KILAS METRO

Netizen Anteng Nonton Admin Grab Berbalas Pantun di Twitter

Kompas.com - 07/08/2020, 21:42 WIB
Kantor Grab Indonesia KOMPAS.com/SRI NOVIYANTIKantor Grab Indonesia
|

JAKARTA, KOMPAS.com – Dua hari belakangan sejak Kamis (6/8/2020), akun Twitter Grab Indonesia ramai di-mention oleh follower. Mereka bukan sedang mengadukan keluhan, melainkan menunggu admin berbalas pantun lewat barisan timeline.

“@GrabID tolong dong pantunnya pagi ini,” ujar salah satu follower.

“@GrabID mau dong dipantunin,” ujar yang lainnya.

Sapaan warganet itu memang dibalas dengan pantun oleh admin. Macam-macam pantunnya, mulai dari promosi layanan sampai bertukar rayuan. Salah satunya, seperti di bawah ini.

Sandiwara bertukar peran
Membeli keran, sama si Mahpud
Kalau kakak udah kelaperan
Cus, buka aplikasi GrabFood

Balas- berbalas pantun itu kemudian dikumpulkan sebagai thread oleh seorang pengguna Twitter @catsedih dengan keterangan “txt dari admin Grab yang lucu-lucu. A thread.”

Dalam pantauan Kompas.com, Jumat (7/8/2020), thread itu sudah di-retweet 6.222 kali oleh pengguna dan mendapat like hampir 30.000.

Banyak pengguna Twitter yang mengaku senyum-senyum sendiri saat membaca thread tersebut. Mereka anteng dan merasa terhibur.

Sampai saat ini, aksi berbalas pantun itu pun masih terus ramai.

Respons positif

Bagi pihak Grab, aksi itu merupakan upaya perusahaan untuk berkomunikasi langsung dengan pelanggan di media sosial.

Tweet dari admin Grab.Twitter Grab Indonesia Tweet dari admin Grab.

“Kami senang sekali bisa melihat respons masyarakat yang positif terhadap cara berkomunikasi Grab dengan para konsumen, khususnya di media sosial,” ujar Managing Director Grab Indonesia Neneng Goenadi, Kamis.

Ia juga menambahkan, karena Grab bergerak di bidang jasa pelayanan, pihaknya mengerti betul bahwa komunikasi dua arah seperti itu adalah kunci agar pelanggan bisa mendapatkan pengalaman terbaik.

“Kami juga berterima kasih kepada tim Social Media Care (kami) yang tak pernah lelah untuk menjadi jembatan antara pelanggan dan perusahaan agar Grab bisa terus mengembangkan layanan menjadi lebih baik lagi,” tambahnya.

Baca tentang


25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Pemkot Jakut dan TNI Bersihkan Lumpur di Sungai Cegah Banjir

Pemkot Jakut dan TNI Bersihkan Lumpur di Sungai Cegah Banjir

Megapolitan
Pelayanan Diprotes Blogger Trinity, Bandara Soekarno-Hatta Minta Maaf

Pelayanan Diprotes Blogger Trinity, Bandara Soekarno-Hatta Minta Maaf

Megapolitan
Motif Tersangka Lakukan Pemerasan untuk Rapid Test di Bandara Soetta karena Inginkan Uang Lebih

Motif Tersangka Lakukan Pemerasan untuk Rapid Test di Bandara Soetta karena Inginkan Uang Lebih

Megapolitan
Kemenkumham Sebut Belum Ditemukan Keterlibatan Petugas Lapas atas Kaburnya Cai Changpan

Kemenkumham Sebut Belum Ditemukan Keterlibatan Petugas Lapas atas Kaburnya Cai Changpan

Megapolitan
Tepergok, Pusat Kuliner di Jagakarsa Sembunyikan Pembeli agar Bisa Makan

Tepergok, Pusat Kuliner di Jagakarsa Sembunyikan Pembeli agar Bisa Makan

Megapolitan
UPDATE 27 September: Tambah 1.186 Kasus di Jakarta, Total 1.692 Pasien Covid-19 Meninggal

UPDATE 27 September: Tambah 1.186 Kasus di Jakarta, Total 1.692 Pasien Covid-19 Meninggal

Megapolitan
Antisipasi Banjir, Plh Sekda Minta Endapan Lumpur di Saluran Air Segera Dikeruk

Antisipasi Banjir, Plh Sekda Minta Endapan Lumpur di Saluran Air Segera Dikeruk

Megapolitan
13 Hari Operasi Yustisi di Jakarta, Denda Terkumpul Rp 282 Juta

13 Hari Operasi Yustisi di Jakarta, Denda Terkumpul Rp 282 Juta

Megapolitan
Kecelakaan di Kuningan, Pengendara Motor Tewas Usai Terbentur Tiang Monorel

Kecelakaan di Kuningan, Pengendara Motor Tewas Usai Terbentur Tiang Monorel

Megapolitan
Pilkada Saat Pandemi Covid-19, TPS di Depok Ditambah 598 Titik

Pilkada Saat Pandemi Covid-19, TPS di Depok Ditambah 598 Titik

Megapolitan
Sudah 13 Hari, Cai Changpan yang Kabur dari Lapas Kelas I Tangerang Belum Juga Ditemukan

Sudah 13 Hari, Cai Changpan yang Kabur dari Lapas Kelas I Tangerang Belum Juga Ditemukan

Megapolitan
Layani Pembeli Makan di Tempat, 3 Tempat Makan di Tebet Ditutup Tiga Hari

Layani Pembeli Makan di Tempat, 3 Tempat Makan di Tebet Ditutup Tiga Hari

Megapolitan
Tak Ada Penambahan TPS, Pilkada Tangsel Jadwalkan Jam Datang untuk Pemilih

Tak Ada Penambahan TPS, Pilkada Tangsel Jadwalkan Jam Datang untuk Pemilih

Megapolitan
Tabrak Trotoar dan Tiang, Remaja Tewas di Gambir

Tabrak Trotoar dan Tiang, Remaja Tewas di Gambir

Megapolitan
Antisipasi Banjir, Kali Mampang Dikeruk

Antisipasi Banjir, Kali Mampang Dikeruk

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X