Kisah Perjuangan dari Bekasi, Tanah Patriot dan Para Jawara yang Sulit Ditaklukkan Belanda

Kompas.com - 16/08/2020, 12:05 WIB
Monumen Kali Bekasi, Jalan Ir Juanda, Bekasi, Jumat (14/8/2020). KOMPAS.com/CYNTHIA LOVAMonumen Kali Bekasi, Jalan Ir Juanda, Bekasi, Jumat (14/8/2020).


BEKASI, KOMPAS.com - “Kami cuma tulang-tulang berserakan. Tapi adalah kepunyaanmu. Kaulah lagi yang tentukan nilai tulang-tulang berserakan. Kenang, kenanglah kami. Teruskan, teruskan jiwa kami. Menjaga Bung Karno, menjaga Bung Hatta, menjaga Bung Sjahrir. Kenang, kenanglah kami yang tinggal tulang-tulang diliputi debu. Beribu kami terbaring antara Krawang-Bekasi” - Chairil Anwar (Krawang-Bekasi, 1948).

Kolonialisme Eropa belum sepenuhnya lesap ketika Indonesia menyatakan merdeka pada 17 Agustus 1945. Setelah Proklamasi Kemerdekaan Indonesia, Belanda mencoba kembali menguasai Nusantara dan diam-diam membonceng pasukan sekutu.

Upaya menjajah kembali Nusantara bukan hanya meluncur di meja-meja diplomasi. Belanda tak segan melancarkan agresi-agresi militer serta pembantaian demi pembantaian.

Orang mungkin akan teringat Kota Surabaya, dengan Peristiwa 10 November-nya, apabila memperbincangkan soal kisah-kisah kepahlawanan mempertahankan kemerdekaan. Namun, tak banyak yang tahu, Bekasi juga menyimpan epos serupa.

Tanah patriot dan para jawara

Bekasi menjuluki dirinya sebagai Kota Patriot. Lima bilah bambu runcing yang berdiri tegak dalam lambang Kota Bekasi adalah simbol kepahlawanan tersebut.

Baca juga: Jejak Pangeran Diponegoro di Batavia, Hampir Sebulan Menunggu Keputusan Pengasingan

Sementara itu, Kabupaten Bekasi dalam lambangnya menampilkan sebilah golok teracung, seakan mengirim pesan bahwa tanah Bekasi adalah tanah jawara.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Pertempuran besar dalam rangka mempertahankan kemerdekaan pernah meletus di Bekasi dan bukan hanya dalam satu hari. Pertempuran-pertempuran itu terekam dalam beberapa karya maestro seni Tanah Air.

Pujangga Chairil Anwar mendedahkan sajak lirih namun menggetarkan soal kegigihan para patriot yang gugur di Bekasi dalam Krawang-Bekasi (1948). Dari namanya, jelas sajak ini diilhami dari akumulasi pertempuran di Karawang dan Bekasi pasca-Kemerdekaan.

Sastrawan kenamaan Pramoedya Ananta Toer juga pernah mewedarkan kisah yang diilhami oleh perjuangan serta bara nasionalisme di tanah Bekasi.

Karya kedua yang Pram lahirkan sepanjang riwayat kepenulisannya, Krandji-Bekasi Jatuh, maupun novel tersohor berjudul Di Tepi Kali Bekasi, sama-sama lahir pada 1947, tahun ketika Bekasi menjadi gelanggang sabung nyawa para pejuang.

Sementara itu, komponis Ismail Marzuki menggubah tembang berjudul Melati di Tapal Batas (1947). Syairnya mencitrakan sosok perempuan jelita yang, dengan jiwa pendekarnya, pergi berperang membela negara walau dirindukan keluarganya di kampung.

Baca juga: Napak Tilas Sejarah Taman Proklamasi, Area Pembacaan Teks Proklamasi hingga Perjuangan Tokoh Wanita

Sejarawan Bekasi, Ali Anwar, menceritakan bagaimana Bekasi menjadi titik krusial pertempuran Indonesia melawan kembalinya kolonialisme Belanda pascaproklamasi.

Dinukil dari buku Sejarah Singkat Kabupaten Bekasi (2019) karangannya, Ali bercerita bahwa pesawat Sekutu mendarat darurat di Kampung Rawa Gatel, Cakung, pada 23 November 1945. Waktu itu, Cakung masih masuk dalam Kewedanaan Bekasi.

Halaman:
Baca tentang


Video Rekomendasi

Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Perseteruan Warga dengan 16 Sekuriti di Kembangan, Polisi: Ada Dugaan Pungli

Perseteruan Warga dengan 16 Sekuriti di Kembangan, Polisi: Ada Dugaan Pungli

Megapolitan
Rutan Salemba Gelar Pelatihan Penanganan Kebakaran untuk Pegawai

Rutan Salemba Gelar Pelatihan Penanganan Kebakaran untuk Pegawai

Megapolitan
Masyarakat Diminta Waspada Gelombang Ketiga Covid-19 di Jakarta

Masyarakat Diminta Waspada Gelombang Ketiga Covid-19 di Jakarta

Megapolitan
Nelayan Pelabuhan Muara Angke Disuntik Vaksin Covid-19 di Atas Kapal

Nelayan Pelabuhan Muara Angke Disuntik Vaksin Covid-19 di Atas Kapal

Megapolitan
PKL hingga Pemilik Warung di Jabodetabek Bisa Dapat Bantuan Rp 1,2 Juta, Ini Syaratnya

PKL hingga Pemilik Warung di Jabodetabek Bisa Dapat Bantuan Rp 1,2 Juta, Ini Syaratnya

Megapolitan
Bocah Perempuan Dilaporkan Jadi Korban Pelecehan Seksual di Sekitar Rumahnya di Duren Sawit

Bocah Perempuan Dilaporkan Jadi Korban Pelecehan Seksual di Sekitar Rumahnya di Duren Sawit

Megapolitan
Pandemi Covid-19, Tingkat Pengangguran Terbuka di Jakarta Barat Naik Dua Kali Lipat

Pandemi Covid-19, Tingkat Pengangguran Terbuka di Jakarta Barat Naik Dua Kali Lipat

Megapolitan
Vaksinasi Covid-19 di Depok Sudah Capai 60 Persen Dosis Pertama

Vaksinasi Covid-19 di Depok Sudah Capai 60 Persen Dosis Pertama

Megapolitan
Ini Alasan Luhut Laporkan Fatia dari Kontras dan Haris Azhar Terkait Pencemaran Nama Baik

Ini Alasan Luhut Laporkan Fatia dari Kontras dan Haris Azhar Terkait Pencemaran Nama Baik

Megapolitan
100 Perempuan dan Anak Jadi Korban Kekerasan di Kota Tangerang pada Januari-September 2021

100 Perempuan dan Anak Jadi Korban Kekerasan di Kota Tangerang pada Januari-September 2021

Megapolitan
Pendapatan UMKM di Jakarta Barat Saat Pandemi Lebih Stabil Dibanding Pelaku Usaha Lain

Pendapatan UMKM di Jakarta Barat Saat Pandemi Lebih Stabil Dibanding Pelaku Usaha Lain

Megapolitan
Luhut B Pandjaitan Gugat Fatia dari Kontras dan Haris Azhar Rp 100 Miliar Terkait Tudingan 'Bermain' di Tambang di Papua

Luhut B Pandjaitan Gugat Fatia dari Kontras dan Haris Azhar Rp 100 Miliar Terkait Tudingan "Bermain" di Tambang di Papua

Megapolitan
Polisi Bubarkan Demo Pendukung Interpelasi Formula E di Depan Gedung DPRD DKI

Polisi Bubarkan Demo Pendukung Interpelasi Formula E di Depan Gedung DPRD DKI

Megapolitan
Gudang Tinta di Semanan Terbakar

Gudang Tinta di Semanan Terbakar

Megapolitan
Dituding Ingin Mengkriminalisasi Hariz Azhar dan Fatia, Luhut Binsar: Tak Ada Waktu Mikir ke Sana

Dituding Ingin Mengkriminalisasi Hariz Azhar dan Fatia, Luhut Binsar: Tak Ada Waktu Mikir ke Sana

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.