DPRD Panggil PT MRT Jakarta hingga Jakpro Bahas Proyek agar Tidak Tumpang Tindih

Kompas.com - 21/07/2020, 14:45 WIB
Suasana rapat pembahasan rancangan anggaran pendapatan dan belanja daerah (RAPBD) DKI 2020 antara Badan Anggaran DPRD DKI dan Pemprov DKI di Gedung DPRD DKI Jakarta, Senin (9/12/2019). KOMPAS.COM/RYANA ARYADITA UMASUGISuasana rapat pembahasan rancangan anggaran pendapatan dan belanja daerah (RAPBD) DKI 2020 antara Badan Anggaran DPRD DKI dan Pemprov DKI di Gedung DPRD DKI Jakarta, Senin (9/12/2019).

JAKARTA, KOMPAS.com - Komisi B DPRD DKI Jakarta memanggil PT Jakarta Propertindo, PT MRT Jakarta, dan PT Pembangunan Jaya Ancol untuk membahas sejumlah proyek yang saling berkaitan, yakni pembangunan Depo MRT fase 2B di Ancol Barat dan Jakarta International Stadium (JIS) di Jakarta Utara.

Ketua Komisi B DPRD DKI Abdul Aziz mengatakan, Komisi B ingin mengonfirmasi mengenai pengerjaan proyek-proyek tersebut.

"BUMD ini kan sebenarnya punya keterkaitan satu sama lain dan dari hasil rapat kerja kita dan hasil kunjungan kita ke beberapa BUMD kemarin, ke Jakpro, MRT, Ancol. Nah, ternyata ada hal-hal yang perlu kita konfirmasikan, antara satu BUMD dengan BUMD yang lain," ucap Aziz dalam rekaman yang diterima, Selasa (21/7/2020).

Baca juga: MRT Jakarta Bantah Tanah Galian Proyeknya untuk Reklamasi Ancol

Menurut Aziz, ketika rapat bersama masing-masing BUMD tersebut sering ada perbedaan pernyataan.

Contohnya terkait lokasi pembangunan depo MRT fase 2B di Ancol Barat yang pembelian lahannya masih dalam tahap pembicaraan.

"MRT ini ada keterkaitan dengan Ancol, Jakpro. Jakpro juga ada keterkaitan dengan Ancol. Fokus kita hari ini lebih kepada lokasi Ancol Barat, Depo MRT seperti apa sih sebenarnya nih. Kita ingin tahu, satu pandangan atau enggak BUMD ini. Karena setelah kita raker ini, satu sama lain berbeda jawaban-jawaban anggota dewan ajukan," kata dia.

Baca juga: Pemprov DKI Revisi Perda Tata Ruang untuk Akomodasi Reklamasi Ancol

Ia menyebutkan, sering kali ada perbedaan pernyataan, baik oleh BUMD maupun eksekutif. Untuk itu, DPRD DKI perlu mengetahui rancangan sejumlah proyek oleh dinas dan BUMD.

"Ternyata ada yang perlu dikonfirmasikan. Maka itu, kita undang kali ini bukan hanya BUMD-nya, tapi juga terkait dengan pembuat kebijakan contohnya Dishub. Kita juga undang hari ini karena ini terkait dengan kebijakan jalur MRT," tutur dia.

Aziz mencontohkan, seperti pada proyek pembangunan Depo MRT fase 2B di Ancol Barat, lahan senilai Rp 1,5 triliun yang akan dibeli oleh PT MRT Jakarta merupakan milik PT Asahimas.

Padahal sebelumnya, lahan tersebut diisukan milik PT Jakpro yang telah dijual.

Baca juga: [POPULER JABODETABEK] Reklamasi Ancol di Mata Ahok | Grafik Covid-19 di Jakarta Kian Menanjak

"Ini kita klarifikasi sebenarnya statusnya seperti apa. Jangan sampai itu terjadi dari satu BUMD dijual ke pihak ketiga. Terus BUMD lain beli dari pihak tersebut, untuk apa? Berarti ini pemborosan anggaran negara. Apalagi kalau belinya lebih mahal," tutup Aziz.

Sebelumnya, depo MRT Fase 2b direncanakan bakal dibangun di Ancol Barat, Jakarta Utara.

Direktur Utama PT MRT Jakarta William P Sabandar mengatakan, pembebasan lahan untuk pembangunan depo tersebut bakal menelan anggaran lebih kurang Rp 1,5 triliun.

"Sejatinya memang di tahun lalu itu ada upaya untuk kalau memang pemasukan paling tidak sebagian pendanaan untuk dibebaskan oleh Pemprov DKI, tapi kita tahu kondisi hari ini jangankan Rp 1,5 triliun," ucap William di Gedung DPRD DKI dalam rekaman yang diterima, Rabu (8/7/2020).



Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Jadi Klaster dengan Kasus Covid-19 Tertinggi Kedua di DKI, Kemenhub Klaim Sudah Taat Protokol

Jadi Klaster dengan Kasus Covid-19 Tertinggi Kedua di DKI, Kemenhub Klaim Sudah Taat Protokol

Megapolitan
Akhir Pekan, Kasus Harian Covid-19 Kota Bogor Tembus 1.000 Orang

Akhir Pekan, Kasus Harian Covid-19 Kota Bogor Tembus 1.000 Orang

Megapolitan
UPDATE 19 September: Bertambah 932, Kasus Positif Covid-19 di DKI Jadi 61.807

UPDATE 19 September: Bertambah 932, Kasus Positif Covid-19 di DKI Jadi 61.807

Megapolitan
Ungkap Kasus Pelecehan dan Pemerasan Penumpang, Pihak Bandara Persilakan Polisi Periksa CCTV

Ungkap Kasus Pelecehan dan Pemerasan Penumpang, Pihak Bandara Persilakan Polisi Periksa CCTV

Megapolitan
Rektor IPB University Positif Covid-19

Rektor IPB University Positif Covid-19

Megapolitan
Positif Covid-19, Jenazah Camat Kelapa Gading Dimakamkan di TPU Pondok Ranggon

Positif Covid-19, Jenazah Camat Kelapa Gading Dimakamkan di TPU Pondok Ranggon

Megapolitan
Camat Kelapa Gading Meninggal karena Covid-19

Camat Kelapa Gading Meninggal karena Covid-19

Megapolitan
Hilang Selama Sehari, Jasad Remaja Putri Ditemukan di Sungai Citarum

Hilang Selama Sehari, Jasad Remaja Putri Ditemukan di Sungai Citarum

Megapolitan
Hingga Hari Kelima PSBB DKI, Pemprov Tutup Sementara 37 Perusahaan

Hingga Hari Kelima PSBB DKI, Pemprov Tutup Sementara 37 Perusahaan

Megapolitan
Kimia Farma Telusuri Kasus Dugaan Kekerasan Seksual dan Pemerasan di Bandara Soekarno-Hatta

Kimia Farma Telusuri Kasus Dugaan Kekerasan Seksual dan Pemerasan di Bandara Soekarno-Hatta

Megapolitan
Klaster Dinkes DKI Jakarta, 22 Pegawai Positif Covid-19

Klaster Dinkes DKI Jakarta, 22 Pegawai Positif Covid-19

Megapolitan
6 Pejabat Pemprov DKI Dinyatakan Sembuh dari Covid-19

6 Pejabat Pemprov DKI Dinyatakan Sembuh dari Covid-19

Megapolitan
Daftar Klaster Covid-19 Terbesar di Jakarta, 252 Kasus Ada di Kemenkes

Daftar Klaster Covid-19 Terbesar di Jakarta, 252 Kasus Ada di Kemenkes

Megapolitan
Ketika Anggota Ormas Mengaku 'Aparat' Tolak Patuhi Larangan Makan di Tempat...

Ketika Anggota Ormas Mengaku "Aparat" Tolak Patuhi Larangan Makan di Tempat...

Megapolitan
2 Kasus Positif Covid-19 di KPU Tangsel dan Nasib Pilkada 2020...

2 Kasus Positif Covid-19 di KPU Tangsel dan Nasib Pilkada 2020...

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X