BrandzView
Konten ini merupakan kerja sama Kompas.com dengan Ariston

Lonjakan Pasien Covid-19 Masih Tinggi, Ini Pentingnya Mandi bagi Petugas Medis agar Terhindar dari Virus

Kompas.com - 08/07/2020, 10:04 WIB
Ilustrasi petugas medis mengenakan APD. FreepikIlustrasi petugas medis mengenakan APD.
Penulis Farhanah
|

KOMPAS.com – Pandemi virus Corona atau Covid-19 masih belum usai. Pada Minggu, (5/7/2020), total 66.226 orang telah dinyatakan positif Covid-19 yang tersebar di 34 provinsi di seluruh Indonesia.

Dari angka tersebut, 3.309 orang meninggal dunia dan 30.785 orang dinyatakan sembuh. Jumlah ini masih terus bertambah setiap harinya.

Episentrum penularan Covid-19 kini berada di Jawa Timur. Tercatat, 14.321 orang dinyatakan positif, 4.996 orang sembuh, dan 1.053 orang terkonfirmasi meninggal dunia.

Meski sempat menjadi episentrum utama pada bulan lalu, DKI Jakarta kini menempati urutan kedua dengan total 12.667 kasus positif, 8.036 sembuh, dan 649 meninggal dunia.

Baca juga: Update Virus Corona di Dunia 7 Juli: 11,7 Juta Orang Terinfeksi | Uji Klinis Vaksin REGN-COV2

Pemerintah RI telah mengambil tindakan serius dalam menekan angka penularan virus. Sejak 29 Februari 2020, pemerintah telah memperpanjang status darurat bencana wabah virus Corona.

Kemudian pada Selasa (31/3/2020), pemerintah pun telah memberlakukan status kedaruratan kesehatan masyarakat dengan Pembatasan Sosial Berskala Besar ( PSBB) untuk memutus rantai penularan virus.

Pemerintah terus berupaya menyosialisasikan tindakan pencegahan virus kepada masyarakat dengan mengutamakan kebersihan, menggunakan masker, serta menjaga jarak fisik.

Selain tindakan mitigasi, pemerintah juga telah menyiapkan rumah sakit sebagai rujukan penanganan dan perawatan intensif pasien Covid-19.

Baca juga: Studi: Masker N95 Lebih Unggul Lindungi Petugas Medis dari Virus Corona

Dilansir dari Kompas.com, Sabtu (6/6/2020), di DKI Jakarta saja terdapat 59 rumah sakit yang ditunjuk untuk menangani virus tersebut.

RS rujukan makin banyak sesuai Keputusan Gubernur DKI Jakarta Nomor 494 Tahun 2020 tentang Perubahan Atas Keputusan Gubernur Nomor 378 Tahun 2020 tentang Penetapan Rumah Sakit Rujukan Penanggulangan Penyakit Coronavirus Disease (Covid-19).

Untuk mendukung operasional rumah sakit, setidaknya 3.000 tenaga medis terlibat langsung menangani dan merawat pasien-pasien khusus Covid-19 setiap harinya.

Tenaga medis wajib sering mandi

Tenaga medis kerap bersentuhan dengan pasien Covid-19 sehingga menjadi kelompok rentan penularan. Oleh karena itu, selama lebih dari tiga bulan ini, mereka rela tak pulang dan menahan rindu pada keluarga.

Pengorbanan tak sampai di situ saja, para petugas kesehatan harus menggunakan alat pelindung diri (APD) lengkap yang tidak nyaman dikenakan.

Perawat Rumah Sakit Angkatan Laut (RSAL) Mintoharjo Retna Handayani mengatakan, APD membuatnya kesulitan bernapas. Dia pun wajib selalu mandi sebelum dan setelah mengenakan APD.

“Kami mandi setidaknya tiga kali sehari. Biasanya pagi-pagi sekali, malam hari, bahkan subuh-subuh. Tergantung shift, tetapi tiga kali ini angka minimum,” kata Retna secara tertulis.

Baca juga: 6 Tenaga Kesehatan di Indragiri Hilir Positif Covid-19

Meski demikian, protokol pencegahan dari Covid-19 tetap harus dijalankan demi meminimalisasi resiko terinfeksi virus dari pasien.

Wakil Kepala Bidang Pembinaan RSAL Mintoharjo Kolonel Laut (K) drg. Dwi Afrosiansi, Sp. Perio. menjelaskan, mandi memang bagian dari proses dekontaminasi yang wajib dilakukan tenaga medis setiap tiga jam.

“Karena keterbatasan alat pemanas air di ruang perawatan Covid-19, mereka harus menggunakan air dingin untuk mandi lebih dari tiga kali sehari di jam yang tidak menentu demi menjaga sterilisasi diri para petugas medis. Bisa kita bayangkan, hal tersebut sangatlah tidak nyaman,” jelas Kolonel Laut (K) drg. Dwi Afrosiansi, Sp. Perio.

Saat ini, mandi merupakan aktivitas penting agar tubuh menjadi bersih sehingga risiko terpapar Covid-19 akan berkurang. Apalagi, mandi menggunakan air hangat yang akan memberikan lebih banyak manfaat, khususnya bagi tenaga medis.

Manfaat tersebut antara lain, membantu memperlancar sirkulasi darah, memperbaiki pernapasan, memberi dampak terapeutik pijatan, dan rasa rileks.

Baca juga: Rumah Sakit Diingatkan Pentingnya Jaga Kebersihan Ruang Isolasi Pasien Corona

Direktur RSUP Fatmawati dr. Mochammad Syafak Hanung, Sp.A, M.P.H juga mengungkapkan, mandi air hangat bermanfaat bagi orang dengan sistem imun rendah seperti pasien dalam perawatan di rumah sakit.

Mandi air hangat membuat tubuh menjadi lebih teroksigenasi dan memungkinkan kita untuk bernapas lebih dalam dan lebih lambat, terutama ketika uap sudah muncul. Jika tubuh merasa rileks, tentunya ini juga berdampak pada sistem kekebalan tubuh,” katanya.

Besarnya manfaat mandi air hangat bagi tenaga medis yang sedang berjuang di garda depan, mendorong keinginan PT Ariston Thermo Indonesia memberi kenyamanan pada mereka dengan mendonasikan 150 unit water heater atau alat pemanas air.

Serah terima donasi water heater Ariston untuk tenaga medis.Ariston Thermo Indonesia Serah terima donasi water heater Ariston untuk tenaga medis.

Jumlah water heater yang disalurkan tersebut sesuai kebutuhan enam rumah sakit rujukan Covid-19, yakni RSAL Mintoharjo, RS Persahabatan, RS Fatmawati, RS Bhayangkari, RS Sulianti Saroso, dan RS Gatot Subroto.

Tak hanya bagi tenaga medis, water heater nantinya juga akan dimanfaatkan untuk kenyamanan pasien dalam perawatan di rumah sakit tersebut.

Direktur Pemasaran PT Ariston Thermo Indonesia Erwin Lim menyatakan komitmen mereka dalam memberikan kenyamanan yang berkelanjutan bagi semua orang, bahkan saat kondisi paling ekstrem seperti pandemi sekarang ini.

“Mandi di masa pandemi ini telah terbukti sangatlah penting untuk mendekontaminasi tubuh kita. Oleh karena itu, kami ingin memberi mereka (tenaga medis) kenyamanan melalui produk kami, sehingga mereka (tenaga medis) dapat lebih rileks dan merasa lebih nyaman dengan mandi air hangat”, kata Erwin Lim.

Baca juga: 7 Cara Menjaga Kebersihan Diri untuk Mencegah Penularan Virus Corona

Tak hanya tenaga medis

Selain tenaga medis, mandi juga penting bagi semua orang untuk mendekontaminasi tubuh dari paparan kotoran, bakteri, dan virus yang bertebaran.

Ya, aktivitas mandi memang menjadi sangat krusial di masa pandemi hingga memasuki masa new normal atau tatanan normal baru.

Tak hanya berfungsi untuk membersihkan diri, mandi juga akan lebih bermanfaat bagi kesehatan saat menggunakan air hangat.

Terlebih bagi Anda yang memiliki anggota keluarga dengan daya tahan tubuh rentan seperti bayi dan lansia. Air hangat tentu dibutuhkan untuk memberikan rasa nyaman bagi mereka.

Nah, jika Anda ingin merasakan kenyamanan dan pengalaman mandi yang bermanfaat bagi kesehatan, silahkan klik di sini untuk informasi selengkapnya.

Yuk jaga kebersihan tubuh dengan lebih rajin mandi untuk menghindari infeksi virus. Dengan begitu, kita sudah berkontribusi menekan laju penularan Covid-19 dan meringankan beban kerja tenaga medis yang sedang berjuang di garda terdepan.


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Begini Cara MRT Jakarta Relokasi Pohon di Monas dan Thamrin yang Terkena Proyek

Begini Cara MRT Jakarta Relokasi Pohon di Monas dan Thamrin yang Terkena Proyek

Megapolitan
Gumpalan Minyak di Perairan Pulau Pari Diduga Berasal dari Kapal yang Melintas

Gumpalan Minyak di Perairan Pulau Pari Diduga Berasal dari Kapal yang Melintas

Megapolitan
Dirut Sebut Pengerjaan MRT Fase 2A Bagian dari Pemulihan Ekonomi

Dirut Sebut Pengerjaan MRT Fase 2A Bagian dari Pemulihan Ekonomi

Megapolitan
Perairan Pulau Pari Dibersihkan dari Limbah Gumpalan Minyak, Terkumpul 380 Karung

Perairan Pulau Pari Dibersihkan dari Limbah Gumpalan Minyak, Terkumpul 380 Karung

Megapolitan
Dituduh Culik Anak hingga Fotonya Disebar, Pria di Bogor Lapor Polisi

Dituduh Culik Anak hingga Fotonya Disebar, Pria di Bogor Lapor Polisi

Megapolitan
40 Truk Keliling Tangerang Semprot Disinfektan, Wakil Walkot Sebut untuk Ingatkan Pandemi Belum Usai

40 Truk Keliling Tangerang Semprot Disinfektan, Wakil Walkot Sebut untuk Ingatkan Pandemi Belum Usai

Megapolitan
UPDATE 10 Agustus: 17 RW di 15 Kelurahan Kota Bekasi Masuk Zona Merah

UPDATE 10 Agustus: 17 RW di 15 Kelurahan Kota Bekasi Masuk Zona Merah

Megapolitan
UPDATE 11 Agustus: Bertambah 10, Kasus Covid-19 di Kota Tangerang Kini Ada 647

UPDATE 11 Agustus: Bertambah 10, Kasus Covid-19 di Kota Tangerang Kini Ada 647

Megapolitan
Dituding Lecehkan Anak-anak secara Seksual, Pria di Citayam Nyaris Diamuk Warga

Dituding Lecehkan Anak-anak secara Seksual, Pria di Citayam Nyaris Diamuk Warga

Megapolitan
Perairan Pulau Pari Tercemar Gumpalan Minyak Berwarna Hitam

Perairan Pulau Pari Tercemar Gumpalan Minyak Berwarna Hitam

Megapolitan
Zona Merah Covid-19 di Kota Tangerang Kembali Bertambah

Zona Merah Covid-19 di Kota Tangerang Kembali Bertambah

Megapolitan
Hujan Deras dan Saluran Air Tersumbat, Kawasan Lenteng Agung Sempat Terendam

Hujan Deras dan Saluran Air Tersumbat, Kawasan Lenteng Agung Sempat Terendam

Megapolitan
Setelah Anji, Polisi Panggil Hadi Pranoto Terkait Video Temuan Obat Covid-19

Setelah Anji, Polisi Panggil Hadi Pranoto Terkait Video Temuan Obat Covid-19

Megapolitan
Tak Ada Dana, Insentif Tukang Gali Kubur dan Sopir Ambulans Khusus Covid-19 di Jakarta Tertunda

Tak Ada Dana, Insentif Tukang Gali Kubur dan Sopir Ambulans Khusus Covid-19 di Jakarta Tertunda

Megapolitan
Sejumlah Warga Mengamuk Saat Razia Masker, Banting Dompet hingga Minta Dipenjara

Sejumlah Warga Mengamuk Saat Razia Masker, Banting Dompet hingga Minta Dipenjara

Megapolitan
komentar di artikel lainnya