Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Cikal Bakal Menteng, Ambisi Belanda Punya Kota Taman di Batavia

Kompas.com - 20/06/2020, 19:34 WIB
Cynthia Lova,
Jessi Carina

Tim Redaksi

JAKARTA, KOMPAS.com - Kecamatan Menteng di Jakarta Pusat merupakan salah satu permukiman elite di Jakarta. Sejak zaman penjajahan, Belanda sudah berencana menjadikan area itu menjadi kota taman pertama di Indonesia.

Adalah perusahaan de Bouwploeg yang mulanya membangun Menteng menjadi kota taman seperti Minerva (laan) di Belanda. Hal ini diceritakan dalam buku berjudul "Batavia Kota Banjir" oleh Alwi Shahab. 

Bouwpleng merupakan nama perusahaan real estate yang didirikan arsitek Pieter Adriaan Jacobus Moojen pada tahun 1879. Pada tahun 1920 sampai 1940-an, arsitek inilah yang membangun kawasan Menteng sebagai pemukiman modern pertama di Jakarta.

Nama perusahaaan de Bouwploeg oleh lidah Betawi dahulu disebut Boplo.

Baca juga: Lapangan Monas dari Masa ke Masa, Pernah Jadi Pacuan Kuda

Perusahaan real estate pertama di Indonesia itu memiliki kantor yang dibangun di sebidang lahan di tengah dua jalur jalan yang kini bernama Jalan Cut Meutia. Namun, kini gedung Boplo tersebut menjadi Masjid Cut Mutia, Jakarta Pusat.

NV De Bouwploeg yang kala itu dipimpin oleh Pieter Adriaan Jacobus Moojen membangun Menteng. Berkat tangan Moojen, Menteng kala itu menjadi taman kota pertama meniru daerah Minerva (laan) di Amsterdam.

Ketika Menteng dibangun, perusahaan-perusahaan Belanda terutama yang bergerak di bidang perkebunan kala itu sedang menghadapi kejayaan. Bahkan pemilik modal dari Belanda dan Eropa pun banyak ke daerah Menteng. Untuk menampung pemilik modal dari Belanda dan Eropa maka dibangunlah Menteng yang sampai ini menjadi kawasan elite di Jakarta.

Seorang tokoh arsitek nomor satu Belanda ketika berkunjung ke Jakarta sebelum Perang Dunia II menyebut Menteng sebagai Europese burt (Kawasan Eropa) dan Minerva sebagai lingkungan yang chic (kelas tinggi).

Baca juga: Ini Daftar Acara Virtual Sambut HUT ke-493 DKI Jakarta

Sesudah tahun 1918, bersamaan dengan meninggalnya si perancang, Bouwploeg atau Boplo dinyatakan bangkrut.

Gedung kantor perusahaan ini lalu digunakan sebagai kantor pos pembantu, kemudian menjadai tempat AL Jepang pada saat Perang Dunia II.

Sesudahnya dimanfaatkan oleh Staatspoorweg (jawatan Kereta Api masa Hindia Belanda). Setelah kemerdekaan pada tahun 1954, Bouwploeg ini digunakan sebagai perumahan kemudian sekertariat DPRGR dan MPR pada tahun 1964 dan Kantor Urusan Agama (KUA) yang sekaligus berfungsi sebagai masjid hingga saat ini.

Bahkan, Kawasan Menteng pada tahun 1970 dibanggakan sebbagai tempat tinggal diplomat, Menteri, dan presiden.

Namun, berbanding terbalik pada saat ini kawasan Menteng yang sudah banyak dibongkar. Lalu lintasnya pada pagi hingga malam di Kawasan Menteng juga macet. Bangunannya pun sudah campur aduk, berbeda dengan ketika masih tertata baik dan diisi dengan bangunan bergaya selaras satu sama lain.

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.

Baca tentang
Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Duka Darmiyati, Anak Pamit Beli Kopi lalu Ditemukan Tewas Dalam Toren Tetangga 2 Hari Setelahnya

Duka Darmiyati, Anak Pamit Beli Kopi lalu Ditemukan Tewas Dalam Toren Tetangga 2 Hari Setelahnya

Megapolitan
Pengedar Narkoba di Koja Pindah-pindah Kontrakan untuk Menghilangkan Jejak dari Polisi

Pengedar Narkoba di Koja Pindah-pindah Kontrakan untuk Menghilangkan Jejak dari Polisi

Megapolitan
DPC Gerindra Tunggu Instruksi DPD soal Calon Wali Kota Pilkada Bogor 2024

DPC Gerindra Tunggu Instruksi DPD soal Calon Wali Kota Pilkada Bogor 2024

Megapolitan
Perempuan Tewas Terlindas Truk Trailer di Clincing, Sopir Truk Kabur

Perempuan Tewas Terlindas Truk Trailer di Clincing, Sopir Truk Kabur

Megapolitan
Keluarga di Pondok Aren Gunakan Air buat Sikat Gigi dan Wudu dari Toren yang Berisi Mayat

Keluarga di Pondok Aren Gunakan Air buat Sikat Gigi dan Wudu dari Toren yang Berisi Mayat

Megapolitan
Heru Budi: Tinggal Menghitung Bulan, Jakarta Tak Lagi Jadi Ibu Kota Negara

Heru Budi: Tinggal Menghitung Bulan, Jakarta Tak Lagi Jadi Ibu Kota Negara

Megapolitan
Saat Bintang Empat Prabowo Pemberian Jokowi Digugat, Dinilai Langgar UU dan Sarat Konflik Kepentingan

Saat Bintang Empat Prabowo Pemberian Jokowi Digugat, Dinilai Langgar UU dan Sarat Konflik Kepentingan

Megapolitan
Tabrakan Beruntun di Jalan Yos Sudarso, Pengendara Mobil dan Motor Luka-luka

Tabrakan Beruntun di Jalan Yos Sudarso, Pengendara Mobil dan Motor Luka-luka

Megapolitan
Dalam 5 Bulan, 20 Warga Kota Bekasi Meninggal karena DBD

Dalam 5 Bulan, 20 Warga Kota Bekasi Meninggal karena DBD

Megapolitan
Petugas Tertibkan Stiker Kampanye Bakal Calon Wali Kota Bogor yang Tertempel di Angkot

Petugas Tertibkan Stiker Kampanye Bakal Calon Wali Kota Bogor yang Tertempel di Angkot

Megapolitan
APK Kandidat Cawalkot Bogor Dicopot karena Belum Masa Kampanye, Termasuk Milik Petahana

APK Kandidat Cawalkot Bogor Dicopot karena Belum Masa Kampanye, Termasuk Milik Petahana

Megapolitan
Polisi Buru 2 Pelaku Penyalahgunaan Narkoba yang Kabur Saat Digeruduk Warga di Koja

Polisi Buru 2 Pelaku Penyalahgunaan Narkoba yang Kabur Saat Digeruduk Warga di Koja

Megapolitan
Hari Ini, Sidang Perdana Panca Pembunuh 4 Anak Kandung di Jagakarsa Digelar di PN Jaksel

Hari Ini, Sidang Perdana Panca Pembunuh 4 Anak Kandung di Jagakarsa Digelar di PN Jaksel

Megapolitan
Tak Terima Lingkungannya Jadi Tempat Jual Beli Narkoba, 3 Warga Koja Geruduk Kontrakan Pengedar Sabu

Tak Terima Lingkungannya Jadi Tempat Jual Beli Narkoba, 3 Warga Koja Geruduk Kontrakan Pengedar Sabu

Megapolitan
Warga Bantu Polisi Tangkap Pencuri Pembatas Jalan di Rawa Badak yang Dianggap Meresahkan

Warga Bantu Polisi Tangkap Pencuri Pembatas Jalan di Rawa Badak yang Dianggap Meresahkan

Megapolitan
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com