbus A330-900 NEO
|

TANGERANG, KOMPAS.com - Maskapai penerbangan Citilink Indonesia mulai mengimplementasikan kenormalan baru atau new normal dalam proses penerbangan penumpang.

Direktur Utama Citilink Indonesia, Juliandra mengatakan, prosedur new normal tersebut sudah diterapkan mulai Senin (1/6/2020), dengan 104 penerbangan dari 21 kota di Indonesia.

"Penerbangan reguler penumpang sebanyak 104 penerbangan ke 21 kota dengan menerapkan prosedur New Normal," kata dia dalam keterangan tertulis diterima Kompas.com, Rabu (3/6/2020).

Baca juga: Sebelum Beroperasi, Pelaku Usaha Hiburan atau Wisata di Bekasi Harus Gelar Rapid Test Karyawan

Juliandra mengatakan, new normal diterapkan di beragam tahap penerbangan.

Sebelum penerbangan atau pre-fligh, Citilink melakukan kerja sama dengan Kantor Kesehatan Pelabuhan (KKP) bandara setempat untuk memeriksa kelengkapan dokumen penumpang.

"Citilink memastikan penumpang yang terbang sedang berada dalam kondisi sehat dengan mewajibkan penumpang untuk menunjukan surat keterangan bebas Covid-19," tutur Juliandra.

Dia menambahkan, suasana kenormalan baru juga ada di bagian New Boarding Management, atau proses boarding yang baru untuk mengatur jarak aman selama proses boarding.

"Untuk menghindari penumpukan penumpang," tutur dia.

Baca juga: [HOAKS] PSBB Jakarta Diperpanjang hingga 18 Juni 2020

Kenormalan baru dalam penerbangan atau in-flight, kata Juliandra, juga diperhatikan oleh Citilink dalam bentuk kewajiban menggunakan masker untuk seluruh penumpang dan kru yang bertugas.

Begitu juga sarana hiburan seperti majalah elektronik yang bisa diunduh di masing-masing ponsel atau gawai penumpang.

"Sedangkan pada fase post-flight, Citilink melakukan pengaturan jarak saat pengambilan bagasi di area kedatangan," kata Juliandra.

Baca juga: Naik LRT Jakarta Saat New Normal, Dilarang Berbicara atau Menelepon

Setelah penerbangan, pihak Citilink akan menyemprotkan disinfektan ke seluruh pesawat sesuai dengan prosedur kesehatan baru.

Adapun prosedur new normal tersebut dipersiapkan sejak 22-31 Mei lalu yang menyebabkan maskapai tersebut untuk sementara berhenti beroperasi.

"Proses ini merupakan bagian dari kepedulian Citlink untuk kesehatan dan keselamatan penumpang serta bagian dari dukungan Citilink bagi kebijakan pemerintah," kata Juliandra.



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Aki Truk Sampah Digondol Maling, Sudin Lingkungan Hidup Jakbar Lapor Polisi

Aki Truk Sampah Digondol Maling, Sudin Lingkungan Hidup Jakbar Lapor Polisi

Megapolitan
Cerita Novrina Nikmati Manisnya Bisnis Kurma di Masa Pandemi Covid-19

Cerita Novrina Nikmati Manisnya Bisnis Kurma di Masa Pandemi Covid-19

Megapolitan
600 Anggota TNI Disiagakan untuk Amankan Kunjungan PM Vietnam ke Istana Bogor

600 Anggota TNI Disiagakan untuk Amankan Kunjungan PM Vietnam ke Istana Bogor

Megapolitan
Polisi Tak Pakai UU Darurat untuk Jerat Perampok di Ciputat

Polisi Tak Pakai UU Darurat untuk Jerat Perampok di Ciputat

Megapolitan
Ditangkap dalam Penggerebekan Prostitusi Online di Tebet, Empat Anak Dikembalikan ke Orangtua

Ditangkap dalam Penggerebekan Prostitusi Online di Tebet, Empat Anak Dikembalikan ke Orangtua

Megapolitan
Komplotan Perampok di Ciputat Beli Airsoft Gun di Toko Online

Komplotan Perampok di Ciputat Beli Airsoft Gun di Toko Online

Megapolitan
Sambut Libur Lebaran, Ancol Siap Buka Wahana Atlantis

Sambut Libur Lebaran, Ancol Siap Buka Wahana Atlantis

Megapolitan
Pemprov DKI Pelajari Rekomendasi KPK soal Pembatalan Perpanjangan Kontrak PAM Jaya dengan Aetra

Pemprov DKI Pelajari Rekomendasi KPK soal Pembatalan Perpanjangan Kontrak PAM Jaya dengan Aetra

Megapolitan
Imigrasi Jelaskan Alasan Kedatangan 117 WN India ke Indonesia

Imigrasi Jelaskan Alasan Kedatangan 117 WN India ke Indonesia

Megapolitan
Jumlah Wisatawan Dibatasi 50 Persen, Pengunjung Ancol Diminta Pesan Tiket Online

Jumlah Wisatawan Dibatasi 50 Persen, Pengunjung Ancol Diminta Pesan Tiket Online

Megapolitan
Prokes di Dufan, Pengunjung Wajib Pakai Masker dan Duduk Sendiri di Wahana

Prokes di Dufan, Pengunjung Wajib Pakai Masker dan Duduk Sendiri di Wahana

Megapolitan
KKP Bandara Soekarno-Hatta Tingkatkan Pengawasan Kedatangan Penumpang dari India

KKP Bandara Soekarno-Hatta Tingkatkan Pengawasan Kedatangan Penumpang dari India

Megapolitan
Viral, Pengemudi Porsche Minta Bus Transjakarta Mundur di Jalur Busway Kebayoran Lama

Viral, Pengemudi Porsche Minta Bus Transjakarta Mundur di Jalur Busway Kebayoran Lama

Megapolitan
Taruh Motor Ninja Curian di Bengkel, Pencuri Langsung Diringkus Polisi Saat Kembali

Taruh Motor Ninja Curian di Bengkel, Pencuri Langsung Diringkus Polisi Saat Kembali

Megapolitan
Syarat Perjalanan Diperketat, Warga Tetap Colong Start Mudik

Syarat Perjalanan Diperketat, Warga Tetap Colong Start Mudik

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X