Uang Rp 550 Juta dan Cek Senilai Rp 41,93 Miliar Dicuri dari Mobil, Korban Tak Merasa Dibuntuti

Kompas.com - 23/07/2020, 12:44 WIB
Korban (berpeci putih) memberi keterangan berkait aksi pencuri yang mengambil cek senilai Rp 43,9 miliar dan uang Rp 550 juta dengan cara memecahkan kaca mobil Toyota Fortuner warna putih berpelat A 1629 KQ di Kemang, Jakarta Selatan, Rabu (22/7/2020). KOMPAS.com/TRI SUSANTO SETIAWANKorban (berpeci putih) memberi keterangan berkait aksi pencuri yang mengambil cek senilai Rp 43,9 miliar dan uang Rp 550 juta dengan cara memecahkan kaca mobil Toyota Fortuner warna putih berpelat A 1629 KQ di Kemang, Jakarta Selatan, Rabu (22/7/2020).

JAKARTA, KOMPAS.com - Korban pencurian dengan modus pecah kaca mobil di Kemang Selatan, Cilandak Timur, Pasar Minggu, Ejen Januar merasa tak dibuntuti oleh dua pelaku pencurian saat mengendarai mobil yang berisi uang tunai Rp550 juta dan cek senilai Rp 41,93 miliar.

“Saya tidak merasa dibuntuti. Kalau merasa dibuntuti, saya pasti lapor polisi,” ujar Ejen saat dihubungi Kompas.com, Kamis (23/7/2020).

Pada hari itu, Ejen berkendara ke kantornya di Cempaka Mas, Jakarta Pusat. Kemudian pada sore hari, ia pergi ke Cilandak Town Square untuk menjemput rekannya. Sebelum ke Cilandak Town Square, rekannya pergi ke sebuah bank.

Baca juga: Cek Senilai Rp 43,9 Miliar dan Uang Rp 550 Juta Dicuri dari Sebuah Mobil di Kemang


"Setelah itu saya pergi ke Pujasera Ampera untuk buka puasa. Di sana habib-habib (rekannya) tak cocok dengan makanan. Kemudian pergi ke Kemang berhenti di tukang sate ini,” tambah Ejen.

Saat kaca mobil dipecahkan oleh pencuri, Ejen bersama rekannya sedang makan di sebuah tempat makan di seberang tempat parkir mobilnya.

“Nah saya makan sate di seberang 10 meter buat buka puasa. Selesai makan, ada laporan warga kalau kaca mobil ada yang pecahin,” tambah Ejen yang bekerja sebagai pengusaha tersebut.

Dampak pencurian tersebut, Ejen dan rekannya mengalami kerugian Rp550 juta dan cek senilai total Rp 41,93 miliar.

Baca juga: Karyawan RRI yang Positif Covid-19 Diduga Terpapar dari Lingkungan Rumah

Ejen mengatakan, uang tunai sebesar Rp550 juta adalah milik rekannya seorang habib. Uang tersebut direncanakan untuk membangun pesantren.

“Kalau saya itu cek untuk pembayaran sarden dan minyak untuk bantuan sosial,” ujarnya.

Adapun uang tunai yang diambil ada di dalam tas milik rekannya berwarna kuning. Sementara, tas milik Ejen berwarna hitam.

Adapun pencurian terjadi di depan Toko Aman Oriental Carpets di Jalan Kemang Selatan, Cilandak Timur, Pasar Minggu, Jakarta pada Rabu (22/7) malam sekitar 18.30 WIB.

Pencuri mengambil uang dengan cara memecahkan kaca mobil Fortuner berwarna putih dengan plat A 1629 KQ di bagian kanan kaca sisi supir.

Pelaku terdiri dari dua orang yang menggunakan motor. Satu pelaku memecahkan kaca dan satu orang lainnya menunggu di motor.



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Sabtu Ini, Taman Impian Jaya Ancol Tutup karena Penyemprotan Disinfektan

Sabtu Ini, Taman Impian Jaya Ancol Tutup karena Penyemprotan Disinfektan

Megapolitan
Ketika Warga Jakarta Ngotot Berziarah Saat Anies Berlakukan Larangan Ziarah Kubur di Libur Lebaran...

Ketika Warga Jakarta Ngotot Berziarah Saat Anies Berlakukan Larangan Ziarah Kubur di Libur Lebaran...

Megapolitan
Tokoh Betawi: Larangan Ziarah Kubur untuk Kemaslahatan

Tokoh Betawi: Larangan Ziarah Kubur untuk Kemaslahatan

Megapolitan
[POPULER JABODETABEK] Anies Ingin Data Warga yang Kembali dari Mudik | Peziarah Paksa Buka TPU Tegal Alur

[POPULER JABODETABEK] Anies Ingin Data Warga yang Kembali dari Mudik | Peziarah Paksa Buka TPU Tegal Alur

Megapolitan
Pemudik Kembali ke Jakarta Wajib Bawa Surat Bebas Covid-19

Pemudik Kembali ke Jakarta Wajib Bawa Surat Bebas Covid-19

Megapolitan
Tiga Remaja Bercanda Transaksi Narkoba Usai Shalat Id, Dibawa ke Kantor Polisi

Tiga Remaja Bercanda Transaksi Narkoba Usai Shalat Id, Dibawa ke Kantor Polisi

Megapolitan
Cegah Lonjakan Kasus Covid-19, Anies Siapkan Dua Lapis Screening Saat Arus Balik

Cegah Lonjakan Kasus Covid-19, Anies Siapkan Dua Lapis Screening Saat Arus Balik

Megapolitan
Jakarta Catat 632 Kasus Baru Covid-19, 30 Pasien Meninggal dalam Sehari

Jakarta Catat 632 Kasus Baru Covid-19, 30 Pasien Meninggal dalam Sehari

Megapolitan
Update: 53 Kasus Baru Covid-19 di Depok

Update: 53 Kasus Baru Covid-19 di Depok

Megapolitan
Hari Kedua Lebaran, Hampir 23.000 Orang Kunjungi TMII

Hari Kedua Lebaran, Hampir 23.000 Orang Kunjungi TMII

Megapolitan
Penyekatan Kendaraan Keluar Jakata Berakhir Malam Ini, Tol Layang MBZ Pun Kembali Dibuka

Penyekatan Kendaraan Keluar Jakata Berakhir Malam Ini, Tol Layang MBZ Pun Kembali Dibuka

Megapolitan
Kebakaran Hanguskan 3 Toko dan 2 Rumah di Jalan Sultan Agung Bekasi

Kebakaran Hanguskan 3 Toko dan 2 Rumah di Jalan Sultan Agung Bekasi

Megapolitan
Polisi Periksa Korban dan Tersangka pada Kasus Tamu Hotel Bobobox Direkam Saat Mandi

Polisi Periksa Korban dan Tersangka pada Kasus Tamu Hotel Bobobox Direkam Saat Mandi

Megapolitan
Proyektil Peluru Ditemukan di Rumah Warga di Pondok Pucung

Proyektil Peluru Ditemukan di Rumah Warga di Pondok Pucung

Megapolitan
Kuota Pengunjung Terpenuhi, Pintu Utama Ancol Ditutup Sementara

Kuota Pengunjung Terpenuhi, Pintu Utama Ancol Ditutup Sementara

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X