Jika Dilakukan Tes Masif, Kasus Covid-19 di Bodetabek Diprediksi Melonjak seperti Jakarta

Kompas.com - 29/07/2020, 07:38 WIB
Ilustrasi Covid-19 ShutterstockIlustrasi Covid-19

JAKARTA, KOMPAS.com - Ahli epidemiologi Universitas Indonesia, Pandu Riono menyatakan, kasus Covid-19 di Bogor, Depok, Bekasi, dan Tangerang kemungkinan mengalami lonjakan seperti Jakarta belakangan ini.

Munculnya klaster perkantoran di Jakarta ditengarai menjadi sebab kemungkinan lonjakan di wilayah Bodetabek. Pasalnya, banyak pegawai perkantoran di Ibu Kota berdomisili di wilayah penyangga.

"Tapi, (lonjakan) itu hanya bisa terdeteksi jika active case finding-nya (pencarian kemungkinan kasus baru) di Bodetabek sama seperti Jakarta," kata Pandu ketika dihubungi pada Selasa (28/7/2020).

"Mereka (Bodetabek) kan kemampuan testing-nya (pemeriksaan) lemah. Testing yang paling tinggi kan cuma di Jakarta. Testing di daerah kurang tinggi," tambah dia.

Baca juga: 440 Karyawan di 68 Perkantoran Jakarta Terpapar Covid-19

DKI Jakarta memang jadi satu-satunya wilayah di Indonesia yang telah memenuhi standar WHO mengenai jumlah pemeriksaan Covid-19. Jumlah tes PCR untuk mencari kasus baru di DKI Jakarta bahkan nyaris 4 kali lipat standar minimum WHO.

Selama 10 hari terakhir, misalnya, DKI Jakarta beberapa kali mencatat kasus baru tertinggi, dengan kisaran 300-400-an kasus baru per hari.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Di Bodetabek, ambil contoh Depok sebagai kota dengan kasus Covid-19 terbanyak se-Jawa Barat, lonjakan selama 10 hari belakangan hanya di kisaran 15-25 kasus baru per hari.

Pemprov DKI Jakarta juga membuka seluruh data pemeriksaan dan data kasus harian Covid-19 secara komplit melalui situs resmi corona.jakarta.go.id.

Namun, tak seperti DKI Jakarta, tak satu pun wilayah Bodetabek yang mengumumkan jumlah tes PCR harian melalui situs resmi masing-masing.

Pekerja bawa pulang virus ke rumah

Jika banyak kasus ditemukan di perkantoran di Jakarta, sedangkan banyak pegawai kantor berdomisili di wilayah penyangga, besar peluang terjadi perpindahan virus dari Jakarta ke Bodetabek.

"Kalau menularkan orang lain di KRL mungkin masih tidak begitu banyak, karena masih menggunakan masker. Tapi saat mereka kembali ke rumah, bertemu dengan keluarganya itu lho, kan tidak pakai masker lagi," kata Pandu.

"Makanya di Bogor itu sekarang banyak ditemukan klaster rumah tangga. Coba saja tanya ke Wali Kota Bogor," kata dia.

Klaster rumah tangga di Kota Bogor memang kini tengah hangat diperbincangkan.

Baca juga: 18 Kantor Kementerian dan 6 BUMN di Jakarta Terpapar Covid-19

Selain di Bogor, temuan klaster rumah tangga juga sebelumnya sudah merebak di Kota Bekasi.

Belum ada laporan soal temuan klaster rumah tangga di Kota Tangerang. Sementara itu, Kota Depok sejak awal tak membuka data klaster sebaran Covid-19.

Dengan keadaan itu, Pandu mendesak agar kemampuan pemeriksaan Covid-19 di wilayah penyangga digeber agar bisa menjangkau kemampuan Jakarta.

"Contact tracing (pelacakan kontak pasien positif Covid-19) harus banyak dilakukan di daerah kalau seperti ini," kata pakar biostatistika yang menamatkan studi di University of Pittsburgh, Pennsylvania, AS itu.

"Makanya, sebaiknya manajemennya satu kesatuan untuk Jabodetabek. Itu harus bisa diatur, karena selama ini pola penanganan Covid-19 masih berdasarkan wilayah administratif. Di sinilah peran pemerintah pusat turun tangan untuk Jabodetabek agar satuan tugasnya itu bersama," ujar Pandu.



Video Rekomendasi

Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

[Hak Jawab] Alvin Lim Klarifikasi Tuduhan Penculikan Anak dan Pencurian Ponsel

[Hak Jawab] Alvin Lim Klarifikasi Tuduhan Penculikan Anak dan Pencurian Ponsel

Megapolitan
2 Mayat Ditemukan dalam Rumah di Sukmajaya Depok, Polisi Sebut Nihil Tanda Kekerasan

2 Mayat Ditemukan dalam Rumah di Sukmajaya Depok, Polisi Sebut Nihil Tanda Kekerasan

Megapolitan
Ganjil-genap Margonda Depok, Dishub Berencana Sekat Kendaraan di 3 Titik Ini

Ganjil-genap Margonda Depok, Dishub Berencana Sekat Kendaraan di 3 Titik Ini

Megapolitan
Polisi Selidiki Dugaan Pungli terhadap PKL di Puri Beta Ciledug

Polisi Selidiki Dugaan Pungli terhadap PKL di Puri Beta Ciledug

Megapolitan
PNS DKI yang Korupsi Sumbangan Anak Yatim Tolak Disebut Dipecat, Pengacara: Yang Benar Diberhentikan Tak Hormat

PNS DKI yang Korupsi Sumbangan Anak Yatim Tolak Disebut Dipecat, Pengacara: Yang Benar Diberhentikan Tak Hormat

Megapolitan
Foto Viral Bayi Dicat Silver di Pamulang, Satpol PP Bakal Bertindak

Foto Viral Bayi Dicat Silver di Pamulang, Satpol PP Bakal Bertindak

Megapolitan
266 Pemotor yang Gunakan Knalpot Bising Ditindak Polisi Saat Crowd Free Night Semalam

266 Pemotor yang Gunakan Knalpot Bising Ditindak Polisi Saat Crowd Free Night Semalam

Megapolitan
Dishub Akui Ganjil Genap Margonda Dapat Bebani Area Lain di Depok hingga 30 Persen

Dishub Akui Ganjil Genap Margonda Dapat Bebani Area Lain di Depok hingga 30 Persen

Megapolitan
Pemkot Depok Gelar Sekolah Tatap Muka Mulai 4 Oktober, Akan Swab Rutin secara Acak

Pemkot Depok Gelar Sekolah Tatap Muka Mulai 4 Oktober, Akan Swab Rutin secara Acak

Megapolitan
Ganjil Genap Diprediksi Akan Perlancar Jalan Margonda Depok hingga 50 Persen di Akhir Pekan

Ganjil Genap Diprediksi Akan Perlancar Jalan Margonda Depok hingga 50 Persen di Akhir Pekan

Megapolitan
Ganjil Genap di Margonda Depok Hanya Diterapkan dari Flyover UI sampai Simpang Ramanda

Ganjil Genap di Margonda Depok Hanya Diterapkan dari Flyover UI sampai Simpang Ramanda

Megapolitan
Perseteruan Warga dengan 16 Sekuriti di Kembangan, Polisi Tetapkan Satu Tersangka

Perseteruan Warga dengan 16 Sekuriti di Kembangan, Polisi Tetapkan Satu Tersangka

Megapolitan
Video Viral Aksi Pencurian di Pondok Aren, Pelaku Gasak Suvenir dan 15 Hoverboard

Video Viral Aksi Pencurian di Pondok Aren, Pelaku Gasak Suvenir dan 15 Hoverboard

Megapolitan
3 Mobil Terlibat Kecelakaan Beruntun di Tol Dalam Kota, Berawal dari Pindah Lajur

3 Mobil Terlibat Kecelakaan Beruntun di Tol Dalam Kota, Berawal dari Pindah Lajur

Megapolitan
Kasus Penembakan di Tangerang, Polisi Sebut Tak Ada Saksi yang Lihat Langsung Kejadian

Kasus Penembakan di Tangerang, Polisi Sebut Tak Ada Saksi yang Lihat Langsung Kejadian

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.