Proses Coklit Selesai, KPU Tangsel Akui Sempat Terkendala Karantina Wilayah

Kompas.com - 18/08/2020, 14:51 WIB
Ilustrasi KOMPAS/HANDININGIlustrasi
|

TANGERANG SELATAN, KOMPAS.com - Komisi Pemilihan Umum (KPU) Kota Tangerang Selatan (Tangsel) menyatakan pemutakhiran data pemilih sudah selesai, meski sempat terkendala akibat pandemi Covid-19.

Ketua KPU Tangsel Bambang Dwitoro mengatakan bahwa proses pencocokan dan penelitian ( coklit) sudah 100 persen dilakukan di seluruh wilayah kelurahan di wilayah Tangsel.

Namun, petugas pemutakhiran data pemilih (PPDP) sempat terkendala ketika melakukan pencoklitan di lokasi yang menerapkan karantina wilayah.

Baca juga: Tahapan Coklit Jelang Pilkada Tangsel, Petugas Dites Covid-19 hingga Wajib Ber-APD

"Ada kendala di beberapa tempat kayak perumahan. Misalnya di Pondok Aren, salah satu klaster perumahannya itu sangat ketat protokol kesehatannya," kata Bambang saat dihubungi, Selasa (18/8/2020).

Kondisi tersebut, lanjut dia, membuat para petugas tidak dapat sembarang masuk ke permukiman tersebut untuk melakukan pencoklitan.

Menurut Bambang, pihaknya harus bekerja ekstra untuk memberikan penjelasan kepada pengurus lingkungan setempat bahwa para petugas sudah menjalani tes Covid-19.

Baca juga: Jelang Pilkada 2020, Bawaslu Temukan Sejumlah Kesalahan Coklit Pemilih di Depok

"Tapi setelah kita memberikan penjelasan bahwa petugas kita sudah melakukan rapid test Misalnya. Terus juga pada saat door-to-door itu sudah dipastikan juga suhunya tidak tinggi," ungkapnya.

Selain itu, para petugas diwajibkan menerapkan protokol kesehatan, yakni menggunakan alat pelindung diri (APD) berupa masker dan menjaga jarak fisik selama proses coklit.

"Pada saat coklit juga disarankan untuk tidak masuk ke rumah, cukup di luar sambil menjaga jarak. Akhirnya bisa terkomunikasikan dan oleh RW mendampingi," kata dia.

Saat ini, Bambang menyebut bahwa para petugas sudah memasuki proses penyusunan data pemilih hasil pemutakhiran (DPHP) di tingkat kelurahan dan Kecamatan.

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Tempat Tidur Isolasi Covid-19 di Jakarta Terisi 60 Persen

Tempat Tidur Isolasi Covid-19 di Jakarta Terisi 60 Persen

Megapolitan
Jadi Tersangka Korupsi, Dirut PD Sarana Jaya Disebut Rugikan Negara Hingga Rp 100 Miliar

Jadi Tersangka Korupsi, Dirut PD Sarana Jaya Disebut Rugikan Negara Hingga Rp 100 Miliar

Megapolitan
Pemprov DKI Klaim PPKM Mikro Tekan Keterisian Tempat Tidur Isolasi dan ICU

Pemprov DKI Klaim PPKM Mikro Tekan Keterisian Tempat Tidur Isolasi dan ICU

Megapolitan
Gelapkan Mobil Rental di Kelapa Gading, 4 Pelaku Ditangkap Polisi

Gelapkan Mobil Rental di Kelapa Gading, 4 Pelaku Ditangkap Polisi

Megapolitan
Trotoar di Jalan Panglima Polim Ditata bersama Juru Parkir

Trotoar di Jalan Panglima Polim Ditata bersama Juru Parkir

Megapolitan
Ada Libur Isra Mi'raj dan Nyepi, Anies: Jangan Bepergian ke Luar Kota, Tahan Diri

Ada Libur Isra Mi'raj dan Nyepi, Anies: Jangan Bepergian ke Luar Kota, Tahan Diri

Megapolitan
Polisi Selidiki Pembakaran Sejumlah Posko Ormas di Tangsel

Polisi Selidiki Pembakaran Sejumlah Posko Ormas di Tangsel

Megapolitan
Pemprov DKI Telah 4 Kali Kirim Surat Permohonan Penjualan Saham Perusahaan Bir ke DPRD

Pemprov DKI Telah 4 Kali Kirim Surat Permohonan Penjualan Saham Perusahaan Bir ke DPRD

Megapolitan
Sakit Hati Ditinggal Kekasih, Seorang Perempuan di Kota Tangerang Buang Bayinya

Sakit Hati Ditinggal Kekasih, Seorang Perempuan di Kota Tangerang Buang Bayinya

Megapolitan
Diduga Berbuat Cabul, Lurah Pekayon Jaya Bekasi Mengaku Siap Ikuti Prosedur Hukum

Diduga Berbuat Cabul, Lurah Pekayon Jaya Bekasi Mengaku Siap Ikuti Prosedur Hukum

Megapolitan
Baznas DKI Jakarta Buka Lowongan Relawan Ramadhan, Ini Kualifikasi dan Cara Mendaftar

Baznas DKI Jakarta Buka Lowongan Relawan Ramadhan, Ini Kualifikasi dan Cara Mendaftar

Megapolitan
Pemprov DKI Klaim PPKM Mikro Tekan Kasus Aktif Covid-19 di Jakarta

Pemprov DKI Klaim PPKM Mikro Tekan Kasus Aktif Covid-19 di Jakarta

Megapolitan
Lurah Pekayon Jaya Bekasi Akui Pegang Bokong Pedagang Warung

Lurah Pekayon Jaya Bekasi Akui Pegang Bokong Pedagang Warung

Megapolitan
Dikawal Staf dari Pemkot Bekasi, Lurah Diduga Cabul Penuhi Panggilan DPRD

Dikawal Staf dari Pemkot Bekasi, Lurah Diduga Cabul Penuhi Panggilan DPRD

Megapolitan
Pesepeda Keluar Jalur di Jalan Sudirman-Thamrin, Bisa Kena Sanksi Rp 100.000

Pesepeda Keluar Jalur di Jalan Sudirman-Thamrin, Bisa Kena Sanksi Rp 100.000

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X