Pengelola Pasar Kebayoran Lama Sebut Pembatas Akses Masuk Pasar Sering Dirusak

Kompas.com - 07/07/2020, 16:24 WIB
Pengunjung Pasar Kebayoran Lama keluar dari area pasar dengan cara melompat pembatas akses masuk, Senin (6/7/2020). KOMPAS.com/WAHYU ADITYO PRODJOPengunjung Pasar Kebayoran Lama keluar dari area pasar dengan cara melompat pembatas akses masuk, Senin (6/7/2020).

JAKARTA, KOMPAS.com - Sejumlah oknum tak bertanggung jawab diduga merusak pembatas-pembatas akses menuju Pasar Kebayoran Lama, Jakarta yang dipasang oleh pengelola pasar.

Pembatas-pembatas yang dirusak oleh oknum tak bertanggung jawab itu berbentuk rantai, garis polisi, dan kawat berduri.

Manajer Area 11 Perumda Pasar Jaya, Cezania Nelsa mengaku, pihaknya lebih dari tujuh kali memasang pembatas akses masuk ke pasar meskipun seringkali dirusak.

Ia mengatakan, pembatas-pembatas tersebut terus dijebol.

"Kami pakai tali diputus, rantai juga diputus, gembok hilang, kawat berduri pun diakali," kata Nelsa saat ditemui di Kantor Pengelola Pasar Kebayoran Lama, Senin (7/7/2020) kemarin sore.

Baca juga: Ganjil Genap Dihapus, Omzet Pedagang Pasar Kebayoran Lama Naik

Menurut dia, perusakan terjadi pada malam hari. Padahal, langkah pembatasan akses masuk ke pasar dengan kawat berduri sudah termasuk ekstrem.

"Pasar Kebayoran Lama ini wilayahnya luas ya. Nempel dengan pasar-pasar yang lain. Karena berbatasan dengan wilayah-wilayah lain itulah kendala kami. Risiko pasar tak ada pagarnya," ujar Nelsa.

Akses masuk Pasar Kebayoran Lama, Jakarta yang ditutup menggunakan kawat berduri, garis polisi dan rantai. Kondisi pintu masuk tersebut pada Senin (6/7/2020) sudah bisa dilewati pengunjung. Manajer Area 11 Perumda Pasar Jaya, Cezania Nelsa mengatakan, akses-akses masuk tak resmi di Pasar Kebayoran Lama sering dirusak oleh oknum yang tak bertanggung jawab.Dok. Pengelola Pasar Kebayoran Lama Akses masuk Pasar Kebayoran Lama, Jakarta yang ditutup menggunakan kawat berduri, garis polisi dan rantai. Kondisi pintu masuk tersebut pada Senin (6/7/2020) sudah bisa dilewati pengunjung. Manajer Area 11 Perumda Pasar Jaya, Cezania Nelsa mengatakan, akses-akses masuk tak resmi di Pasar Kebayoran Lama sering dirusak oleh oknum yang tak bertanggung jawab.

Ia mengakui keterbatasan jumlah pengamanan untuk memantau akses pengunjung masuk ke Pasar Kebayoran Lama.

Adapun jumlah petugas keamanan di Pasar Kebayoran Lama berjumlah delapan orang.

Pintu masuk utama Pasar Kebayoran Lama berada di lobi Ramayana. Di sana, ada fasilitas pengecekan suhu, lorong disinfektan, dan fasilitas wastafel untuk cuci tangan.

Pantauan Kompas.com, sejumlah pengunjung di area parkir masuk ke area Pasar Kebayoran Lama dengan cara melompat pembatas akses masuk.

Baca juga: Peringatkan Pedagang Pasar Kebayoran Lama, Satpol PP: Kalau Enggak Pakai Masker Nanti Pasar Ditutup

Pengunjung juga masuk lewat pintu-pintu Pasar Kebayoran Baru yang tidak resmi.

Pengelolaan Pasar Kebayoran Lama masuk ke dalam area 11 Perumda Pasar Jaya.

Area 11 Perumda Pasar Jaya meliputi Pasar Kebayoran Lama, Pasar Blok M Square, Pasar Pondok Labu, Pasar Mampang Prapatan, Pasar Warung Buncit, Pasar Cipete Selatan, Pasar Santa, dan Pasar Batu Putih.



Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Akan Maju Pilkada, Muhamad Resmi Mundur dari Jabatan Sekda Tangsel

Akan Maju Pilkada, Muhamad Resmi Mundur dari Jabatan Sekda Tangsel

Megapolitan
Polisi Klaim Temukan Petunjuk Terduga Pembunuh Wanita di Margonda Residence Depok

Polisi Klaim Temukan Petunjuk Terduga Pembunuh Wanita di Margonda Residence Depok

Megapolitan
Pria Ini Nekat Jadi Anggota BNN Gadungan karena Terlilit Utang Rp 100 Miliar

Pria Ini Nekat Jadi Anggota BNN Gadungan karena Terlilit Utang Rp 100 Miliar

Megapolitan
Sering Tawuran dan Membegal, Anggota Geng Motor 'Maju Kena Mundur Kena' Diciduk Polisi

Sering Tawuran dan Membegal, Anggota Geng Motor 'Maju Kena Mundur Kena' Diciduk Polisi

Megapolitan
Wanita Tewas di Margonda Residence Depok, Polisi Temukan Palu

Wanita Tewas di Margonda Residence Depok, Polisi Temukan Palu

Megapolitan
Operasi Patuh Jaya, Pengedara Motor Dominasi Pelanggaran di Jakarta Timur

Operasi Patuh Jaya, Pengedara Motor Dominasi Pelanggaran di Jakarta Timur

Megapolitan
Tipu Pencari Kerja, ASN Kota Tangerang Beraksi Bersama Tiga Oknum Lain

Tipu Pencari Kerja, ASN Kota Tangerang Beraksi Bersama Tiga Oknum Lain

Megapolitan
Rumah Lawan Covid-19 Tangsel Siap Bantu Jakarta Sediakan Tempat Karantina

Rumah Lawan Covid-19 Tangsel Siap Bantu Jakarta Sediakan Tempat Karantina

Megapolitan
Terkait Hoaks Obat Covid-19, Polisi Panggil Anji dan Hadi Pranoto Pekan Ini

Terkait Hoaks Obat Covid-19, Polisi Panggil Anji dan Hadi Pranoto Pekan Ini

Megapolitan
Warga Kabupaten Bekasi yang Tak Pakai Masker Bisa Kena Denda Maksimal Rp 250.000

Warga Kabupaten Bekasi yang Tak Pakai Masker Bisa Kena Denda Maksimal Rp 250.000

Megapolitan
Dinkes Jakarta: Persepsi Masyarakat Belum Anggap Covid-19 sebagai  Ancaman

Dinkes Jakarta: Persepsi Masyarakat Belum Anggap Covid-19 sebagai Ancaman

Megapolitan
Pasang Wifi untuk Belajar Siswa Kurang Mampu, F-PAN Minta Pemprov DKI Lakukan Hal yang Sama

Pasang Wifi untuk Belajar Siswa Kurang Mampu, F-PAN Minta Pemprov DKI Lakukan Hal yang Sama

Megapolitan
Kasatpol PP DKI: 595 Tempat Usaha dan 60 Tempat Hiburan Langgar Aturan PSBB

Kasatpol PP DKI: 595 Tempat Usaha dan 60 Tempat Hiburan Langgar Aturan PSBB

Megapolitan
PN Jakarta Barat Ditutup karena Covid-19, Sidang Lucinta Luna Ditunda

PN Jakarta Barat Ditutup karena Covid-19, Sidang Lucinta Luna Ditunda

Megapolitan
Volume Penumpang KA Bandara Soekarno-Hatta Naik 93 persen

Volume Penumpang KA Bandara Soekarno-Hatta Naik 93 persen

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X