Cara Berikan Pertolongan Pertama Ketika Serangan Jantung Terjadi Saat Bersepeda

Kompas.com - 26/06/2020, 17:35 WIB
Ilustrasi serangan jantung saat olahraga blanscapeIlustrasi serangan jantung saat olahraga

TANGERANG SELATAN, KOMPAS.com - Bersepeda menjadi salah satu olahraga yang bermanfaat bagi kesehatan.

Kini aktivitas gowes menjadi tren masyarakat Jakarta dan sekitarnta di tengah pandemi Covid-19.

Namun, perlu diingat bahwa kondisi kesehatan dan stamina harus diperhatikan ketika bersepeda agar terhindar dari serangan jantung.

Dokter spesialis jantung Rumah Sakit Omni Alam Sutera dan Harapan Kita Renan Sukmawan mengatakan, detak jantung saat berolahraga lebih cepat dua kali lipat dibanding dengan aktivitas biasa.

Baca juga: Kiat Mencegah, Mengenali, dan Antisipasi Serangan Jantung bagi Pesepeda

Pada aktivitas biasa, jantung akan berdetak 60 hingga 100 kali dalam satu meni. Namun, saat berolahraga detak jantung dapat mencapai 200 kali.

Karena itu, pesepeda harus waspada akan bahaya serangan jantung yang mengintai. Kenali gejalanya dan ketahui cara melakukan pertolongan pertama sebelum mendapatkan penanganan medis lebih lanjut.

"Lalu bagaimana jika gejala serangan jantung itu terjadi saat sedang olahraga, sesak misalnya. Pertama, stop dulu. Tarik napas yang dalam, rasakan pertumbuhannya," kata Renan kepada Kompas.com, Jumat (26/6/2020).

Apabila rasa sesak di dada tidak hilang dalam upaya mengatur napas, segeralah pergi ke rumah sakit terdekat.

Sebab, dikhawatirkan sesak napas tersebut dapat berlanjut lebih parah.

Baca juga: Sesak Napas sampai Nyeri Dada, Kenali Gejala Awal Serangan Jantung Saat Bersepeda

"Intinya tenangkan diri. Lihat eveluasi keluhannya masih ada atau enggak. Baru kemudian ke rumah sakit. Itu pertama," kata Renan.

Halaman:


25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Pemprov DKI Raih Anugerah Pemda Informatif 3 Kali Berturut-turut

Pemprov DKI Raih Anugerah Pemda Informatif 3 Kali Berturut-turut

Megapolitan
Pemasangan Spanduk dan Baliho Liar Umumnya Terjadi di Akhir Pekan

Pemasangan Spanduk dan Baliho Liar Umumnya Terjadi di Akhir Pekan

Megapolitan
11 Anggota TNI Divonis Bersalah karena Aniaya Warga hingga Tewas

11 Anggota TNI Divonis Bersalah karena Aniaya Warga hingga Tewas

Megapolitan
Pura-pura Hendak Beli Pulsa, 2 Pria Rampok Minimarket di Bekasi

Pura-pura Hendak Beli Pulsa, 2 Pria Rampok Minimarket di Bekasi

Megapolitan
Normalisasi Saluran Air di Jalan Panjang Ditargetkan Rampung Desember

Normalisasi Saluran Air di Jalan Panjang Ditargetkan Rampung Desember

Megapolitan
Video Perampokan Minimarket di Bekasi Viral, Pelaku Ancam Karyawan dengan Celurit

Video Perampokan Minimarket di Bekasi Viral, Pelaku Ancam Karyawan dengan Celurit

Megapolitan
Polisi: Begal yang Tewaskan Tukang Ojek Beberapa Kali Lakukan Tindak Kejahatan

Polisi: Begal yang Tewaskan Tukang Ojek Beberapa Kali Lakukan Tindak Kejahatan

Megapolitan
Dibujuk Pacar, Perempuan yang Coba Bunuh Diri di Apartemen Akhirnya Selamat

Dibujuk Pacar, Perempuan yang Coba Bunuh Diri di Apartemen Akhirnya Selamat

Megapolitan
Lukai Polisi Saat Ditangkap, Begal di Jakarta Utara Tewas Ditembak

Lukai Polisi Saat Ditangkap, Begal di Jakarta Utara Tewas Ditembak

Megapolitan
Polisi Tangkap Komplotan Bajing Loncat, Modus Saat Terjadi Macet

Polisi Tangkap Komplotan Bajing Loncat, Modus Saat Terjadi Macet

Megapolitan
'Jangan Ada Kriminalisasi Guru Jika Siswa Tertular Covid-19 karena KBM Tatap Muka...'

"Jangan Ada Kriminalisasi Guru Jika Siswa Tertular Covid-19 karena KBM Tatap Muka..."

Megapolitan
UPDATE 25 November: Bertambah 38, Total Kasus Covid-19 di Tangsel Jadi 2.438

UPDATE 25 November: Bertambah 38, Total Kasus Covid-19 di Tangsel Jadi 2.438

Megapolitan
UPDATE 25 November: Bertambah 1.273, Total Ada 130.461 Kasus Covid-19 di Jakarta

UPDATE 25 November: Bertambah 1.273, Total Ada 130.461 Kasus Covid-19 di Jakarta

Megapolitan
Kepulauan Seribu Punya Pembangkit Listrik Surya Hybrid Terbesar di DKI Jakarta

Kepulauan Seribu Punya Pembangkit Listrik Surya Hybrid Terbesar di DKI Jakarta

Megapolitan
Kisah Adi, Berbisnis Modifikasi Sepeda Listrik hingga Raup Omzet Rp 400 Juta

Kisah Adi, Berbisnis Modifikasi Sepeda Listrik hingga Raup Omzet Rp 400 Juta

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X