Pemkot Jakbar Bantah Pegawainya Bunuh Diri karena Pemotongan TKD

Kompas.com - 30/06/2020, 13:39 WIB
ilustrasi meninggal dunia shutterstock/sfam_photoilustrasi meninggal dunia

JAKARTA, KOMPAS.com - Kepala Bagian Umum dan Protokol Jakarta Barat Raden Subandi membantah SH (36) meninggal dunia karena masalah Tunjangan Kinerja Daerah (TKD) yang dipotong 50 persen.

Sebelumnya, beredar pesan di WhatsApp bahwa SH bunuh diri karena masalah pemotongan TKD.

"Bukan gara-gara Tunjangan Kerja Daerah (TKD)," kata Subandi saat dikonfirmasi, Selasa (30/6/2020).

Kata Subandi, SH merupakan aparatur sipil negara ( ASN) Pemerintah Kota Jakarta Barat yang mengurusi barang.

Baca juga: Belum Terungkap Motif ASN Jakbar Bunuh Diri di Gedung Parkir Kantor Wali Kota

"SH ASN pengurus barang," ucap Subandi.

Sementara itu, Subandi menduga masalah pribadi menjadi alasan SH nekat bunuh diri.

Seperti diketahui, SH ditemukan meninggal dunia, Sabtu (28/6/2020), sekitar pukul 09.00 WIB. SH diduga meninggal karena gantung diri.

Setelah meninggal pihak Bagian Umum menghubungi polisi dan pihak keluarga.

Di lokasi kejadian, polisi juga menemukan kabel yang diduga digunakan SH untuk bunuh diri.



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Polisi Tangkap 9 Anggota Mafia Tanah yang Ancam Warga di Kemayoran

Polisi Tangkap 9 Anggota Mafia Tanah yang Ancam Warga di Kemayoran

Megapolitan
Tak Ada Ganjil Genap di Kota Bogor Saat Libur Panjang Akhir Pekan Ini

Tak Ada Ganjil Genap di Kota Bogor Saat Libur Panjang Akhir Pekan Ini

Megapolitan
Komunitas Pesepeda Sebut Masih Ada Jalur Sepeda Kurang Layak di Jakarta

Komunitas Pesepeda Sebut Masih Ada Jalur Sepeda Kurang Layak di Jakarta

Megapolitan
Pemprov DKI Tunggu Pengumuman Resmi KPK untuk Tindak Lanjuti Penonaktifan Dirut Sarana Jaya

Pemprov DKI Tunggu Pengumuman Resmi KPK untuk Tindak Lanjuti Penonaktifan Dirut Sarana Jaya

Megapolitan
Penculikan di Tebet, Pelaku Kesal karena Duga Korban Gelapkan Aset Perusahaan

Penculikan di Tebet, Pelaku Kesal karena Duga Korban Gelapkan Aset Perusahaan

Megapolitan
Depok Terima Lagi 63.500 Dosis Vaksin Covid-19

Depok Terima Lagi 63.500 Dosis Vaksin Covid-19

Megapolitan
Periode Januari-Maret 2021, 16.157 Orang di Jakut Ditindak karena Tak Pakai Masker Saat Beraktivitas

Periode Januari-Maret 2021, 16.157 Orang di Jakut Ditindak karena Tak Pakai Masker Saat Beraktivitas

Megapolitan
Komplotan Pencuri di Tebet Diringkus Polisi, Motor hingga Korek Api Berbentuk Pistol Disita

Komplotan Pencuri di Tebet Diringkus Polisi, Motor hingga Korek Api Berbentuk Pistol Disita

Megapolitan
Sarana Jaya Tunggu Hasil Penyidikan KPK Soal Dugaan Korupsi pada Proyek Rusun DP Rp 0

Sarana Jaya Tunggu Hasil Penyidikan KPK Soal Dugaan Korupsi pada Proyek Rusun DP Rp 0

Megapolitan
Ular Sanca 3 Meter Berkeliaran di Kantor MUI Tangsel, Bersembunyi Saat Akan Ditangkap

Ular Sanca 3 Meter Berkeliaran di Kantor MUI Tangsel, Bersembunyi Saat Akan Ditangkap

Megapolitan
Mengenal Asal-usul Nama Jakarta, dari Sunda Kelapa hingga Batavia

Mengenal Asal-usul Nama Jakarta, dari Sunda Kelapa hingga Batavia

Megapolitan
Pemkot Tangerang Mulai Vaksinasi Covid-19 Lansia, Ini Prioritasnya

Pemkot Tangerang Mulai Vaksinasi Covid-19 Lansia, Ini Prioritasnya

Megapolitan
Perubahan Operasional MRT Jakarta Mulai 10 Maret, Kereta Tersedia Selang 5 Menit

Perubahan Operasional MRT Jakarta Mulai 10 Maret, Kereta Tersedia Selang 5 Menit

Megapolitan
Polisi: Kasus Sengketa Tanah yang Menyeret Wali Kota Bekasi Masih Penyelidikan, Belum Ada Tersangka

Polisi: Kasus Sengketa Tanah yang Menyeret Wali Kota Bekasi Masih Penyelidikan, Belum Ada Tersangka

Megapolitan
Hari Pertama Vaksinasi Covid-19 di Mal Lippo Puri Kembangan, Sejumlah Lansia Keluhkan Antrean

Hari Pertama Vaksinasi Covid-19 di Mal Lippo Puri Kembangan, Sejumlah Lansia Keluhkan Antrean

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X