Polisi: Pasangan yang Dikepung Warga di Cengkareng Adalah Penjambret

Kompas.com - 07/08/2020, 18:45 WIB
Video viral berisi warga berkerumun di depan rumah yang diduga berisi pasangan pencuri di Pedongkelan, Cengkareng, Jakarta Barat. Tangkapan layar InstagramVideo viral berisi warga berkerumun di depan rumah yang diduga berisi pasangan pencuri di Pedongkelan, Cengkareng, Jakarta Barat.


JAKARTA, KOMPAS.com - Pasangan yang dikerumuni massa di kawasan Cengkareng, Jakarta Barat ternyata merupakan jambret.

Kanit Reskrim Polsek Cengkareng AKP Antonius mengatakan, peristiwa itu bermula ketika pasangan tersebut menjambret ponsel seorang remaja.

"Jadi korban sedang melintas, kemudian tiba-tiba dipepet oleh pelaku," kata Antonius saat dikonfirmasi, Jumat (7/8/2020).

Bukan tanpa alasan, pasangan berinisial MK (28) dan TA (21) itu mengincar sebuah ponsel yang diletakkan korban di dashboard sepeda motor.

Baca juga: Viral, Video Warga Berkerumun Kepung Sepasang Pencuri di Cengkareng

Tersangka TA yang diboncengi MK kemudian mengambil ponsel tersebut dari sepeda motor korban.

Korban sempat menahan tangan dari TA agar ponselnya tak dicuri, tapi ia kalah tenaga dari TA yang sudah dewasa.

"Korban kemudian meneriaki para tersangka sebagai jambret. Kebetulan di sekitar lokasi sedang ada pengajian, jadi warga mengadang sepeda motor para tersangka," ucap Antonius.

Tak henti di situ, warga yang emosi terhadap perbuatan para tersangka sempat memukuli keduanya.

Baca juga: Barang Hilang Bikin Gaji Dipotong, Karyawan Alfamart Ancam Mogok Kerja

Untungnya, polisi segera mendapat laporan peristiwa tersebut sehingga nyawa dari para tersangka berhasil diselamatkan dari amukan massa yang marah.

Adapaun kedua tersangka tersebut saat ini mendekam di Mapolsek Cengkareng. Keduanya disangkakan dengan Pasal 365 tentang pencurian dengan kekerasan.

Sebelumnya, video yang memperlihatkan pasangan pencuri dikepung oleh sejumlah warga viral di media sosial.

Dalam video itu, terlihat warga berdesakan mengerumuni sebuah rumah yang di dalamnya diduga terdapat pasangan pencuri.



25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

14 dari 47 Pasien Covid-19 yang Jalani Isolasi di RSD Stadion Patriot Sembuh

14 dari 47 Pasien Covid-19 yang Jalani Isolasi di RSD Stadion Patriot Sembuh

Megapolitan
Fraksi PKS Minta Perda Penanganan Covid-19 Memuat Standardisasi Kegiatan Selama PSBB

Fraksi PKS Minta Perda Penanganan Covid-19 Memuat Standardisasi Kegiatan Selama PSBB

Megapolitan
PSBB Bogor, Depok, Bekasi Diperpajang sampai 27 Oktober, Belum Singgung soal Pengetatan

PSBB Bogor, Depok, Bekasi Diperpajang sampai 27 Oktober, Belum Singgung soal Pengetatan

Megapolitan
Pandemi Covid-19, Acara Ziarah dan Tabur Bunga di Makam Ade Irma Suryani Ditiadakan

Pandemi Covid-19, Acara Ziarah dan Tabur Bunga di Makam Ade Irma Suryani Ditiadakan

Megapolitan
Mengenang Ahmad Yani, Jenderal yang Dibunuh dalam Peristiwa G30S

Mengenang Ahmad Yani, Jenderal yang Dibunuh dalam Peristiwa G30S

Megapolitan
Jelang Hari Kesaktian Pancasila, Bendera Setengah Tiang Dikibarkan di Kantor Wali Kota Jaksel

Jelang Hari Kesaktian Pancasila, Bendera Setengah Tiang Dikibarkan di Kantor Wali Kota Jaksel

Megapolitan
Cegah Kerumunan, Pemprov DKI Akan Dirikan Banyak Tenda Pengungsian jika Terjadi Banjir

Cegah Kerumunan, Pemprov DKI Akan Dirikan Banyak Tenda Pengungsian jika Terjadi Banjir

Megapolitan
Depok Curhat, Pemprov Jabar Minim Intervensi saat Kasus Covid-19 Melonjak di Bodebek

Depok Curhat, Pemprov Jabar Minim Intervensi saat Kasus Covid-19 Melonjak di Bodebek

Megapolitan
Pemilik Bimbel Jualan Pepes Ikan demi 400 Pengajarnya yang Dirumahkan

Pemilik Bimbel Jualan Pepes Ikan demi 400 Pengajarnya yang Dirumahkan

Megapolitan
Dokter yang Jadi Tersangka Praktik Aborsi Ilegal di Raden Saleh Meninggal

Dokter yang Jadi Tersangka Praktik Aborsi Ilegal di Raden Saleh Meninggal

Megapolitan
Walkot Sebut Satu Hotel di Bekasi Sudah Disetujui BNPB Jadi Tempat Isolasi Pasien Covid-19

Walkot Sebut Satu Hotel di Bekasi Sudah Disetujui BNPB Jadi Tempat Isolasi Pasien Covid-19

Megapolitan
5 Wilayah Jakarta Catat Kasus Kematian akibat Covid-19 Lebih dari 100 Orang, Ini Sebarannya

5 Wilayah Jakarta Catat Kasus Kematian akibat Covid-19 Lebih dari 100 Orang, Ini Sebarannya

Megapolitan
Sebelumnya Rp 32 Miliar, KPU Akan Koreksi Batas Maksimal Dana Kampanye Paslon Pilkada Tangsel

Sebelumnya Rp 32 Miliar, KPU Akan Koreksi Batas Maksimal Dana Kampanye Paslon Pilkada Tangsel

Megapolitan
Ridwan Kamil Mau Tinjau Langsung Penanganan Covid-19 Bodebek, Depok: Selama Ini Kami Tunggu-tunggu

Ridwan Kamil Mau Tinjau Langsung Penanganan Covid-19 Bodebek, Depok: Selama Ini Kami Tunggu-tunggu

Megapolitan
Benyamin-Pilar Setor Rp 526 Juta sebagai Dana Awal Kampanye Pilkada Tangsel

Benyamin-Pilar Setor Rp 526 Juta sebagai Dana Awal Kampanye Pilkada Tangsel

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X