Saat 66 RW Zona Merah Covid-19 di Jakarta Tersisa 5, tapi Bertambah Lagi Jadi 27 RW...

Kompas.com - 26/06/2020, 06:32 WIB
Paparan Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan, soal 66 RW di Jakarta yang masih masuk dalam zona merah pada Kamis (4/6/2020). Youtube Pemprov DKI JakartaPaparan Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan, soal 66 RW di Jakarta yang masih masuk dalam zona merah pada Kamis (4/6/2020).
Penulis Nursita Sari
|

JAKARTA, KOMPAS.com - Jakarta telah memasuki masa pembatasan sosial berskala besar (PSBB) transisi sejak 5 Juni 2020.

Pemprov DKI Jakarta melonggarkan sejumlah aturan pada masa transisi.

Meskipun demikian, Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan saat itu menyatakan, ada 66 RW yang masih berstatus zona merah di Ibu Kota.

Ke-66 RW ditetapkan sebagai zona merah karena tingginya angka kejadian/kasus baru di wilayah tersebut dalam periode waktu tertentu (incidence rate/IR).

Baca juga: Ketika Masih Ada Zona Merah pada Masa PSBB Transisi, 66 RW di Jakarta Jadi Perhatian Khusus...

Sejumlah pelonggaran tidak bisa diberlakukan di 66 RW tersebut.

Anies berujar, Pemprov DKI tetap memberlakukan kebijakan yang ketat di sana demi mengubah 66 RW zona merah menjadi hijau.

"Kami akan melakukan pengendalian yang ketat pada wilayah yang di sana masih memiliki incidence rate yang tinggi," kata Anies saat mengumumkan PSBB transisi, Kamis (4/6/2020).

Kebijakan itu disebut wilayah pemberlakuan ketat (WPK), pengendalian ketat berskala lokal (PKBL), atau pembatasan sosial berskala lokal (PSBL).

Baca juga: Ini Daftar 66 RW di Jakarta yang Masuk Kategori Zona Merah Covid-19

Kepala Biro Pemerintahan DKI Jakarta Premi Lasari menyampaikan, PKBL tahap pertama di 66 RW diberlakukan selama dua pekan, yakni 4-18 Juni 2020.

"Tahap awal itu adalah 4-18 Juni di mana ada 66 RW yang memang kami berlakukan PKBL," ujar Premi dalam webinar yang disiarkan akun YouTube SDGs Jakarta, Kamis (25/6/2020).

Pemprov DKI secara aktif melacak kasus baru di 66 RW tersebut, merawat dan mengisolasi pasien positif Covid-19 agar tidak menularkan kepada orang lain, hingga memperketat aktivitas warga.

Tersisa 5 RW

Setelah dua pekan memberlakukan PKBL, kata Premi, zona merah yang semula berjumlah 66 RW tinggal tersisa 5 RW.

"Posisi di tanggal 19 Juni itu dari 66 RW hanya tinggal 5 RW yang merah. Jadi kita punya PR 5 RW yang merah yang harus kita ubah menjadi kuning bahkan ataupun hijau," kata dia.

Kelima RW tersebut ada di Kelurahan Cempaka Putih Timur, Jembatan Besi, Jatipulo, Bidara Cina, dan Kalibata.

Baca juga: Pemprov DKI: 66 RW Zona Merah Covid-19 Tersisa 5, tapi Ada Tambahan RW Baru

Bertambah 22 RW

Meskipun demikian, ada RW baru yang semula bukan zona merah kini justru berstatus zona merah.

Kepala Subbagian Lembaga Kemasyarakatan Biro Pemerintahan DKI Jakarta Rizky Anggoro Adhi berujar, zona merah dengan IR yang tinggi berjumlah 22 RW.

"Jadi angkanya bergerak turun dari 66 sisa 5 RW, tapi ada 22 RW rawan baru," ucap Rizky.

Total ada 27 RW zona merah

Dengan demikian, Pemprov DKI saat ini mencatat ada 27 RW zona merah di Jakarta, terdiri dari 22 RW zona merah yang baru dan 5 RW zona merah yang lama.

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Kebun Binatang Ragunan Buka Jumat Besok, Hanya untuk Pengunjung Ber-KTP Jakarta

Kebun Binatang Ragunan Buka Jumat Besok, Hanya untuk Pengunjung Ber-KTP Jakarta

Megapolitan
Lebaran di Rumah Bareng Keluarga, Anies Tidak Adakan Open House

Lebaran di Rumah Bareng Keluarga, Anies Tidak Adakan Open House

Megapolitan
Ajakan Anies di Perayaan Idul Fitri 2021: Mari Doakan Saudara Kita di Palestina

Ajakan Anies di Perayaan Idul Fitri 2021: Mari Doakan Saudara Kita di Palestina

Megapolitan
Di Luar Prediksi Pengurus Masjid Luar Batang, Jumlah Jemaah Shalat Id Lebih dari 50 Persen Kapastitas

Di Luar Prediksi Pengurus Masjid Luar Batang, Jumlah Jemaah Shalat Id Lebih dari 50 Persen Kapastitas

Megapolitan
Shalat Id Kembali Digelar di Lapangan Velodrome, Jumlah Jemaah Lebih Banyak Dibanding Tahun Lalu

Shalat Id Kembali Digelar di Lapangan Velodrome, Jumlah Jemaah Lebih Banyak Dibanding Tahun Lalu

Megapolitan
Shalat Idul Fitri di Balaikota Depok Batal, Tenda Dibongkar

Shalat Idul Fitri di Balaikota Depok Batal, Tenda Dibongkar

Megapolitan
Stadion Patriot Akan Jadi Tempat Isolasi Pemudik yang Kembali ke Bekasi

Stadion Patriot Akan Jadi Tempat Isolasi Pemudik yang Kembali ke Bekasi

Megapolitan
Pilih Laksanakan Shalat Id di Masjid, Warga: Supaya Lebih Khusyuk

Pilih Laksanakan Shalat Id di Masjid, Warga: Supaya Lebih Khusyuk

Megapolitan
Ribuan Jemaah Shalat Id di Masjid KH Hasyim Ashari, Protokol Kesehatan Diterapkan

Ribuan Jemaah Shalat Id di Masjid KH Hasyim Ashari, Protokol Kesehatan Diterapkan

Megapolitan
Gubernur Anies Shalat Id di Rumah Pribadi Sesuai Imbauan Perayaan Idul Fitri di Jakarta

Gubernur Anies Shalat Id di Rumah Pribadi Sesuai Imbauan Perayaan Idul Fitri di Jakarta

Megapolitan
Semua Masjid Gelar Shalat Id, Wali Kota Bekasi: Lebaran Tahun Ini Lebih Semarak

Semua Masjid Gelar Shalat Id, Wali Kota Bekasi: Lebaran Tahun Ini Lebih Semarak

Megapolitan
[POPULER JABODETABEK] Pemudik yang Kembali Harus Bawa Surat Bebas Covid-19 | PNS Ogah Naik Jabatan

[POPULER JABODETABEK] Pemudik yang Kembali Harus Bawa Surat Bebas Covid-19 | PNS Ogah Naik Jabatan

Megapolitan
Ribuan Jemaah Shalat Id di Masjid Al-Azhar

Ribuan Jemaah Shalat Id di Masjid Al-Azhar

Megapolitan
Gelar Shalat Id, Masjid Keramat Luar Batang Dipadati Jemaah

Gelar Shalat Id, Masjid Keramat Luar Batang Dipadati Jemaah

Megapolitan
Dua Kelompok Remaja di Jatinegara Tawuran karena Petasan, Seorang Bocah Terluka

Dua Kelompok Remaja di Jatinegara Tawuran karena Petasan, Seorang Bocah Terluka

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X