Seorang Korban Melapor Ditipu 4 Kali oleh Pelaku yang Sama, Terakhir Pakai Sertifikat Tanah Palsu

Kompas.com - 19/07/2020, 07:48 WIB
Ilustrasi penipuan. SHUTTERSTOCKIlustrasi penipuan.

TANGERANG SELATAN, KOMPAS.com - Sejumlah orang yang menjadi korban penipuan dengan modus gadai sertifikat kontrakan mendatangi Polsek Pamulang, Tangerang Selatan, Sabtu (18/7/2020).

Mereka bermaksud ingin melaporkan kejadian penipuan dengan pelaku yang sama bernama Lia.

Salah satu korban bernama Lia (50) menjelaskan, penipuan yang dialaminya itu terjadi sebanyak empat kali terhitung mulai bulai Mei 2020 lalu.

Saat itu, dia menerima informasi bahwa ada seseorang yang ingin menggadaikan sertifikat kontrakan yang berlokasi di Pondok Aren, Tangerang Selatan.

"Saat itu saya ketemu dan penyerahan uang Rp 75 juta tapi belum dibalikin. Dia (pelaku) join bisnis timun suri, modal Rp 10 juta, keuntungan Rp 4 juta dibayar setelah lebaran," ujar Lia saat dihubungi Kompas.com, Sabtu.

Baca juga: Simak, 3 Tips Aman Terhindar dari Penipuan Investasi Saham

Tak berhenti sampai disitu, Lia yang belum mendapatkan keuntungan dari usaha timur suri kembali dirayu bisnis lain.

Saat itu bisnis yang ditawarkan adalah konveksi dengan modal sebesar Rp 50.000.000.

"Kita memang seperti diakrabkan gitu. Dia bilang ada barang dari Priok turun nanti dijual ke Cipadu, keuntungan Rp 10 juta. Rp 4 juta dibayar abis lebaran, Rp 5 juta di bulan Juli," kata warga Pamulang, Tangsel ini.

Namun, sampai tanggal yang ditentukan, tidak ada uang keuntungan seperti yang dijanjikan dari bisnis timun suri dan konveksi itu. Alasannya, diputar untuk modal.

"Itu semua belom selesai. Dia nawarin lagi, katanya sebelah rumah dia ada anak ibu haji pemilik kontrakan terjerat narkoba. Saya suruh tebusin anak dengan jaminan surat tanah itu," ucapnya.

Halaman Selanjutnya
Halaman:


25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Deteksi Banjir, Anies Minta Camat dan Lurah Ketahui Volume Air Hujan dengan Alat Ukur

Deteksi Banjir, Anies Minta Camat dan Lurah Ketahui Volume Air Hujan dengan Alat Ukur

Megapolitan
Ridwan Kamil: Realistis Kondisi Normal dari Pandemi Covid-19 Baru 2022

Ridwan Kamil: Realistis Kondisi Normal dari Pandemi Covid-19 Baru 2022

Megapolitan
Dua Ruas Jalan di Jakarta Barat Rawan Terjadi Kecelakaan, Ini Sebabnya

Dua Ruas Jalan di Jakarta Barat Rawan Terjadi Kecelakaan, Ini Sebabnya

Megapolitan
Pemkot Jaksel Panggil Pengembang Melati Residence, Wali Kota: Dua Kali Tak Hadir

Pemkot Jaksel Panggil Pengembang Melati Residence, Wali Kota: Dua Kali Tak Hadir

Megapolitan
Ridwan Kamil Khawatir Lonjakan Kasus Covid-19 di Jabar Setelah Long Weekend

Ridwan Kamil Khawatir Lonjakan Kasus Covid-19 di Jabar Setelah Long Weekend

Megapolitan
Pembangunan Embung Tegal Alur Ditargetkan Selesai Awal 2021

Pembangunan Embung Tegal Alur Ditargetkan Selesai Awal 2021

Megapolitan
Pemkot Klaim Kasus Positif Covid-19 di Jakarta Barat Turun Berkat Ronda Keliling

Pemkot Klaim Kasus Positif Covid-19 di Jakarta Barat Turun Berkat Ronda Keliling

Megapolitan
Lurah Sebut PT Khong Guan Janji Beri Jawaban soal Ganti Rugi Warga Senin Pekan Depan

Lurah Sebut PT Khong Guan Janji Beri Jawaban soal Ganti Rugi Warga Senin Pekan Depan

Megapolitan
Demo Tolak UU Cipta Kerja Usai, Kendaraan Sudah Bisa Melintas

Demo Tolak UU Cipta Kerja Usai, Kendaraan Sudah Bisa Melintas

Megapolitan
8 Dugaan Pelanggaran Kampanye Pilkada Tangsel Dilakukan 2 Paslon

8 Dugaan Pelanggaran Kampanye Pilkada Tangsel Dilakukan 2 Paslon

Megapolitan
Musim Hujan, Pemkot Tangerang Siapkan 709 Petugas Siaga Banjir

Musim Hujan, Pemkot Tangerang Siapkan 709 Petugas Siaga Banjir

Megapolitan
Polda Metro Jaya Bakal Gelar Operasi Zebra 26 Oktober-8 November 2020

Polda Metro Jaya Bakal Gelar Operasi Zebra 26 Oktober-8 November 2020

Megapolitan
UPDATE 21 Oktober: 12.748 Pasien Covid-19 Masih Dirawat di Jakarta, 2.120 Orang Meninggal

UPDATE 21 Oktober: 12.748 Pasien Covid-19 Masih Dirawat di Jakarta, 2.120 Orang Meninggal

Megapolitan
Pengendara Mobil yang Buang Kantong Sampah di Kalimalang Menyerahkan Diri ke Polres Metro Bekasi

Pengendara Mobil yang Buang Kantong Sampah di Kalimalang Menyerahkan Diri ke Polres Metro Bekasi

Megapolitan
Dua Desa di Muaragembong Bekasi Terdampak Banjir Rob

Dua Desa di Muaragembong Bekasi Terdampak Banjir Rob

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X