Kompas.com - 10/08/2020, 12:31 WIB
Ilustrasi api.
PIXABAY/Myriams-FotosIlustrasi api.
|

JAKARTA,KOMPAS.com - Kepala seksi operasi Sudin Gulkarmat Jakarta Timur, Sugeng mengatakan, sampai saat ini proses pemadaman pabrik mebel di Jalan Raya Penggilingan, Kelurahan Cakung Barat, masih berlangsung. 

Pabrik tersebut sudah terbakar sejak Minggu (9/10/2020) kemarin.

"Situasi saat ini masuk ke pendinginan," kata dia saat dikonfirmasi, Senin (10/8/2020).

Proses pemadaman itu dilakukan oleh 150 personel pemadam kebakaran dan 23 unit mobil pemadam kebakaran.

Baca juga: Viral Video Warga Tolak Pemakaman Jenazah Pasien Suspect di Kabupaten Bekasi, Ini Penjelasan Polisi

Gatot menyebut, pihaknya mengalami kendala saat proses pemadaman karena sulitnya mencari sumber air.

"Sumber air cukup jauh dan berantai dari kali jagal dan kali Jalan Raya bekasi," kata Gatot.

Sebelumnya, Pabrik Mebel PT  Wintrad Jaya di Pasar Cakung dilalap si jago merah, Minggu siang.

Kebakaran bermula saat seorang pekerja mengampelas kayu menggunakan mesin banewood.

"Kemudian tiba-tiba timbul api di bagian tersebut dan merambat dan membesar," kata Gatot.

Baca juga: Kronologi Meninggalnya Seorang Pria di Dekat Stasiun MRT Lebak Bulus

 

Sempat terjadi ledakan di lokasi pabrik tersebut, namun petugas tak mengetahui sumber ledakan tersebut.

Mendapatkan informasi tersebut, puluhan unit pemadam kebakaran dikerahkan untuk menjinakkan api.

Proses pemadaman dimulai sejak pukul 12.12 WIB dan masih berlangsung hingga saat ini.

"Di pabrik itu ada 250 jiwa, kita belum data apakah ada korban," ucap Gatot.



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Kesaksian Warga Kebon Jeruk Korban Peluru Nyasar, Sedang Tidur Lalu Dengar Ledakan Besar

Kesaksian Warga Kebon Jeruk Korban Peluru Nyasar, Sedang Tidur Lalu Dengar Ledakan Besar

Megapolitan
Takjil Bukan Berarti Makanan, Ini Arti Sesungguhnya

Takjil Bukan Berarti Makanan, Ini Arti Sesungguhnya

Megapolitan
Kasus Remaja Tewas Terlindas Truk Demi Konten, Kak Seto Ingatkan Peran Warga Mengawasi

Kasus Remaja Tewas Terlindas Truk Demi Konten, Kak Seto Ingatkan Peran Warga Mengawasi

Megapolitan
Bentuk Tugu Pamulang Jadi Cibiran, Pemprov Banten Segera Bahas Revitalisasinya dengan Pemkot Tangsel

Bentuk Tugu Pamulang Jadi Cibiran, Pemprov Banten Segera Bahas Revitalisasinya dengan Pemkot Tangsel

Megapolitan
PT KCI Perbolehkan Penumpang Berbuka Puasa di Kereta

PT KCI Perbolehkan Penumpang Berbuka Puasa di Kereta

Megapolitan
Penyebab Kebakaran di Gedung Blok C Pasar Minggu Masih Diselidiki Polisi

Penyebab Kebakaran di Gedung Blok C Pasar Minggu Masih Diselidiki Polisi

Megapolitan
Jadwal Shalat di Jakarta Selama Bulan Ramadhan 2021

Jadwal Shalat di Jakarta Selama Bulan Ramadhan 2021

Megapolitan
Ratusan Pedagang Korban Kebakaran di Pasar Minggu Akan Direlokasi

Ratusan Pedagang Korban Kebakaran di Pasar Minggu Akan Direlokasi

Megapolitan
Menengok Rumah Mantan Menlu Pertama RI Achmad Soebardjo yang Kini Dijual

Menengok Rumah Mantan Menlu Pertama RI Achmad Soebardjo yang Kini Dijual

Megapolitan
Jalan di Grand Depok City Ambles, Kedalaman Diperkirakan 3 Meter

Jalan di Grand Depok City Ambles, Kedalaman Diperkirakan 3 Meter

Megapolitan
Gedung Blok C Pasar Minggu Rawan Runtuh, Pedagang Diimbau Jangan Masuk

Gedung Blok C Pasar Minggu Rawan Runtuh, Pedagang Diimbau Jangan Masuk

Megapolitan
Keterangan Saksi di Sidang Rizieq: Bandara Rugi hingga Alasan Tak Bubarkan Acara di Petamburan

Keterangan Saksi di Sidang Rizieq: Bandara Rugi hingga Alasan Tak Bubarkan Acara di Petamburan

Megapolitan
Ini Syarat Membuat dan Perpanjang SKCK Langsung di Polres atau Polsek

Ini Syarat Membuat dan Perpanjang SKCK Langsung di Polres atau Polsek

Megapolitan
Anies Targetkan 95 Persen Lansia Jakarta Divaksin Sebelum Idul Fitri

Anies Targetkan 95 Persen Lansia Jakarta Divaksin Sebelum Idul Fitri

Megapolitan
Suara Buruh: Tolak THR Dicicil, Minta Diskusi Terbuka jika Pengusaha Beralasan Rugi

Suara Buruh: Tolak THR Dicicil, Minta Diskusi Terbuka jika Pengusaha Beralasan Rugi

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X