Klaster Baru Covid-19 Muncul di Ponpes di Kota Tangerang, 5 Pengajar Tertular

Kompas.com - 07/07/2020, 09:49 WIB
. Shutterstock.

TANGERANG, KOMPAS.com - Wali Kota Tangerang Arief Wismansyah mengatakan, klaster baru Covid-19 di wilayahnya muncul di sebuah pondok pesantren (ponpes). Sejauh ini, lima pengajar di ponpes itu terpapar Covid-19.

" Pesantren, itu nularin ke lima ustaz, dia ngajar gitu kan. Dia baru pulang dari Madura (Jawa Timur) atau dari mana dan nularin ke ustaz lainnya," kata Arief saat dihubungi Kompas.com, Selasa (7/7/2020).

Arief mengatakan, santri-santri yang sudah mulai belajar di ponpes tersebut tidak ada yang terpapar Covid-19.

Baca juga: Ponpes Milik Brigpol Eko Jadi Percontohan Pesantren Tanggap Covid-19

Ia mengemukakan, saat menerima kasus di pengajar di ponpes itu terkena Covid-19, Pemkot Tangerang langsung melakukan tracing atau pelacakan siapa saja yang tertular di lingkungan ponpes.

"Jadi ketika satu sudah ada yang kena, kami tracing, itu tracing ternyata di-rapid (hasilnya) reaktif, kemudian di PCR. Itu ada (5 ustaz) hasil PCR semua," ujar dia

Arief mempertanyakan soal sistem kesehatan yang digunakan pondok pesantren. Pasalnya, pengajar di ponpes bisa lolos dari protokol kesehatan setelah bepergian dan kemungkinan tidak ikut diperiksa seperti layaknya para santri.

"Sebagian sudah, yang saya tahu, muridnya harus rapid test. Nah, ini kok ustaznya enggak rapid test, jadi bawa virus," kata dia.

Terkait regulasi pembukaan ponpes, Arief mengatakan lembaga pendidikan di bawah Kementerian Agama sudah mendapat surat edaran terkait tata cara dan pembukaan kelas di masa pandemi Covid-19.

Hal tersebut senada dengan yang diucapkan Menteri Koordinator Pembangunan Manusia dan Kebudayaan Muhadjir Effendi.

"Khusus pesantren diputuskan akan diserahkan kepada kesiapan masing-masing pesantren. Dengan catatan, masih di bawah pengawasan Gugus Tugas dan Pemerintah Daerah meskipun otoritasnya dari pesantren,” kata Muhadjir dikutip dari laman Kemenko PMK pada 12 Juni lalu.


Menurut Muhadjir, jika proses pembukaan disiapkan dengan baik disertai protokol kesehatan yang ketat maka pesantren dapat dibuka lebih dulu dari sekolah.

Bahkan, lanjut dia, bukan tidak mungkin menjadi pusat karantina bagi santri yang sehat jika telah dipastikan pesantren maupun pemondokannya steril dari Covid-19 serta penyakit-penyakit lain.



Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Nonton 'Layar Tancap' dari Dalam Mobil di Kota Tangerang

Nonton "Layar Tancap" dari Dalam Mobil di Kota Tangerang

Megapolitan
Pemkot Jakut Wajibkan PNS Ikuti Rangkaian Upacara Bendera dari TV

Pemkot Jakut Wajibkan PNS Ikuti Rangkaian Upacara Bendera dari TV

Megapolitan
Disdik Kota Tangerang Susun Tahap Pembukaan Sekolah di Masa Pandemi

Disdik Kota Tangerang Susun Tahap Pembukaan Sekolah di Masa Pandemi

Megapolitan
Disdik Kota Tangerang: Anak-anak Mulai Jenuh Belajar di Rumah

Disdik Kota Tangerang: Anak-anak Mulai Jenuh Belajar di Rumah

Megapolitan
Netizen Anteng Nonton Admin Grab Berbalas Pantun di Twitter

Netizen Anteng Nonton Admin Grab Berbalas Pantun di Twitter

Megapolitan
Pemprov DKI Minta Warga Tak Gelar Lomba Panjat Pinang Saat 17 Agustus

Pemprov DKI Minta Warga Tak Gelar Lomba Panjat Pinang Saat 17 Agustus

Megapolitan
Walkot Rahmat Effendy Perkirakan Alat Tes Covid-19 di Bekasi Cukup hingga Desember

Walkot Rahmat Effendy Perkirakan Alat Tes Covid-19 di Bekasi Cukup hingga Desember

Megapolitan
[UPDATE] Grafik 7 Agustus: Depok Zona Merah Nasional dengan 1.383 Kasus Covid-19

[UPDATE] Grafik 7 Agustus: Depok Zona Merah Nasional dengan 1.383 Kasus Covid-19

Megapolitan
Paskibra Upacara HUT Ke-75 RI di Jakarta Utara Hanya Tiga Orang

Paskibra Upacara HUT Ke-75 RI di Jakarta Utara Hanya Tiga Orang

Megapolitan
Ombudsman: Banyak Murid Titipan Setelah PPDB Depok Ditutup karena Kepsek Dapat Tekanan

Ombudsman: Banyak Murid Titipan Setelah PPDB Depok Ditutup karena Kepsek Dapat Tekanan

Megapolitan
Pandemi Covid-19, Penjual Bendera Merah Putih Keluhkan Omzet Turun 50 Persen

Pandemi Covid-19, Penjual Bendera Merah Putih Keluhkan Omzet Turun 50 Persen

Megapolitan
Kaget Pemprov DKI Tak Punya Alat Pengukur Hujan, Anies Minta Anak Buahnya Beli Banyak meski Murah

Kaget Pemprov DKI Tak Punya Alat Pengukur Hujan, Anies Minta Anak Buahnya Beli Banyak meski Murah

Megapolitan
Tetangga Terpapar Covid-19, Puluhan Warga Meruya Utara Swab Test

Tetangga Terpapar Covid-19, Puluhan Warga Meruya Utara Swab Test

Megapolitan
Pembakar Rumah di Ciputat Ditangkap, Motifnya karena Urusan Asmara

Pembakar Rumah di Ciputat Ditangkap, Motifnya karena Urusan Asmara

Megapolitan
Bekasi Deflasi 0,01 Persen, Walkot Gencarkan Program Hidroponik dan Ternak Lele

Bekasi Deflasi 0,01 Persen, Walkot Gencarkan Program Hidroponik dan Ternak Lele

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X