Pemkot Bekasi Akui Kesulitan Atur Pedagang Pasar Terapkan Jaga Jarak

Kompas.com - 18/06/2020, 20:35 WIB
Wakil Wali Kota Bekasi, Tri Adhianto di Stasiun Bekasi, Jumat (13/3/2020). KOMPAS.com/CYNTHIA LOVAWakil Wali Kota Bekasi, Tri Adhianto di Stasiun Bekasi, Jumat (13/3/2020).

BEKASI, KOMPAS.com - Wakil Wali Kota Bekasi Tri Adhianto mengakui, pedagang pasar di Bekasi banyak yang mengabaikan jaga jarak pada masa pandemi Covid-19.

Ia mengatakan, pihaknya kesulitan mengatur jarak antar para pedagang. Banyak pedagang yang masih berjualan bersebelahan dengan jarak yang rapat dengan pedagang lain.

Hal itu diungkapkan Tri setelah berkunjung ke Pasar Kecapi, Pondok Melati, Bekasi, Kamis (18/6/2020).

“Untuk jaga jarak memang masih jadi kendala karena jarak antar pedagang cukup kecil,” ujar Tri melalui pesan tertulis.

Baca juga: Penularan Covid-19 di Bekasi, dari Rumah ke Rumah hingga Perketat Pengawasan RT/RW

Walau abai dengan jaga jarak, kata Tri, para pedagang dan pengunjung pasar rata-rata tertib menggunakan masker. Hanya beberapa pedagang yang ditemukan tak menggunakan masker.

“Hampir 90 persen pedagang dan pengunjung sudah memakai masker,” kata dia.

Tri mengatakan, Pemkot Bekasi terus mengawasi dan menyosialisasikan protokol pencegahan Covid-19 di pasar.

“Kesadaran itu penting (menerapkan protokol kesehatan). Pemakaian masker maupun hand sanitizer juga sudah diingatkan, saling ingatkan satu sama lain,” ujar Tri.

Saat ditanyakan tentang kemungkinan rapid test di pasar, Tri mengatakan Pemkot Bekasi masih fokus dengan rapid test di mal atau pusat perbelanjaan.

Rapid test di pasar-pasar Kota Bekasi terakhir kali diselenggarakan pada Mei lalu. Hasilnya, tiga orang reaktif.



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Warga Tangsel Boleh Gelar Takbiran pada Malam Lebaran, asalkan...

Warga Tangsel Boleh Gelar Takbiran pada Malam Lebaran, asalkan...

Megapolitan
11 Debt Collector yang Mau Rampas Mobil yang Dikemudikan Babinsa Telah Ditangkap dan Ditahan

11 Debt Collector yang Mau Rampas Mobil yang Dikemudikan Babinsa Telah Ditangkap dan Ditahan

Megapolitan
Jadwal Buka Puasa dan Shalat Maghrib Tangerang Raya Hari Ini, 10 Mei 2021

Jadwal Buka Puasa dan Shalat Maghrib Tangerang Raya Hari Ini, 10 Mei 2021

Megapolitan
Jadwal Buka Puasa dan Shalat Maghrib Depok Hari Ini, 10 Mei 2021

Jadwal Buka Puasa dan Shalat Maghrib Depok Hari Ini, 10 Mei 2021

Megapolitan
Jadwal Buka Puasa dan Shalat Maghrib Kota Bogor Hari Ini, 10 Mei 2021

Jadwal Buka Puasa dan Shalat Maghrib Kota Bogor Hari Ini, 10 Mei 2021

Megapolitan
Jadwal Buka Puasa dan Shalat Maghrib Kota Bekasi Hari Ini, 10 Mei 2021

Jadwal Buka Puasa dan Shalat Maghrib Kota Bekasi Hari Ini, 10 Mei 2021

Megapolitan
Jadwal Buka Puasa dan Shalat Maghrib Jakarta Hari Ini, 10 Mei 2021

Jadwal Buka Puasa dan Shalat Maghrib Jakarta Hari Ini, 10 Mei 2021

Megapolitan
Cegah Takbiran Keliling, Polisi Siapkan 17 Check Point

Cegah Takbiran Keliling, Polisi Siapkan 17 Check Point

Megapolitan
Usia Tak Lagi Faktor Utama, Sistem Zonasi PPDB DKI Jakarta 2021 Utamakan Calon Siswa di Satu RT/RW

Usia Tak Lagi Faktor Utama, Sistem Zonasi PPDB DKI Jakarta 2021 Utamakan Calon Siswa di Satu RT/RW

Megapolitan
Jadi Ahli di Sidang Rizieq, Refly Harun Sebut Pelanggar yang Sudah Jalani Sanksi Tak Perlu Dipidana

Jadi Ahli di Sidang Rizieq, Refly Harun Sebut Pelanggar yang Sudah Jalani Sanksi Tak Perlu Dipidana

Megapolitan
Ribuan Pemudik Terobos Barikade Penyekatan di Kedungwaringin, Jumlah Pos Penyekatan Pun Akan Ditambah

Ribuan Pemudik Terobos Barikade Penyekatan di Kedungwaringin, Jumlah Pos Penyekatan Pun Akan Ditambah

Megapolitan
Anies Marah Instruksinya Tak Dijalankan, 239 PNS DKI Apel Siang Bolong

Anies Marah Instruksinya Tak Dijalankan, 239 PNS DKI Apel Siang Bolong

Megapolitan
Ribuan Pemudik Terobos Pos Penyekatan Kedungwaringin, Polisi: Masyarakat Belum Sadar Pentingnya Larangan Mudik

Ribuan Pemudik Terobos Pos Penyekatan Kedungwaringin, Polisi: Masyarakat Belum Sadar Pentingnya Larangan Mudik

Megapolitan
Satpol PP Tertibkan Pedagang di Trotoar Dekat Stasiun Tanah Abang

Satpol PP Tertibkan Pedagang di Trotoar Dekat Stasiun Tanah Abang

Megapolitan
Beragam Aksi Debt Collector yang Tak Jera Rampas Kendaraan Debitur, Ada Aturan Penarikan Objek Kredit Macet

Beragam Aksi Debt Collector yang Tak Jera Rampas Kendaraan Debitur, Ada Aturan Penarikan Objek Kredit Macet

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X