Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Pemakaman Sapardi Djoko Damono Hanya Dihadiri Keluarga dan Kerabat Dekat

Kompas.com - 19/07/2020, 17:21 WIB
Nursita Sari

Editor

JAKARTA, KOMPAS.com - Pemakaman jenazah sastrawan Indonesia Sapardi Djoko Damono di TPU Giritama, Bogor, Minggu (19/7/2020), hanya dihadiri keluarga dan kerabat dekat.

Hal tersebut lantaran pihak keluarga tak ingin ada banyak orang yang memadati kawasan pemakaman.

Pantauan Tribunnews.com, jenazah Sapardi tiba bersama iring-iringan mobil keluarga sekira pukul 16.00 WIB.

Terlihat beberapa anggota keluarga membawa bunga dan sebuah foto Sapardi yang dicetak besar.

Baca juga: Keluarga Sapardi Bolehkan Pelayat ke Rumah Duka, Larang ke Pemakaman

Sekira pukul 16.05 WIB, jenazah Sapardi dimasukkan ke liang lahat.

Suasana khidmat sangat terasa bersamaan dengan jumlah pelayat yang sedikit.

Menurut keterangan keluarga, Sapardi meninggal karena sakit komplikasi dan sudah dirawat di RS Eka Hospital sejak awal Juli 2020.

Baca juga: 7 Puisi Sapardi Djoko Damono yang Paling Dikenal

"Sakit komplikasi dan Bapak sudah dirawat sejak 9 Juli kemarin," kata perwakilan keluarga Sapardi, Nana, saat dihubungi Tribunnews.com, Minggu (19/7/2020).

Sapardi meninggal pada hari Minggu pukul 09.17 WIB dan langsung dimakamkan sore ini.

Artikel ini telah tayang di Tribunnews.com dengan judul "Pemakaman Sapardi Djoko Damono Hanya Dihadiri Beberapa Keluarga dan Kerabat Dekat" (Tribunnews.com/Bayu Romadi)

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.



Terkini Lainnya

Gugatan PDI-P terhadap KPU di PTUN Berlanjut, Sidang Akan Digelar 2 Mei 2024

Gugatan PDI-P terhadap KPU di PTUN Berlanjut, Sidang Akan Digelar 2 Mei 2024

Megapolitan
ODGJ yang Serang Kakaknya di Cengkareng Pakai 'Cutter' juga Lukai Warga Rusun

ODGJ yang Serang Kakaknya di Cengkareng Pakai "Cutter" juga Lukai Warga Rusun

Megapolitan
Ini Tata Cara Lapor Domisili agar NIK Tidak Dinonaktifkan

Ini Tata Cara Lapor Domisili agar NIK Tidak Dinonaktifkan

Megapolitan
Kunjungi Posko Pengaduan Penonaktifan NIK di Petamburan, Warga: Semoga Tidak Molor

Kunjungi Posko Pengaduan Penonaktifan NIK di Petamburan, Warga: Semoga Tidak Molor

Megapolitan
Penyesalan Kekasih Wanita Hamil yang Tewas di Kelapa Gading, Minta Maaf Tinggalkan Korban Saat Tengah Pendarahan

Penyesalan Kekasih Wanita Hamil yang Tewas di Kelapa Gading, Minta Maaf Tinggalkan Korban Saat Tengah Pendarahan

Megapolitan
Seorang Pria Peluk Paksa Gibran yang Sedang Berkunjung di Rusun Muara Jakarta Utara

Seorang Pria Peluk Paksa Gibran yang Sedang Berkunjung di Rusun Muara Jakarta Utara

Megapolitan
Warga Bekasi Jadi Korban Pecah Kaca Mobil Saat Sedang Makan Soto di Kemang Pratama

Warga Bekasi Jadi Korban Pecah Kaca Mobil Saat Sedang Makan Soto di Kemang Pratama

Megapolitan
Gibran Janji Dorong Pemerataan Pembangunan di Seluruh Indonesia

Gibran Janji Dorong Pemerataan Pembangunan di Seluruh Indonesia

Megapolitan
Kondisi Rumah Galihloss Mendadak Sepi Setelah Dugaan Penistaan Agama Mencuat, Tetangga: Mereka Sudah Pergi

Kondisi Rumah Galihloss Mendadak Sepi Setelah Dugaan Penistaan Agama Mencuat, Tetangga: Mereka Sudah Pergi

Megapolitan
Polisi Temukan 'Tisu Magic' dan Lintah Papua di Kamar Kos Perempuan yang Tewas di Pulau Pari

Polisi Temukan "Tisu Magic" dan Lintah Papua di Kamar Kos Perempuan yang Tewas di Pulau Pari

Megapolitan
Video Pencurian Mesin 'Cup Sealer' di Depok Viral di Media Sosial

Video Pencurian Mesin "Cup Sealer" di Depok Viral di Media Sosial

Megapolitan
Posko Aduan Penonaktifan NIK di Petamburan Beri Sosialisasi Warga

Posko Aduan Penonaktifan NIK di Petamburan Beri Sosialisasi Warga

Megapolitan
Ketua RW Syok Galihloss Ditangkap Polisi Terkait Kasus Penistaan Agama

Ketua RW Syok Galihloss Ditangkap Polisi Terkait Kasus Penistaan Agama

Megapolitan
Selain Sepi Pembeli, Alasan Pedagang di Pasar Induk Kramatjati Buang Pepaya karena Pasokan Berlimpah

Selain Sepi Pembeli, Alasan Pedagang di Pasar Induk Kramatjati Buang Pepaya karena Pasokan Berlimpah

Megapolitan
SDA DKI Bangun 5 Polder Baru dan Revitalisasi 2 Pompa 'Stasioner' untuk Tanggulangi Banjir

SDA DKI Bangun 5 Polder Baru dan Revitalisasi 2 Pompa "Stasioner" untuk Tanggulangi Banjir

Megapolitan
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com