BMKG: Gempa Bumi Berkekuatan 5, 4 M Terjadi di Barat Daya Banten

Kompas.com - 07/07/2020, 11:56 WIB
Ilustrasi gempa bumi ShutterstockIlustrasi gempa bumi
|

DEPOK, KOMPAS.com - Badan Meterologi, Klimatologi, dan Geofisika (BMKG) menyebutkan telah terjadi gempa bumi berkekuatan  5,4 M pada Selasa (7/7/2020) pada pukul 11.44.

Gempa terjadi di kedalaman 82 km dan tidak berpotensi tsunami.

Pusat gempa berada di 18 km barat daya Rangkas Bitung, Banten.

Gempa ini dirasakan oleh sebagian warga Jakarta, Tangerang, hingga Depok.

Baca juga: Gempa Terasa di Jakarta, Rasanya kaya Nyungsep Masuk

Kristianto Purnomo, warga Depok, Jawa Barat merasakan dirinya awalnya terasa bergoyang. Dia pun melihat kursi dan televisi yang ada di dalam rumahnya di kawasan Jatimulya juga turut bergeser.

"Awalnya aku pikir, aku pusing. Tapi pas lihat kursi sama TV juga geser, berarti gempa," kata pria yang akrab disapa Kape ini kepada Kompas.com.

Getaran juga dirasakan oleh Icha Rastika, warga Cisauk, Kabupaten Tangerang. Icha yang sedang bekerja di atas kasur, merasakan kasurnya terasa tertarik ke bawah.

Demikian juga yang dirasakan Palupi, warga Gunung Sindur, Kabupaten Bogor. 

"Lagi duduk di kursi kayak tiba-tiba melorot kayak diturunin begitu," ujar Palupi.

"Yang tadi aku rasain getarannya sekitar tiga detik," ujar Kape.



Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Prakiraan Cuaca BMKG: Bogor, Bekasi, dan Depok Hujan Nanti Malam

Prakiraan Cuaca BMKG: Bogor, Bekasi, dan Depok Hujan Nanti Malam

Megapolitan
Begini Cara MRT Jakarta Relokasi Pohon di Monas dan Thamrin yang Terkena Proyek

Begini Cara MRT Jakarta Relokasi Pohon di Monas dan Thamrin yang Terkena Proyek

Megapolitan
Gumpalan Minyak di Perairan Pulau Pari Diduga Berasal dari Kapal yang Melintas

Gumpalan Minyak di Perairan Pulau Pari Diduga Berasal dari Kapal yang Melintas

Megapolitan
Dirut Sebut Pengerjaan MRT Fase 2A Bagian dari Pemulihan Ekonomi

Dirut Sebut Pengerjaan MRT Fase 2A Bagian dari Pemulihan Ekonomi

Megapolitan
Perairan Pulau Pari Dibersihkan dari Limbah Gumpalan Minyak, Terkumpul 380 Karung

Perairan Pulau Pari Dibersihkan dari Limbah Gumpalan Minyak, Terkumpul 380 Karung

Megapolitan
Dituduh Culik Anak hingga Fotonya Disebar, Pria di Bogor Lapor Polisi

Dituduh Culik Anak hingga Fotonya Disebar, Pria di Bogor Lapor Polisi

Megapolitan
40 Truk Keliling Tangerang Semprot Disinfektan, Wakil Walkot Sebut untuk Ingatkan Pandemi Belum Usai

40 Truk Keliling Tangerang Semprot Disinfektan, Wakil Walkot Sebut untuk Ingatkan Pandemi Belum Usai

Megapolitan
UPDATE 10 Agustus: 17 RW di 15 Kelurahan Kota Bekasi Masuk Zona Merah

UPDATE 10 Agustus: 17 RW di 15 Kelurahan Kota Bekasi Masuk Zona Merah

Megapolitan
UPDATE 11 Agustus: Bertambah 10, Kasus Covid-19 di Kota Tangerang Kini Ada 647

UPDATE 11 Agustus: Bertambah 10, Kasus Covid-19 di Kota Tangerang Kini Ada 647

Megapolitan
Dituding Lecehkan Anak-anak secara Seksual, Pria di Citayam Nyaris Diamuk Warga

Dituding Lecehkan Anak-anak secara Seksual, Pria di Citayam Nyaris Diamuk Warga

Megapolitan
Perairan Pulau Pari Tercemar Gumpalan Minyak Berwarna Hitam

Perairan Pulau Pari Tercemar Gumpalan Minyak Berwarna Hitam

Megapolitan
Zona Merah Covid-19 di Kota Tangerang Kembali Bertambah

Zona Merah Covid-19 di Kota Tangerang Kembali Bertambah

Megapolitan
Hujan Deras dan Saluran Air Tersumbat, Kawasan Lenteng Agung Sempat Terendam

Hujan Deras dan Saluran Air Tersumbat, Kawasan Lenteng Agung Sempat Terendam

Megapolitan
Setelah Anji, Polisi Panggil Hadi Pranoto Terkait Video Temuan Obat Covid-19

Setelah Anji, Polisi Panggil Hadi Pranoto Terkait Video Temuan Obat Covid-19

Megapolitan
Tak Ada Dana, Insentif Tukang Gali Kubur dan Sopir Ambulans Khusus Covid-19 di Jakarta Tertunda

Tak Ada Dana, Insentif Tukang Gali Kubur dan Sopir Ambulans Khusus Covid-19 di Jakarta Tertunda

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X