Kompas.com - 22/06/2020, 05:49 WIB
|

JAKARTA, KOMPAS.com - Menyambut hari lahirnya kota Jakarta ada baiknya dilakukan dengan merefleksikan sejarah kota yang dahulunya disebut Batavia ini.

Berbagai macam gedung bersejarah ala bangunan Belanda berdiri tegak di tanah jantung kota. Tentu saja bangunan tersebut jadi saksi sejarah terjadinya geliat pemerintah Belanda kala itu.

Salah satu yang unik yakni gedung RSPAD Gatot Soebroto, Jakarta Pusat. Rumah sakit yang berada di kawasan Senen cukup dikenal lantaran pernah menjadi tempat dirawatnya beberapa tokoh bangsa.

Beberapa di antaranya Presiden Pertama RI yakni Soekarno dan yang paling baru ketika Wiranto yang menjabat Menkopolhukam saat diserang seseorang pada tahun 2019 lalu.

Baca juga: Harmoni Club di Kawasan Gedung Setneg, Tempat Pesta dan Saksi Glamornya Kehidupan Bangsawan Belanda

Namun siapa sangka, cikal bakal dari rumah sakit TNI ini adalah sebuah istana pada zaman kolonial Belanda.

Salah satu gubernur Hindia Belanda kala itu Petrus Albertus Van der Parra merupakan pemilik tunggal istana tersebut. Dia membangun istana megah tersebut tahun 1769 di wilayah Senen yang kala itu dikenal dengan kawasan Weltervreden.

Maka dari itu, istana tersebut dikenal sebagai Istana Weltervreden.

Menurut Alwi Shahab dalam bukunya yang berjudul "Batavia Kota Banjir" terbitan tahun 2009, istana itu dibangun hanya untuk menjadi tempat keluarga Albertus Van der Parra beristirahat.

Karenanya, berbagai kalangan saat itu menilai gubernur yang satu itu gemar hidup berfoya-foya demi kesenangan semata.

Baca juga: Bangunan RS Cikini, Tiruan Kastil Jerman Peninggalan Sang Pelukis Raden Saleh

"Van der Parra disamping gemar berfoya-foya, digambarkan sebagai sok merasa penting dan otokratik," tulis Alwi dalam buku tersebut.

Di istana megah itu, dia menggelar berbagai acara untuk merayakan momen pentingnya.

Saat upacara pelantikannya sebagai gubernur yang bertepatan pada hari ulang tahunya di tanggal 29 September 1763, dia mengundang seluruh tokoh besar dari dalam dan luar Batavia.

"Pesta besar-besar yang dihadiri bukan hanya pembesar VOC tetapi juga pada bupati Priangan, Cirebon dan wilayah sepanjang utara Jawa dan Madura. Keraton Yogya dan Solo juga mengirimkan utusan," tulis Alwi.

Halaman:
Baca tentang


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Promosi Miras Holywings Gunakan Nama 'Muhammad-Maria', Pemprov DKI Akan Panggil Manajemen dan Jatuhkan Sanksi

Promosi Miras Holywings Gunakan Nama 'Muhammad-Maria', Pemprov DKI Akan Panggil Manajemen dan Jatuhkan Sanksi

Megapolitan
Meriahnya Acara Malam Puncak HUT Jakarta ke-495, JIS Disesaki Hampir 70.000 Pengunjung

Meriahnya Acara Malam Puncak HUT Jakarta ke-495, JIS Disesaki Hampir 70.000 Pengunjung

Megapolitan
Polemik Elvis Cafe di Bogor yang Disegel, Beraviliasi dengan Holywings dan Jual Minuman Beralkohol

Polemik Elvis Cafe di Bogor yang Disegel, Beraviliasi dengan Holywings dan Jual Minuman Beralkohol

Megapolitan
Saat Jakarta Terancam Gempa karena Keberadaan Sesar Baribis yang Aktif...

Saat Jakarta Terancam Gempa karena Keberadaan Sesar Baribis yang Aktif...

Megapolitan
Prakiraan Cuaca BMKG: Bodebek Hujan Petir Siang hingga Sore

Prakiraan Cuaca BMKG: Bodebek Hujan Petir Siang hingga Sore

Megapolitan
Pemeriksaan Lanjutan Iko Uwais dalam Kasus Pengeroyokan Ditunda, Kuasa Hukum Upayakan Damai

Pemeriksaan Lanjutan Iko Uwais dalam Kasus Pengeroyokan Ditunda, Kuasa Hukum Upayakan Damai

Megapolitan
Elvis Cafe yang Disegel Pemkot Bogor Berafiliasi dengan Holywings Indonesia

Elvis Cafe yang Disegel Pemkot Bogor Berafiliasi dengan Holywings Indonesia

Megapolitan
[POPULER JABODETABEK] Motif Holywings Promosi Miras Bernada Penistaan Agama | Promosi Kebablasan Holywings

[POPULER JABODETABEK] Motif Holywings Promosi Miras Bernada Penistaan Agama | Promosi Kebablasan Holywings

Megapolitan
Meriahnya Jakarta Hajatan ke-495 di JIS, Penonton: Tempatnya Megah

Meriahnya Jakarta Hajatan ke-495 di JIS, Penonton: Tempatnya Megah

Megapolitan
Polisi Ringkus Penjambret Ibu dan Anak di Bekasi Hasil Identifikasi Rekaman CCTV

Polisi Ringkus Penjambret Ibu dan Anak di Bekasi Hasil Identifikasi Rekaman CCTV

Megapolitan
Anies Klaim Jakarta Kota Global: Stadion hingga Transportasinya Berstandar Internasional

Anies Klaim Jakarta Kota Global: Stadion hingga Transportasinya Berstandar Internasional

Megapolitan
Penghuni Kos di Tangsel Ditemukan Tewas, Polisi Temukan Pisau Saat Olah TKP

Penghuni Kos di Tangsel Ditemukan Tewas, Polisi Temukan Pisau Saat Olah TKP

Megapolitan
Hadiri Malam Puncak Jakarta Hajatan, Anies: Anda Orang Pertama yang Rasakan JIS Hampir Penuh

Hadiri Malam Puncak Jakarta Hajatan, Anies: Anda Orang Pertama yang Rasakan JIS Hampir Penuh

Megapolitan
Anies-Ariza Didesak Cabut Izin Usaha Holywings, Buntut Dugaan Kasus Penistaan Agama

Anies-Ariza Didesak Cabut Izin Usaha Holywings, Buntut Dugaan Kasus Penistaan Agama

Megapolitan
Elvis Cafe Disegel karena Jual Minuman Beralkohol di Atas 5 Persen

Elvis Cafe Disegel karena Jual Minuman Beralkohol di Atas 5 Persen

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.