Ribuan Orang Cari Pekerjaan, Pemkot Bekasi Pertimbangkan Gelar Job Fair

Kompas.com - 18/07/2020, 06:48 WIB
Tumpukan surat lamaran para pelamar kerja saat acara Job Fair di Metropolis Town Square, Tangerang, Banten, Kamis (26/7/2018). Dinas Ketenagakerjaan (Disnaker) Kota Tangerang mencatat sebanyak 74.981 jiwa berusia produktif saat ini berstatus penggangguran. KOMPAS.com/ANDREAS LUKAS ALTOBELITumpukan surat lamaran para pelamar kerja saat acara Job Fair di Metropolis Town Square, Tangerang, Banten, Kamis (26/7/2018). Dinas Ketenagakerjaan (Disnaker) Kota Tangerang mencatat sebanyak 74.981 jiwa berusia produktif saat ini berstatus penggangguran.
Penulis Cynthia Lova
|

BEKASI, KOMPAS.com - Catatan Dinas Ketenagakerjaan selama bulan Juni 2020 ada 5.785 orang yang mencari kerja di tengah pandemi Covid-19.

Kepala Dinas Ketenagakerjaan Kota Bekasi Ika Indah Yartim mengatakan, pihaknya masih mempertimbangkan agenda Job Fair untuk masyarakat yang tengah mencari pekerjaan.

Biasanya tiap tahun Pemkot Bekasi menggelar Job Fair.

“Ya di Kota Bekasi memang setiap tahun selalu ada Job Fair. Tetapi dalam situasi ini kita masih dalam pembahasan,” ucap Ika saat dikonfirmasi, Jumat (17/7/2020).

Baca juga: Siap-siap, Warga Bekasi yang Tak Pakai Masker Kena Denda Maksimal Rp 150.000

Ika mengatakan, banyak pertimbangan yang harus dipikirkan di tengah pandemi Covid-19 untuk menggelar Job Fair.

Misalnya, mulai dari protokol kesehatan yang disiapkan, jumlah pengunjung dibatasi, dan anggaran.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

“Kita masih pembahasan, nanti pimpinan yang menentukan rekomendasinya seperti apa. Jika diperbolehkan, kita akan cari tempat yang luas,” kata Ika.

Meski Job Fair belum pasti, pihak Pemkot menyiapkan pelatihan kerja online bagi warga Bekasi.

Baca juga: Hingga 15 Juli, Ada 14 RW di Kota Bekasi yang Masuk Zona Merah

Sehingga warga Bekasi yang hendak mencari kerja bisa mengasah kemampuannya lewat pelatihan.

“Kita meminta pada Balai Besar Pengembangan Latihan Kerja (BBPLK), jadi kalau dia buka latihan kita kirim para pencari kerja. Jadi kaya kemarin aja pelatihan membuat roti, jadi di rumah mereka bisa buat sendiri,” kata dia.

Diakuinya tak banyak perusahaan di Bekasi yang membuka lowongan saat ini. Sebab beberapa perusahan di Bekasi juga ikut terdampak Covid-19.

“Ya bisa mulai dengan bekerja secara online, apa skill yang dipunya terus dilatih. Lalu, bisa dibuat usaha. Karena situasi pandemi ini mengajarkan kita untuk bersabar,” tutur dia.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

SETARA Institute: Pemkot Depok Perburuk Diskriminasi terhadap Jemaah Ahmadiyah

SETARA Institute: Pemkot Depok Perburuk Diskriminasi terhadap Jemaah Ahmadiyah

Megapolitan
Kecelakaan 2 Transjakarta di Cawang, Bus yang Ditabrak Terdorong 15 Meter

Kecelakaan 2 Transjakarta di Cawang, Bus yang Ditabrak Terdorong 15 Meter

Megapolitan
Daftar 45 SD yang Mulai Gelar PTM Terbatas di Kota Tangerang

Daftar 45 SD yang Mulai Gelar PTM Terbatas di Kota Tangerang

Megapolitan
Sosialisasi Ganjil Genap di Jalan Gunung Sahari, Ratusan Kendaraan Diminta Putar Balik

Sosialisasi Ganjil Genap di Jalan Gunung Sahari, Ratusan Kendaraan Diminta Putar Balik

Megapolitan
Satpol PP Tangsel Razia Indekos dan Apartemen, 4 Wanita Diduga PSK Terjaring

Satpol PP Tangsel Razia Indekos dan Apartemen, 4 Wanita Diduga PSK Terjaring

Megapolitan
Kecelakaan 2 Transjakarta di Cawang, Polisi: Bus Ngetem di Halte Ditabrak Bus Belakang yang Tak Direm

Kecelakaan 2 Transjakarta di Cawang, Polisi: Bus Ngetem di Halte Ditabrak Bus Belakang yang Tak Direm

Megapolitan
Berenang Tengah Malam di Kanal Banjir Barat, Warga Cideng Ditemukan Tewas

Berenang Tengah Malam di Kanal Banjir Barat, Warga Cideng Ditemukan Tewas

Megapolitan
Pemeriksaan Rachel Vennya soal Mobil Bernopol RFS Diundur Besok

Pemeriksaan Rachel Vennya soal Mobil Bernopol RFS Diundur Besok

Megapolitan
Ikut PTM Terbatas Perdana, Begini Respons Murid SDN Pasar Baru 1

Ikut PTM Terbatas Perdana, Begini Respons Murid SDN Pasar Baru 1

Megapolitan
Kecelakaan Dua Bus Transjakarta di Halte Cawang-Ciliwung, Sopir Tewas Terjepit

Kecelakaan Dua Bus Transjakarta di Halte Cawang-Ciliwung, Sopir Tewas Terjepit

Megapolitan
Kecelakaan 2 Transjakarta di Cawang, Sopir Diduga Mengantuk lalu Tabrak Bus di Depannya

Kecelakaan 2 Transjakarta di Cawang, Sopir Diduga Mengantuk lalu Tabrak Bus di Depannya

Megapolitan
162 Murid SDN Pasar Baru 1 Kota Tangerang Ikuti PTM Terbatas Perdana

162 Murid SDN Pasar Baru 1 Kota Tangerang Ikuti PTM Terbatas Perdana

Megapolitan
Kecelakaan 2 Bus Transjakarta di Cawang, 3 Korban Tewas dan 30 Orang Luka-luka

Kecelakaan 2 Bus Transjakarta di Cawang, 3 Korban Tewas dan 30 Orang Luka-luka

Megapolitan
45 SD di Kota Tangerang Mulai Gelar PTM Terbatas, Tiap Jenjang Masuk Seminggu Sekali

45 SD di Kota Tangerang Mulai Gelar PTM Terbatas, Tiap Jenjang Masuk Seminggu Sekali

Megapolitan
Kecelakaan 2 Bus Transjakarta di Cawang, Ada Korban Tewas

Kecelakaan 2 Bus Transjakarta di Cawang, Ada Korban Tewas

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.