Zona Merah Covid-19 di Kota Tangerang Kini Sisa 12 RW

Kompas.com - 23/06/2020, 09:18 WIB
Ilustrasi virus corona di Indonesia ShutterstockIlustrasi virus corona di Indonesia
|

TANGERANG, KOMPAS.com - Setelah menerapkan pembatasan sosial berskala lokal (PSBL) di tingkat Rukun Warga (RW), kini hanya tersisa 12 RW yang dinyatakan masih dalam zona merah.

Wali Kota Tangerang Arief Wismansyah mengatakan menyusutnya jumlah zona merah dalam kurun waktu seminggu cukup tinggi.

Pada Senin (15/6/2020) pekan lalu terdapat 22 RW dinyatakan zona merah. Data terakhir pada Senin (22/5/2020) kemarin berkurang hingga tersisa 12 RW saja.

Baca juga: Kabar Baik, 71 Persen Pasien Covid-19 di Kota Tangerang Sembuh

"Total ada 60 RW yang masih menjalankan PSBL-RW dengan rincian 12 RW yang masuk dalam kategori zona merah dan 48 RW pada Zona Kuning," ujar Arief dalam keterangan tertulis diterima Kompas.com, Selasa (23/6/2020).

Arief mengatakan, penurunan jumlah zona merah di tingkat RW tersebut merupakan keberhasilan dari konsep PSBL sendiri.

"Alhamdulillah penerapan konsep PSBL-RW mulai membuahkan hasil," tutur Arief.

Meskipun mengalami penurunan yang signifikan, Arief mengatakan data tersebut bisa saja meningkat kembali apabila masyarakat tidak waspada.

Zona yang saat ini berwarna kuning saat ini masih berpotensi untuk menjadi merah kembali atau sebaliknya.

Baca juga: Perpanjangan PSBB, Pemkot Tangerang Tambah Jumlah Penerima Bansos

"Tetap terapkan PHBS (pola hidup bersih dan sehat), selalu gunakan masker jika keluar rumah, serta jangan lupa tetap menjaga physical dan social distancing," kata Arief.

Seperti diketahui Kota Tangerang memiliki 1.014 wilayah RW dan dinyatakan 48 masih berstatus zona kuning, dan 12 masih dalam status zona merah, sisanya sebanyak 954 sudah berstatus zona hijau.

Kasus Covid-19 di Kota Tangerang per tanggal 22 Juni sudah menembus angka 451 seperti dilansir covid19.tangerangkota.go.id.

Dari 451 kasus di antaranya 31 dinyatakan meninggal dunia, 340 pasien sembuh, dan 80 pasien masih dalam perawatan.

Untuk Pasien Dalam Pengawasan (PDP) tercatat sebanyak 1.130, Orang Dalam Pemantauan (ODP) 2.771 kasus dan Orang Tanpa Gejala (OTG) 1.258 kasus.



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Wagub DKI: 50 Persen Kapasitas RS Bisa Digunakan untuk Pasien Covid-19

Wagub DKI: 50 Persen Kapasitas RS Bisa Digunakan untuk Pasien Covid-19

Megapolitan
Epidemiolog Sebut Izin Edar GeNose C19 Seharusnya Diterbitkan untuk Riset

Epidemiolog Sebut Izin Edar GeNose C19 Seharusnya Diterbitkan untuk Riset

Megapolitan
Beraksi Kurang dari 1 Menit, Komplotan Maling Rusak 2 Gembok Pintu Rumah, lalu Gasak Motor

Beraksi Kurang dari 1 Menit, Komplotan Maling Rusak 2 Gembok Pintu Rumah, lalu Gasak Motor

Megapolitan
Epidemiolog Sebut GeNose C19 Belum Bisa Gantikan Tes Covid-19

Epidemiolog Sebut GeNose C19 Belum Bisa Gantikan Tes Covid-19

Megapolitan
Polisi Sebut Perampok Motor di Tanjung Priok Sudah 20 Kali Beraksi

Polisi Sebut Perampok Motor di Tanjung Priok Sudah 20 Kali Beraksi

Megapolitan
Todong Pengendara serta Rampas Motor dan Ponsel Korban, 3 Perampok Ditangkap

Todong Pengendara serta Rampas Motor dan Ponsel Korban, 3 Perampok Ditangkap

Megapolitan
Polisi Sita 10 Motor dari Pencuri di Tangerang Raya, Korban Diminta Datang ke Mapolres Tangsel

Polisi Sita 10 Motor dari Pencuri di Tangerang Raya, Korban Diminta Datang ke Mapolres Tangsel

Megapolitan
Perampok Minimarket di Ciputat Bawa Senjata Palsu untuk Takut-takuti Korban

Perampok Minimarket di Ciputat Bawa Senjata Palsu untuk Takut-takuti Korban

Megapolitan
Polisi Jadwalkan Olah TKP Kasus Video Syur Gisel dan Nobu Pekan Depan

Polisi Jadwalkan Olah TKP Kasus Video Syur Gisel dan Nobu Pekan Depan

Megapolitan
PMI Kota Bekasi Punya 1 Alat Pengambilan Plasma Konvalesen, tapi Belum Buka Layanan

PMI Kota Bekasi Punya 1 Alat Pengambilan Plasma Konvalesen, tapi Belum Buka Layanan

Megapolitan
Wali Kota: 35 Persen Wilayah Jakbar Dataran Rendah, Pasti Ada Genangan Saat Musim Hujan

Wali Kota: 35 Persen Wilayah Jakbar Dataran Rendah, Pasti Ada Genangan Saat Musim Hujan

Megapolitan
Kronologi Terbongkarnya Prostitusi Anak di Bawah Umur di Sunter

Kronologi Terbongkarnya Prostitusi Anak di Bawah Umur di Sunter

Megapolitan
Video Viral Tawuran di Rel Kereta Api di Tanjung Priok, Berawal dari Masalah Parkir

Video Viral Tawuran di Rel Kereta Api di Tanjung Priok, Berawal dari Masalah Parkir

Megapolitan
Imigrasi Bandara Soekarno-Hatta Pulangkan 31 WNA yang Tak Penuhi Syarat Masuk Indonesia

Imigrasi Bandara Soekarno-Hatta Pulangkan 31 WNA yang Tak Penuhi Syarat Masuk Indonesia

Megapolitan
Duduk Perkara Kisruh di Gerindra, Berawal Kritikan Ali Lubis Desak Anies Baswedan Mundur...

Duduk Perkara Kisruh di Gerindra, Berawal Kritikan Ali Lubis Desak Anies Baswedan Mundur...

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X