Kompas.com - 03/07/2020, 06:12 WIB
Citilink Dok. CitilinkCitilink

TANGERANG, KOMPAS.com - Maskapai penerbangan Citilink Indonesia membuka layanan rapid test gratis Covid-19 untuk para penumpang mereka.

VP Corporate Secretary & CSR PT Citilink Indonesia Resty Kusandarina mengemukakan hal it dalam keterangan tertulis diterima Kompas.com, Jumat (3/7/2020).

"Sebagai bentuk upaya perusahaan untuk memberikan kemudahan bagi pelanggan dengan tetap mengedepankan kenyamanan dan kesehatan penumpang," ujar Resty.

Namun ada beberapa persyaratan yang harus dipenuhi calon penumpang untuk mendapat layanan gratis tersebut.

Baca juga: Wings Air Terbang Lagi Kualanamu-Malikussaleh, Citilink Bagaimana?

Resty mengatakan, calon penumpang bisa mendapatkan pelayanan gratis rapid test dengan melakukan transaksi pembelian tiket melalui website atau aplikasi BetterFly Citilink untuk periode tertentu saja.

"Periode pembelian tiket mulai tanggal 1 hingga 7 Juli 2020 untuk periode penerbangan tanggal 2 hingga 31 Juli 2020," kata Resty.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Resty menambahkan, syarat lainnya adalah layanan gratis tersebut diberikan khusus untuk 500 pembeli pertama setiap hari selama masa penjualan tiket yang ditentukan.

Rapid Test dapat dilakukan paling lambat 12 jam sebelum jadwal keberangkatan.

"Caranya dengan menunjukkan dokumen berupa tiket perjalanan dan kartu identitas yang sah di berbagai klinik mitra Citilink yang tersebar di berbagai daerah di Indonesia," ujar dia.



Video Rekomendasi

Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

PTM di Kota Bogor Digelar 4 Oktober 2021

PTM di Kota Bogor Digelar 4 Oktober 2021

Megapolitan
49 Titik Tanggul Sungai Citarum di Bekasi Rawan Jebol, Pemkab Minta Segera Diperbaiki

49 Titik Tanggul Sungai Citarum di Bekasi Rawan Jebol, Pemkab Minta Segera Diperbaiki

Megapolitan
Seorang Remaja Tenggelam di Kali Teluk Gong

Seorang Remaja Tenggelam di Kali Teluk Gong

Megapolitan
Anak Penyanyi Lawas Dilaporkan Penipuan, Modusnya Menggantikan PNS yang Dipecat dan Meninggal karena Covid-19

Anak Penyanyi Lawas Dilaporkan Penipuan, Modusnya Menggantikan PNS yang Dipecat dan Meninggal karena Covid-19

Megapolitan
BPN Kota Bogor Siapkan Layanan Berbasis Digital untuk Permudah Masyarakat Urus Sertifikat Tanah

BPN Kota Bogor Siapkan Layanan Berbasis Digital untuk Permudah Masyarakat Urus Sertifikat Tanah

Megapolitan
Perluas Pangsa Pasar, Pemkot Bekasi Permudah Proses Sertifikasi Halal untuk UMKM

Perluas Pangsa Pasar, Pemkot Bekasi Permudah Proses Sertifikasi Halal untuk UMKM

Megapolitan
Catat, Ini Titik Rawan Ranjau Paku di Jakarta Selatan

Catat, Ini Titik Rawan Ranjau Paku di Jakarta Selatan

Megapolitan
RPTRA di Jakarta Pusat Kurang Perawatan akibat Anggaran Dipangkas untuk Penanganan Covid-19

RPTRA di Jakarta Pusat Kurang Perawatan akibat Anggaran Dipangkas untuk Penanganan Covid-19

Megapolitan
Panel Tiang Listrik di Jalan WR Supratman Ciputat Terbakar

Panel Tiang Listrik di Jalan WR Supratman Ciputat Terbakar

Megapolitan
Video Dugaan Pungli di Pasar Kramatjati Viral, Pengelola Pasang Imbauan

Video Dugaan Pungli di Pasar Kramatjati Viral, Pengelola Pasang Imbauan

Megapolitan
Pemkot Bekasi Segera Pindahkan Makam yang Tertimbun Sampah

Pemkot Bekasi Segera Pindahkan Makam yang Tertimbun Sampah

Megapolitan
Tebar Ranjau Paku di Jalan Gatot Soebroto, Penambal Ban Manfaatkan Situasi PPKM Level 3

Tebar Ranjau Paku di Jalan Gatot Soebroto, Penambal Ban Manfaatkan Situasi PPKM Level 3

Megapolitan
Ratusan Makam di Bekasi Hilang Tertimbun Sampah

Ratusan Makam di Bekasi Hilang Tertimbun Sampah

Megapolitan
Anak Penyanyi Lawas Dilaporkan Penipuan Modus Penerimaan PNS, Para Korban Rugi Rp 9,7 M

Anak Penyanyi Lawas Dilaporkan Penipuan Modus Penerimaan PNS, Para Korban Rugi Rp 9,7 M

Megapolitan
Dari Berbagi Seporsi Nasi, Berujung Gerakan yang Menginspirasi

Dari Berbagi Seporsi Nasi, Berujung Gerakan yang Menginspirasi

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.