Kompas.com - 12/06/2020, 10:00 WIB
Ilustrasi Covid-19 ShutterstockIlustrasi Covid-19

BEKASI, KOMPAS.com - Pasar tradisional di Kota Bekasi, Jawa Barat, sudah mulai beroperasi seluruhnya pada masa penerapan pembatasan sosial berskala besar (PSBB) proporsional saat ini.

Ketua DPRD Kota Bekasi Choiruman J Putro menyatakan khawatir akan adanya penyebaran Covid-19 di pasar-pasar itu pada masa PSBB proporsional ini mengingat rendahnya kesadaran pedagang dalam menerapkan protokol pencegahan Covid-19.

Karena itu, ia menyarankan Pemerintah Kota Bekasi rutin melakukan rapid test Covid-19 secara acak baik kepada pedagang maupun pembeli. Ia mengusulkan rapid test dilakukan tiap dua pekan.

Baca juga: 117 Karyawan di Kota Bekasi Kena PHK Akibat Pandemi Covid-19

“Kalau untuk melihat sejauh mana penyebaran kasus Covid-19 di pasar, baiknya dilakukan screening (penyaringan) untuk melakukan sampling tiap dua pekan,” uje Choiruman, Jumat (12/6/2020).

Choiruman melanjutkan, protokol pencegahan Covid-19 di pasar memang harus dilakukan lebih ketat. Sebab pasar merupakan salah satu tempat dengan risiko paling tinggi penyebaran Covid-19.

“Kalau kayak gini, butuh protokol yang sifatnya itu yang lebih cepat. Misalnya dengan menyemprotkan disinfektan berkala empat jam sehingga tempat-tempat interaksi warga yang berisiko tinggi bisa terpantau,” kata dia.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Baca juga: Anies: 153 Pasar di Jakarta Diberlakukan Sistem Ganjil Genap

Ia juga minta Pemkot Bekasi mengawasi bagaimana penerapan protokol pencegahan Covid-19 di pasar.

“Kita berharap tak terjadi penyebaran kasus tinggi seperti yang dikhawatirkan. Intinya Pemkot harus mampu meminimalisirnya,” ujar dia.

Pemerintah Kota Bekasi sempat menggelar tes swab massal Covid-19 di 14 pasar tradisional secara serentak pada 10 Mei lalu. Tes swab tersebut dilakukan menggunakan metode PCR (polymerase chain reaction). Sebanyak 50 alat PCR disediakan di tiap pasar tersebut.

Dari 50 spesimen yang diperiksa terdapat dua pedagang di Pasar Wisma Asri positif Covid-19 tetapi tidak punya gejala atau berstatus orang tanpa gejala (OTG).



Video Rekomendasi

Rekomendasi untuk anda
25th

Ada hadiah uang elektronik senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Update 28 Juli: Kasus Baru Covid-19 di Tangsel Bertambah 606

Update 28 Juli: Kasus Baru Covid-19 di Tangsel Bertambah 606

Megapolitan
Pemkot Bogor Kejar Target Vaksinasi Covid-19 Sebanyak 15.000 Orang per Hari

Pemkot Bogor Kejar Target Vaksinasi Covid-19 Sebanyak 15.000 Orang per Hari

Megapolitan
Plasma Konvalesen Keruh, Sejumlah Penyintas Covid-19 di Kota Tangerang Gagal Jadi Donor

Plasma Konvalesen Keruh, Sejumlah Penyintas Covid-19 di Kota Tangerang Gagal Jadi Donor

Megapolitan
Kendaraan Dinas Terminal Pulogebang Disulap Jadi Angkutan Jenazah dan Pasien Covid-19

Kendaraan Dinas Terminal Pulogebang Disulap Jadi Angkutan Jenazah dan Pasien Covid-19

Megapolitan
Pemkot Bekasi Belum Bisa Gelar Vaksinasi Covid-19 untuk Siswa SMA, Ini Alasannya

Pemkot Bekasi Belum Bisa Gelar Vaksinasi Covid-19 untuk Siswa SMA, Ini Alasannya

Megapolitan
Tersisa 120.000 Dosis Vaksin Sinovac, Pemkot Bekasi Akan Gunakan untuk Vaksinasi Anak

Tersisa 120.000 Dosis Vaksin Sinovac, Pemkot Bekasi Akan Gunakan untuk Vaksinasi Anak

Megapolitan
Krematorium Cilincing Sudah Kremasi 75 Jenazah Pasien Covid-19

Krematorium Cilincing Sudah Kremasi 75 Jenazah Pasien Covid-19

Megapolitan
Kejati Tetapkan Tersangka Korupsi BUMD DKI di Era Ahok, Kerugian Capai Rp 5 Miliar

Kejati Tetapkan Tersangka Korupsi BUMD DKI di Era Ahok, Kerugian Capai Rp 5 Miliar

Megapolitan
Keterisian Tempat Tidur RS di Kota Bogor Capai 65 Persen, Bima Arya Klaim Penanganan Kasus Covid-19 Tunjukkan Tren Positif

Keterisian Tempat Tidur RS di Kota Bogor Capai 65 Persen, Bima Arya Klaim Penanganan Kasus Covid-19 Tunjukkan Tren Positif

Megapolitan
14 Karyawan Transjakarta Meninggal akibat Covid-19, 625 Orang Terpapar Virus Corona

14 Karyawan Transjakarta Meninggal akibat Covid-19, 625 Orang Terpapar Virus Corona

Megapolitan
Vaksinasi Drive Thru Dosis Kedua oleh YCAB di Kebon Jeruk Segera Dimulai, Catat Cara Daftarnya

Vaksinasi Drive Thru Dosis Kedua oleh YCAB di Kebon Jeruk Segera Dimulai, Catat Cara Daftarnya

Megapolitan
Pemprov DKI Salurkan Bansos Beras kepada 1 Juta KK Mulai Kamis Besok

Pemprov DKI Salurkan Bansos Beras kepada 1 Juta KK Mulai Kamis Besok

Megapolitan
TransJakarta Gencarkan Integrasi Antar Moda dari Transportasi Berbasis Jalan, Rel, hingga Air

TransJakarta Gencarkan Integrasi Antar Moda dari Transportasi Berbasis Jalan, Rel, hingga Air

Megapolitan
Aturan Pengunjung Restoran Wajib Sudah Vaksin Covid-19, PHRI: Semakin Mati Kita!

Aturan Pengunjung Restoran Wajib Sudah Vaksin Covid-19, PHRI: Semakin Mati Kita!

Megapolitan
Vaksinasi Covid-19 di Kecamatan Kembangan Capai 45,7 Persen

Vaksinasi Covid-19 di Kecamatan Kembangan Capai 45,7 Persen

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X